26 Disember 2010

C0ReT-C0ReT 2010…KiSaH KePiNGaN KeHiDuPaN

Assalamualaikum…
Salam Ukhuwwah dan salam kasih sayang untuk semua. Salam Muhasabah di hujung tahun Masihi 2010. Kita baru saja meraikan kedatangan tahun baru Hijrah 1432 dan bakal meraikan pula kedatangan tahun baru Masihi. Betapa masa berlalu terlalu cepat meninggalkan kita yang masih terkial-kial dalam menyelami hikmah sebuah kehidupan. Kata teman, masa di penghujung dunia ini semakin pendek, dan ana merasakannya. Terasa masa yang berlalu terlalu pantas dan rugilah bagi sesiapa yang masih leka dan alpa dalam khayalan sendiri.
Setiap kali tiba tahun baru Hijrah atau Masihi kita pasti akan ditanya dan bertanya…apa azam tahun baru??? Kurang pula yang menyoal tentang azam tahun lalu, apakah sudah tercapai atau terus terlukis di minda dan terapung di awan, tak sempat digapai kita dah memikirkan azam lain. Apa juga cara dan alasannya, ianya tergantung kepada diri sendiri. Bagaimana kita menguruskan azam samada azam baru atau azam yang masih tertangguh. Alhamdulillah, tahun ini ana merasakan azam ana telah tercapai walaupun tak sepenuhnya. Apa yang tak tercapai…kerja la…mengharapkan dapat kerja pada tahun nie, tapi belum berjodoh…tak mengapa, sudah terlalu banyak nikmat Allah berikan sepanjang tahun ini, tidak menjadi masalah kalau Allah menangguhkan urusan lain kepada ana. Sekurang-kurangnya ana punya waktu untuk berbakti pada ayah bonda yang mungkin bilamana ana punya kerja nanti ana terhimpit dengan waktu dan kurang dapat selalu bersama ayah bonda. Untuk masa sekarang ana cuba sedaya mungkin untuk berfikiran sepositif mungkin. Walaupun kadangkala hati dilanda galau dan mata cepat bertakung air jernih, ana yakin…masa ini akan ana rindukan nanti. Sebagaimana sekarang ana amat merindui masa sibuk sewaktu berpencak digelanggang kampus tercinta. Allahuakbar!
Ana soroti satu persatu puzzle kehidupan ana untuk tahun ini. Walaupun masih ada kepingan puzzle yang belum mencukupi namun gambaran sebuah kehidupan sudah ana dapat lihat walaupun masih kurang jelas. Bermula awal tahun ini, ana memulakan Latihan Profesional yang ana kira amat membantu perjalanan hidup ana. 4 bulan berdepan dengan asam garam kehidupan yang kadangkala berlaku perkara di luar jangkaan kita membuatkan ana makin matang. Bilamana kemahiran diuji, perhubungan turut diuji, juga persahabatan turut diuji, ana jadi makin kuat untuk berdepan dengan dugaan yang datang. Ana belajar untuk menjadi seorang Khairul Mardziyah yang tidak mudah melatah, tidak cengeng, mengawal emosi, dan meminimumkan sifat keanak-anakkan yang lain. Dan ana merasakan dalam tempoh itu, ana belajar terlalu banyak perkara. Bukan hanya berkaitan ilmu kaunseling, tapi jauh lebih penting ana belajar untuk berurusan dengan manusia yang terlalu banyak ragam dengan tingkah berbeza. Ana bersyukur setiap kali berdepan dengan mereka, kerana ana jauh lebih beruntung daripada mereka. Ana menyangkakan apa yang diberikan kepada ana sudah berat, namun ternyata bila masalah dikongsi, apalah sangat ujian yang diberikan kepada ana. Terlalu kecil berbanding orang lain. Belajar daripada kehidupan dan ana bersyukur Allah memilih ana untuk berada dalam bidang ini.
Selesai Latihan Profesional dengan jayanya, ana sekali lagi dianugerahkan peluang untuk bermusafir jauh ke Negara orang. Berbeza tempat, budaya, cara hidup, dan segalanya membuatkan ana semakin banyak belajar. Belajar melalui manusia dan kehidupan. Walau dimana pun kita, kita adalah sama. Cuma apa yang kita pilih dalam hidup ini membezakan kita dengan orang lain. Walaupun hanya sebulan ana merasakan ana belajar terlalu banyak perkara. Ana makin mengenali manusia. Karekter yang ditonjolkan kadangkala menyimpang jauh daripada diri kita yang sebenar. Benarlah kata-kata yang pernah ana dengar..kita hanya akan mengenali seseorang apabila kita bermusafir bersamanya. Sikap tidak mampu disembunyikan lebih dari 3 hari..kesimpulan ana buat berdasarkan pemerhatian, bukan bermakna semuanya harus begitu. Peluang yang ana dapat tidak pernah terlintas difikiran, namun perancangan-Nya meletakkan ana disana juga sebagai satu ujian. Kita perlu kuat dan tegas dengan apa yang kita perjuangkan. Walaupun terkadang ana culas, ana khilaf…Cuma hanya mampu memohon keampunan atas kelemahan iman tatkala berdepan ujian yang diberikan. Sebulan yang amat bermakna dan memberikan terlalu banyak hikmah dan pengajaran. Kasih sayang yang melangkaui sempadan. Tak pernah terfikir dek minda yang singkat.
Perjalanan kehidupan diteruskan dengan sebulan yang penuh tangungjawab. Dalam masa yang sama ana melalui hari bersejarah, hari meraikan kemenangan setelah 4 tahun berjuang dengan segala-galanya. Telah ana kongsikan perasaan pada hari konvokesyen yang ana mahu ulanginya lagi. Menghabiskan sebulan yang penuh kisah pelbagai rasa. Ana makin mengenali manusia. Sebulan yang memberikan gambaran yang makin jelas tentang kehidupan yang bakal ditempuh di alam pekerjaan kelak. Ana bukan lagi pelajar yang segalanya sudah tersedia. Ana sudah berada di luar zon selesa. Ana harus mengayuh sendiri perahu kehidupan untuk sampai ke destinasi seterusnya, dan mengharapkan untuk bertemu dengan pembantu lain yang boleh mengurangkan lelah dalam pengembaraan seterusnya. Sepenat mana pun ana, kayuhan perlu diteruskan untuk mengelakkan ana untuk karam dan hanyut dilautan tanpa sempat sampai ke daratan yang dituju.
Sesungguhnya kehidupan ini sebuah ujian. Allah mahu melihat apakah benar iman yang kita akui dan lafazkan saban waktu. Apakah kita masih redha dan terus berusaha saat melihat teman-teman sudah berjaya dalam kehidupan. Perahu mereka sudah berlabuh di destinasi yang ingin ditujui. Sedang kita masih menilik kompas mencari haluan mana yang harus dituju. Apakah Allah sengaja membiarkan kita dalam penantian dan kesedihan tanpa sebarang alas an. TIDAK! Kata adik kesayangan ana, Allah tidak pernah TIDAK memberi..Ya, Allah Maha Pemurah, Maha Penyayang tidak pernah sekali-kali menzalimi hamba-Nya. Cuma kita yang sering menzalimi diri kita sendiri. Allah pasti menyediakan yang terbaik untuk kita dan masa itu belum sampai. Mana kita tahu, kalau terlalu cepat kita dapat semuanya, kita menjadi kurang bersyukur. Allah amat menyayangi kita, dengan itu Dia memberikan segala macam ujian untuk kita terys bergantung harap, merintih, merayu memohon pertolongan hanya kepada-Nya.
Alhamdulillah, tiada alasan untuk kita bersedih setelah selautan nikmat telah Allah berikan kepada kita. Sekurang-kurangnya kita masih punya kaki, tangan, dan pancaindera yang sempurna untuk terus berusaha mendapat yang terbaik. Sesungguhnya dalam perjalanan ini bukan hanya kita yang teruji, ayah bonda turut teruji, adik-beradik turut teruji juga insane di sekeliling kita turut teruji. Dengan itu, apakah alasan untuk terus duduk dan mengeluh. Andai kita betul menggunakan akal yang sempurna pasti kita dapat melihat segala macam peluang yang dapat diambil dalam tempoh tiada komitmen yang mengikat ini. Alhamdulillah, Allah membuka mata hati ana untuk melihat semua itu. Dan saat ini, ana tiada masa melayan emosi yang sering memujuk untuk menyalahkan takdir. Ana punya aktiviti sendiri yang mampu menambah baik diri dan juga menyumbang sesuatu kepada masyarakat, insyaAllah.
Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah..selautan syukur ana panjatkan kepada-Nya. Terlalu banyak nikmat-Nya untuk ana. Dalam mengharungi kesulitan yang singgah waktu ini, Allah memberi ana insan-insan yang penuh dengan kasih sayang dan semangat yang tinggi yang tak pernah jemu menyuntik motivasi untuk insane selemah ana. Alhamdulillah..Thank you Allah!
Selamat tinggal 2010, moga Allah mengizinkan ana dan semuanya untuk menemui tahun seterusnya. Dan semoga hari esok yang bakal menjelma akan menjadi hari yanglebih baik dari hari ini dan juga kelmarin. Mari terus bersemangat meneruskan kehidupan dengan senyum dan rasa bahagia, kerana hidup ini terlalu singkat untuk duduk merintih dan menangisi sebuah masa lalu. Semoga Allah terus menetapkan iman kita, memberi kekuatan untk terus mengharungi kehidupan hingga hujung nyawa. Semoga masa yang ada mampu kita manfaatkan sepenuhnya untuk menuai hasil terbaik di akhirat kelak, sebuah kehidupan yang abadi. Moga redha Allah terus bersama dalam setiap langkah kita. Moga rahmat-Nya yang Maha Luas itu akan terus menaungi kita hingga ke hari perhimpunan besar kita di Mahsyar nanti..insyaAllah.
Salam Tahun Baru untuk semua. Mohon maaf atas segala khilaf yang sengaja ataupun tidak sengaja. Moga terus punya ilham untuk terus menulis di tahun baru 2011 nanti. InsyaAllah..Assalamualaikum.

05 Disember 2010

::aPa KHaBaR SeMuanYa::

Assalamualaikum...
Salam Ukhuwwah dan salam kasih sayang...Salam Hujung Minggu untuk semua teman-teman.
Moga harian kalian seterang sinar mentari biarpun kadangkala cahayanya malap dilindung awan duka...
Salam muhasabah buat hati-hati yang kadang terlalai dalam menempuh hidup seharian...apa khabar iman kita?..apa khabar sabar kita? apa khabar istiqamah kita?apa khabar semuanya...?
apa khabar hati kita...?adakah hati ini masih tegar menepuh dugaan yang tiada hujungnya...? Masih bersisakah kecekalan untuk menempuh hari esok? apakah masih punya kekuatan untuk terus bangun saat jatuh terduduk satu masa lalu.
Hatiku..hatimu..hati semuanya...Milik Dia..jadi bagaimana harus merungkai kekusutan hati andai kita 'jauh' dari-Nya. hati kita cuma seketul daging yang bisa melekat dengan debu maksiat dan rona alpa pelbagai rupa. alangkah baiknya kalau kita menyedari bila saatnya hati kita dilekati debu hitam noda. Kerana saat itu kita sangat perlu kembali mengembalikan kejernihannya. Hati kita milik-Nya, tiada jalan lain untuk kembali menjernihkan kembali hati ini KECUALI hanya dengan kembali ke pangkuan-Nya.
Mataku..mata kamu..apa khabar?masih punya airmata duka yang bersisa..atas dasar apa kita menitiskan airmata itu...kerna kehilangan kekasih?impian tak tercapai?ada manusia berbuat jahat pada kita?atau apa...?alasan-alasan ini tidak seharusnya mengundang airmata sehingga kita merasa tiada esok buat kita...
apakah masih punya airmata tatkala menyedari hati kita tidak lagi bergetar saat mendengar alunan Al-Quran..?masih gerun hati dan murah airmata kita saat mendengar azab-azab Allah yang telah tersedia untuk hamba-Nya yang tidak bersyukur?
Haruskah kita menangis saat keyakinan kita tidak menjadi? apakah dengan itu tandanya kita redha dengan ujian-Nya.
harapanku untuk hatiku dan juga hati kalian..moga hati-hati kita terus berkumpul dalam hidayah-Nya. Allah itu Maha Penyayang, sekalipun selautan dosa dan kemungkaran kita hadapkan kepada-Nya, masih ada Rahmat-Nya untuk kita semua.Walau terkadang kita
meragui kasih sayang dan pengampunan-Nya kepada kita, Dia tetap memberikan keampunan saat kita memohon kepada-Nya.
Hatiku...hatimu...mungkin kita berbeza dalam banya hal. namun aku percaya akhirnya, matlamat kita cuma satu..mengharap redha dari-Nya. Dan aku yakin teman, andai hubungan dengan-Nya kita pelihara, Allah pasti akan terus memayungi kita dengan rahmatnya....
teman, tulisan ini aku nukilkan sebagai peringatan untuk diriku juga teman-temanku yang sedang berduka atau meragui perancangan dari-Nya. Tiada sebab untuk kita terus berduka hanya kerana satu impian yang tidak tercapai sedangkan selautan nikmat masih diberikan kepada kita..
redha..redha..dan redha serta yakinlah dengan Allah...pasti Allah menyiapkan sesuatu yang paling baik untuk kita.
Kadangkala kita kurang menghargai sesuatu apabila kita dengan mudah memperolehinya, jadi biarlah kita berdepan dengan sedikit kesulitan supaya kita lebih menghargai nikmat yang diberikan nanti. Allah itu sentiasa ada bersama kita. Biarpun kadangkala kita seringkali melupainya...
Allah itu amat menyayangi kita...Yakin dan percayalah!


26 November 2010

::Fitrahnya Mendamaikan Jiwa::

Salam'alaik dan salam kasih sayang..
salam kesyukuran kerana masih dianugerahkan nikmat iman dan islam saat ramai orang lain telah kehilangannya..Ya muqallibal qulub,thabbit qalbi 'ala dinik wata'atik...
insyaAllah...
entry ini sekali lagi ana ingin membincangkan tentang insan paling mulia dalam kehidupan seorang manusia...
ana tidak pernah jemu membincangkan tentang insan ini dimana saja...
teringat suatu masa dulu,pernah mewujudkan thread tentang insan ini...
kekagumanku berasas kerana insan ini bukan saja dimuliakan oleh makhluk bahkan Pencipta kita juga...
Siapa...???
Siapa lagi kalau bukan ibu,mama,Bonda,mak,mummy,ummi atau apa saja panggilan kita kepada insan mulia ini. adakah perlu tunggu hari ibu untuk melahirkan rasa bangga dan bertuahnya kita memiliki seorang insan yang berkorban segalanya untuk kita..
Ibu insan hebat yang mempunyai pelbagai kerjaya..Allahuakbar, betapa Cantiknya Allah menganugerahkan kekuatan yang luar biasa kepada wanita yang selalu dikaitkan dengan sifat lemah...
mengapa tiba-tiba ana membawa kembali persoalan ini. entahlah,ana terfikir...berfikir dan berfikir..
mengapa setiap kali saat gelodak jiwa, fikiran celaru...mendengar saja suara ibu kita menjadi tenang setenangnya..
Walau bicaranya tidaklah seampuh bicara pakar motivasi terkemuka...
atur bicara tak seindah pakar bahasa, namun kita masih mencari suara dan semangat ibu saat kaki rebah tersimpuh di depan ujian-Nya..
ana masih ingat saat praktikal...bebanan tugas yang amat terasa membuatkan kaki berat melangkah, badan lemah tak bermaya...
seharian melayan beban, tapi tiba-tiba habis saja berborak dengan bonda, rasa itu hilang...ingat lagi kata Fara, teman seperjuangan..."kalau tau itu ubatnya, nape la awal2 tak call.." Allahuakbar,hebatnya penawar dari seorang ibu..
Saat ini,kekuatan sekali lagi diuji..dan insan itu tidak pernah jemu melontarkan kata-kata semangat supaya puterinya ini terus kukuh tidak goyah..Allahuakbar!

Ya Allah ya Tuhanku..aku bersaksi dengan sifat Rahman dan RahimMU, sifatMu yang telah kau pinjamkan dijiwa ayahbondaku...mereka amat baik kepadaku ya Allah, menyayangiku tanpa syarat,meletakkan keperluanku lebih dari segalanya,mengisi permintaan semampunya,dengan kebaikan itu ya Allah,aku mohon Kau ampuni segala dosa ayahbondaku,berkati hidup mereka dunia akhirat,lapangkanlah jiwa mereka dalam mendepani hidup ini,kurniakanlah kekuatan kepada keduanya untuk terus mengabdi kepadaMU...
Ya Allah, saat ini ayahbondaku mungkin tidak sekuat dulu..kuatkanlah mereka agar dapat terus beribadah kepadaMU...ya Allah,seiring dengan ujianMu Kau anugerahkanlah kesabaran kepada keduanya..aku menyayangi mereka dengan sepenuh hatiku..berikanlah aku kesempatan untuk berbakti kepada keduanya...ameennn..

07 November 2010

..........

Assalamualaikum...
salam ukhuwwah dan salam kasih sayang untuk sesiapa yang masih punya waktu bertandang ke teratak usang ini...terlalu usang bila hampir 2 bulan terbiar tidak diuruskan.Mencari ruang waktu yang hingga kini belum ketemu...ingin lari jauh namun langkah kaki tak sekuat yang dijangka...akhirnya jatuh tersungkur juga..namun alhamdulillah,ana masih ada Dia...
Mencari dan menanti 'semangat' untuk menulis, yang lari entah kemana.jauh pergi hingga mengambil waktu yang agak panjang untuk berpatah kembali..
Bimbang untuk menulis bila hati bercelaru dengan situasi...risau andai apa yang tercoret lebih bersifat peribadi.Lantas ana mengambil ruang untuk memikirkan kembali untuk apa ana menulis disini...
Teratak ini tidak menyediakan penulisan yang terlalu ilmiah yang boleh dijadikan rujukan oleh mana-mana pihak.tulisan ana diteratak ini hanyalah nukilan hati yang mencerap iktibar dan tauladan mengenai perjalanan hidup yang diwarnai dengan 1001 telatah manusia.Pemerhatian terhadap alam sekeliling yang menarik minat ana untuk menganalisis sikap dan sifat manusia terhadap kehidupan ana nukilkan mengikut dimensi ana sendiri.Menggabungkan kepelbagaian pemikiran manusia dalam memberi makna dalam setiap sesuatu yang telah berlaku dalam setiap tahap perkembangan manusia.
Dan apabila hati terusik dan tak mampu lagi menterjemah setiap perilaku dengan akal rasional, ana jadi buntu untuk menulis. Tidak mahu membawa penulisan yang bercelaru seperti celarunya hati dan fikiran ana pada waktu itu. Dan penulisan kali ini juga ana sekadar mahu melepaskan apa yang terbeban, biarpun bukan secara terang-terangan, ana menyedari bahawa lelah ana akan reda bila menulis begini. Walaupun ana tahu hidup akan terus begini, tidak akan berubah dengan hanya penulisan picisan begini, namun ana bersyukur kerana masih mampu menulis dan menulis.
Maafkan ana kepada yang membaca. Andai kepeningan membaca, tersenyum saja, dan doakan ana dapat keluar dari kekeliruan dan kecelaruan ini.
Dalam proses meng'hibernate' diri.Tiada SMS,tiada fB..membalas bila perlu.maafkan ana.
assalamualaikum.

14 September 2010

::BaHaGia::

Assalamualaikum.Salam 5 Syawal 1431 Hijrah.Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang untuk semua. salam kemesraan dan salam kebahagiaan di bulan Syawal ini. Ramadhan berlalu juga, dan Allah masih meminjamkan nyawa utk terus bernafas di muka bumi ini.
Alhamdulillah wa syukurillah. walaupun terjadi banyak insiden yang merobek hati namun itu ana terima sebagai satu ujian yang akan meningkatkan lagi iman kita kepada-Nya.melalui hari-hari terakhir Ramadhan kali ini dengan cara yang agak berbeza, dengan hasrat ana mampu menunaikan hajat dihati. namun, ana pasrah kerana ana yakin semuanya bermula dengan diri ana sendiri, bukan tiada peluang namun gagal melihat peluang yang hadir.
Alhamdulillah, Syawal kali ini menghimpunkan semua adik beradik kecuali adik yang bongsu yang jauh dimata. tak apa, insyaAllah kita berkumpul lagi di syawal yang lain.jika dipanjangkan umur.
Alhamdulillah, Syawal ini juga menemukan kembali ana denga teman-teman yang telah lama terpisah. sangat bahagia mengimbau kenangan masa lalu.dapat kembali ke sekolah menyumbang bakti yang kecil jika mau dibandingkan dengan apa yang telah diperolehi.berpeluang juga bersama-sama menjayakan himpunan yang ana kira sudah berjaya dijalankan di tempat sendiri.Alhamdulillah.
Semalam, 13 September..bahagia sekali meraikan hari bahagia teman-teman tersayang. juga dapat meraikan hari bahagia seorang penulis blog yang sangat ana kagumi.Ilmunya menjadikan beliau dikenali di segenap lapisan.
Agak lucu bila mengenangkan peristiwa semalam. KUasa Allah, 3 pasangan yang bernikah semalam semuanya teman ana satu batch. Tahniah kepada pasangan Mohd Fauzi&Shatheroh(dua2 shbat baik-sekelas),juga kepada Nazraton dan Yassir(juga teman sekelas)dan juga hafizah dan Fairus(along). juga kepada pasangan Ust Nasrul Nasir dan psangan ustzah Umi Kalsum.moga pernikahan ini kekal hingga ke akhir hayat dan jodoh berkekalan hingga kesyurga-Nya. ameen..amenn..allahuaameen.
Masih punya tugasan walaupun belum punya pekerjaan. moga Allah mempermudahkan urusan ana dan juga teman-teman yang lain.insyaAllah..

01 September 2010

:: CURHAT ::

Assalamualaikum..
Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. Salam mujahadah di semester ketiga dalam university Ramadhan kali ini. Bagaimana semuanya??? Adakah semester pertama dan kedua dulu telah dilalui dengan jaya dan bakal beroleh rahmat dan maghfirah dari Allah. Mudah-mudahan, bersama kita doakan. Sayu Hati mengenangkan Ramadhan yang bakal berlalu pergi. Entah kenapa Ramadhan kali ini terlalu menyentuh hati ini. Serasa amat dekat dan dekat. Mungkinkah Ramadhan ini yang terakhir untukku…?

Terlalu lama rasanya tidak meninggalkan sesuati di blog ini. Semangat untuk menulis luntur seketika lantaran hambatan tugas yang lebih penting dan juga paling utama kemampuan minda untuk menulis tidak lagi sekuat dulu. Baru saja mahu mula menulis, terhenti seketika..dan seterusnya menekan button ‘backspace’ lantas semuanya dipadam. Kenapa? Ana sendiri mencari jawapannya.
Dan kini selepas hampir sebulan tidak menulis di blog, terlalu banyak event yang berlaku yang mempengaruhi corak berfikir dan cara bekerja ana. Terlalu banyak. Alhamdulillah, Allah memilih ana untuk melalui pengalaman ini. Entry terakhir ana kembali ke UM dalam misi menguruskan kebajikan pelajar-pelajar Universitas Pendidikan Indonesia, yang datang ke UM dalam rangka program Pertukaran Pelajar, sama seperti ana lalui pertengahan Jun lalu. Sedari awal ana telah menggambarkan apa yang akan mereka lalui di Malaysia tidak seindah apa yang telah ana dan kawan-kawan perolehi sewaktu di Bandung. Dan jangkaan ana mengena. Sungguh teramat malu kerana pada hari pertama lagi berbagai kelemahan telah tertonjol. Ana dan teman cuba mengawal keadaan seboleh mungkin, namun apalah daya tenaga dua orang untuk berdepan dengan jumlah 23 orang yang datang.

Ana dan teman cuba memperbaiki perjalanan program dari hari ke hari. Terasa seolah-olah penghormatan yang diterima tidak dapat dibalas selayaknya. Dan kini ana amat memahami birokrasi yang selama ini di momokkan. Bermula tenaga dua orang ditambah dengan dua lagi tenaga teman-teman menjadikan program agak teratur dalam pergerakan yang agak terbatas. Anak-anak UPI sepertinya memahami apa yang berlaku, jarang sekali mahu menyusahkan kami dengan itu dan ini. Alhamdulillah. Sememangnya anak-anak Indonesia mandirinya teguh.

Dalam waktu yang sama, ana akan menempuh hari bersejarah dalam hidup ana. BERGRADUASI. Sekian lama menempuh dunia pendidikan sampai saatnya ana akan dianugerahkan Ijazah Sarjana Muda Kaunseling. Berbahagia untuk hari itu, namun hambatan tugas mengejar hinggalah saat-saat masuk ke Dewan Tunku Canselor. Sungguh, ana kurang menikmati Graduasi ini! Rasa kasihan dan bersalah pada ayah bonda serta abang2 dan keluarga yang datang dari jauh menujah-nujah benak hati. Saat bersama keluarga begitu terbatas, bukan salah siapa-siapa. Semuanya salah ana sendiri. Ana orangnya yang kurang berharap dan percaya kepada orang lain. Meninggalkan mereka untuk semalam pun buat ana resah dan bimbang. Lalu awal pagi ana gerak semula pulang ke UM meninggalkan acara keluarga yang belum selesai. Beruntung punya ayah bonda dan keluarga yang memahami diri ini.
Kembali ke UM ana melihat suasana konvokesyen yang belum selesai. Ana ingin bergraduasi lagi sekali. Ana tidak menikmati sepenuhnya moment itu. Sungguh, ini dugaan buat ana. Ana mengimpikan pelbagai wajah untuk hari itu, namun ana gagal merealisasikannya. Namun, ana percaya ada hikmahnya. Ana gembira merawat anak-anak UPI yang tidak sihat hingga ana mampu melihat mereka senyum semula. Mungkin apa yang ana lakukan semuanya atas rasa tanggungjawab dan terhutang budi kepada mereka. Namun jauh di sudut hati ana sesekali tidak mengharapkan ana muncul juara dihati sesiapa. Semua salah faham yang berlaku ana harap sampai waktunya individu terlibat akan Nampak kebenarannya. Ana tidak perlu berjuang untuk menceritakan kebenaran kerana ana tidak melakukan apa-apa pembohongan atau kesalahan. Jadi, biarlah semuanya Dia yang tentukan.

Ana fikirkan kesulitan hanya akan dihadapi dari pihak atasan yang kurang memahami apa yang berlaku. Tidak ana sangkakan terdapat juga individu yang begitu mementingkan diri yang sanggup mendahulukan hak sendiri berbanding kebajikan orang lain. Ana sedih dan kecewa sekali. Kekuatan sudahlah kecil, ada pulak yang cuba menggoyahkan kekuatan itu. Allahuakbar! Saat itu ana hanya mampu muhasabah diri, ini ujian Allah untuk ana lebih kuat. Teguran supaya jangan sesekali ana bersikap sebegitu. Amaran untuk tidak menyanggupi apa yang tidak mampu kita lakukan. Sungguh ana belajar banyak perkara. Terlalu banyak. Dan semuanya ana yakin adalah sebagai persediaan awal untuk ana melangkah kea lam yang lebih mencabar. Alam yang mana ana akan temui lebih beragan rupa dan corak manusia.
Memang payah andai dalam kumpulan kita punya matlamat serta focus yang berbeza. Seharusnya kita bergerak jitu dalam mencapai matlamat yang kita tetapkan, namun bilamana seorang sudah mempunyai matlamat yang berbeza apakah wajar untuk kita terus melalui jalan yang sama?

Ana zahirkan rasa pada yang memahami, juga insan yang pernah mengalami dugaan serupa. Alhamdulillah, ana beroleh kekuatan daripadanya. Serahkan segalanya kepada Yang Maha Kuasa. Dia tidak akan sesekali menzalimi hamba-Nya. Ana tidak pernah khuatir kehilangan perhatian daripada manusia. Selagi mana ana berada benar dijalannya, ana tahu ramai yang akan menjauh. Itu dugaan yang ana teladani. Ana risau andai yang menjauh itu orang yang dekat dengan Allah, namun andai yang menjauh itu mereka yang cuba menjatuhkan orang lain, adakah berbaloi untuk ana bersedih? Kita tidak seharusnya memohon maaf kepada perkara yang bukan salah kita. Memohon maaf memang mulia, namun meletakkan maaf sehingga tiada nilai, ana merasakan itu tidak wajar sama sekali. Kita perlu asertif dalam hidup supaya kita kelihatan bermaruah.
Sungguh, ana banyak belajar tentang manusia. Terlalu banyak, namun masih kurang kerana ana percaya masih banyak suasana yang belum ana lalui. Namun, sekurangnya ana sudah cukup bersedia untuk berdepan dengan manusia-manusia yang terlalu mementingkan diri, berpenyakit hati dan bimbang dengan bahagia orang lain. Moga ana dijauhkan dari sifat-sifat mazmumah seperti itu..ameen..

22 Julai 2010

..MeMBaHaGi HaTi DaN MiNDa..

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang..Alhamdulillah, masih dikurniakan kesihatan danruang waktu untuk menikmati nikmat iman dan Islam biarpun diri ini terkadang lalai dan leka dalam hidup seharian...
Alhamdulillah, saat belum tercapai hajat dan impian Allah mengirimkan teman-teman, atau lebih tepat adik-adik dari UPI yang sangat baik-baik belaka. Mengubat rasa rindu yang tidak pernah surut dengan adik2 dan teman SE UPI. namun, ternyata mereka masih menguasai hati ini hingga hati dan fikiran terus menggerakkan bibir untuk terus bercerita tentang mereka.
Dan anak cengeng ini rupanya masih cengeng walaupun dirasakan makin berkurangan sudah sikap itu. Waktu bercerita dengan Pak Herman kenangan di SE UPI, langsung mata ini berair. terus terdiam Ketua Jabatan itu dengan mainan emosi ana saat itu. Dan tadi sewaktu menceritakan lagi memori indah itu kepada Aditya, ana menangis lagi.haaaiiii..apa nak jadi!
Ya, dalam kesesakan dan kesibukan menyusun agenda sebaik mungkin untuk meraikan kehadiran adik-adik UPI disini, dalam waktu yang sama seharusnya ana perlu memikirkan tentang Majlis Konvokesyen yang bakal dihadapi kurang 2 minggu lagi. Tidak terasa keterujaan menyambut hari yang selama ini dinanti-nanti lantaran akal dan minda terlalu difokuskan kepada pengendalian aktiviti dan program. mengharapkan badan dan minda akan sihat dan cergas menjelang hari penting itu.
Hari-hari ke depan masih perlu menyediakan waktu dan minda untuk merencana banyak agenda penting dalam segala hal. hanya satu ana harapkan, moga-moga perkara ini tidak akan memberi kesan kepada layanan ana untuk adik-adik UPI. ana mahu memberikan yang terbaik. terlalu terkesan dengan layanan yang diterima, walaupun sedar yang ana tidak akan mungkin dapat membalas dengan layanan yang serupa.
Jika dulu ana hanya berteman dan bersahabat dengan teman-teman yang memang sudah rapat, namun untuk kali ini Allah memberi ana peluang untuk lebih mengenali seorang teman yang selama ini hanya dikenali begitu-begitu saja. ana melihat banyak hikmah disebalik semua ini. nyatanya silaturrahim itu makin berkembang dan utuh. Terima kasih ya Allah..
Mahu dikongsikan pengalaman ini bersama teman-teman, namun terlalu sempit waktu untuk berlama-lama di depan laptop. apa yang pasti, dengan pengalaman ini, ana dapat merasai bagaimana rasanya adik-adik SE UPI melayani karenah kami selama hampir 1 bulan di sana. dan ianya menjadikan ana makin menghargai dan merindui mereka. Terlalu luhur hati mereka tanpa pernah mengeluh penat dan lelah walaupun tiada sehari yang dilalui tanpa mereka. ana inginkan semangat itu menjalar dalam diri ini, walaupun tidak lama cukuplah sebulan ini. moga dengan semangat itu, ana dapat memberikan sehabis baik budi dan jasa untuk meraikan tetamu yang dinanti suatu hari nanti. dan untuk waktu ini, moga ana dapat kekuatan dan semangat untuk terus menghibur adik-adik SE di UM. Bantu aku Ya Allah..

20 Julai 2010

.:.PeSaN B0NDa...SuaRa HaTi YaNG TeRSuRaT.:.

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang..Salam Kerinduan menanti Hadirnya Ramadhan yang dirindui..Rejab dan Sya'ban tahun ini terasa begitu pantas berlalu, hingga bila tersedar Rejab sudah dihujung waktu menanti tibanya Sya'ban dan nanti Ramadhan pula menjelma. Moga Allah melanjutkan usia hingga mampu untuk ana dan semua insan dapat menikmati keindahan Ramadhan pada tahun nie..
Bakal menyibukkan diri sehinggalah Ramadhan akan datang, moga masih tersisa waktu untuk terus berusaha membaiki diri.InsyaAllah..
Bicara ana kali ini agak menyentuh hati sendiri. ingin ana kongsikan saat indah yang menarik airmata untuk mengalir laju. Semalam, bas ana ke Kuala Lumpur jam 10 malam. Mengisi waktu yang ada dengan solat jamaah bersama ayah dan bonda. Usai solat dan doa, Bonda menarik tangan ana dan mengadap wajah heningnya...ana sayu, tak sanggup menatap lama wajah itu. Ana akan berjauhan lagi dalam jarak waktu yang agak lama. menunaikan tuntutan tugas yang telah ditaklifkan.
Pesan bonda panjang..ana jadi takut! Tapi ana positifkan minda..Bonda luahkan segala yang tersirat dalam segala hal. Dalam hal pendidikan, kehidupan, dan masa depan. Kata Bonda andai bekerja jangan terlalu fokus kepada material semata-mata. itu pesan bonda saban waktu. dan semalam bonda tekankan lagi...ana tak mampu menyebutkan langsung pesanan bonda namun semampu mungkin akan ana sematkan dan cuba penuhi.
Sebelum bonda tamatkan sesi itu...kata akhir bonda amat menyentuh hati. kata bonda"Amanah ayah dan Bonda takkan selesai selagi kamu belum berkahwin. Jadi pilihlah orang yang betul-betul boleh menjaga kamu dengan baik..kalau yang ada masih tidak berpuas hati, boleh saja cari sendiri.Perempuan pon boleh cari jugak.."ana tergelak dalam tangisan. sambung bonda lagi..."Cari pasangan baik macam ayah, walaupun ayah ,macam garang dan tegas tapi bonda tak pernah rasa semua tue. ayah penuhi semua kemahuan dan keinginan bonda dan anak-anak seboleh mungkin. ayah tak mahu seboleh mungkin mengecewakan bonda mahupun anak-anak.." kata-kata itu ana sambut dengan tangisan yang panjang. ana akui hakikat itu. ana tidak pernah kurang hingga ana rasa rendah diri. Dua insan mulia ini sedaya mungkin menyediakan apa yang diingini dengan baik..
Pesan bonda buat ana fikir kembali..soal kahwin bukanlah isu yang baru muncul. tapi sudah menjadi siulan, soalan wajib saat bertandang kerumah sanak saudara dan juga teman-teman. namun ana tidak endahkan sangat, tapi bila bonda berpesan begitu ana merasakan bahawa ana makin berumur. kebelakangan nie bonda agak kerap bertanya soalan yang sama. Ah!hati nakal berbisik cepat benar bonda mau melepaskan ana, tapi ana optimis, bonda sayang amat, dia mau ana punya hidup yang lebih terjamin..tapi, apa juga kata bonda, ana sudah awal-awal mohon maaf, perjalanan ana masih terlalu jauh. bukan mementingkan diri, namun impian ana untuk ayah bonda belum selesai..kalau itu yang terkeluar dari mulut ini, tegas bonda akan menegaskan bahawa perkahwinan tak akan menghalang impian ana. Payah sungguh!
habis saja bicara bonda, ana langsung peluk cium bonda dan apa yang mampu ana katakan..ana sayang bonda..just that!i can't talk a lot wif tears is didn't stop!
Ana janji dengan diri sendiri, kerangka hidup untuk 3 tahun ini akan ana teruskan. Namun, andai dalam jangka waktu itu Allah mengizinkan ana untuk melalui transisi hidup yang berbeza, ana redha..insyaAllah..
Apa pun, ana hanya mampu mendoakan agar usia ayah dan bonda dilanjutkan moga ana punya kesempatan untuk merealisasikan impian ana. moga Allah mengizikan apa yang terbaik untuk dua insan mulia yang telah mengenalkan ana dengan dunia dan akhirat ini,insyaAllah..

Catatan anak yang tidak lagi cengeng..
;-) ^-^

15 Julai 2010

::ALLaH SaYaNG PaDaku(MeMuJuK HaTi)::

Salam ukhuwah dan salam kasih sayang...
Dalam kelesuan ana cuba untuk mengukir segaris senyuman. Walau pada saat tak mampu lagi mengangkat wajah, ana masih cuba mengangguk lemah. Ya Allah, nikmat kesihatan yang Kau ambil seketika ini bukan untuk melemahkan aku.
Cuba mencari hikmah disebalik semua yang berlaku. ana menyelak kembali helaian novel 'Negeri 5 Menara'..lantas mata tertancap pada syair Imam Syafii yang berbunyi: Orang yang Pandai&Beradab Tidak Akan Diam Di Kampung HalamanTinggalkan Negerimu dan Merantaulah Ke Negeri OrangMerantaulah, Kau Akan Dapatkan Pengganti Dari Kerabat dan KawanBerlelah-...lelahlah, Manisnya Hidup Terasa Setelah Lelah Berjuang...
Lantas ana hubungi bonda, belum berkesempatan bertemu kerana terlalu banyak agenda lain yang menuntut perhatian. Rasa bersalah menjalar di setiap ruang. Dihujung talian, ana menangis sendu, ana zahirkan kelelahan ana selepas apa yang berlaku. bonda menyambut dengan kata-kata sabar dan mengingatkan ana kembali bahawa ini jalan yang ana pilih. Benar bicara bonda..
Ana menyambung tangis lantas mengadu lelah ini kepada-Nya. ana ikhlas melakukan semua ini, jadikan terbangkanlah rasa ini dan gantikan dengan semangat baru!
Masa untuk bersama keluarga makin terbatas, dan kini ana memahami hakikat mereka yang tidak dapat menyumbang idea dan tenaga saat amat diperlukan. Bukan tidak mahu namun keadaan tidak mengizinkan.
Ana teruskan pembacaan lewat kesedihan dan kelelahan itu pergi. ternyata novel ini membawa ana kembali ke bumi Bandung. Saat diceritakan perjalanan Alif melawat kota Bandung dalam rangka liburan, maka tersebutlah tempat-tempat yang menjadi destinasi wisata tempoh hari. Dan rasa rindu itu mengundang airmata lagi. terlalu cengeng akhir-akhir ini!!!
Ana menjadi bermotivasi saat membaca novel ini, ana melihat betapa Indonesia mendukung bidang akademik yang seiring dengan perkembangan sahsiah dan bakat serta kebolehan setiap anak didik. Jika dulu, ana tertanya-tanya apa benar suasana begitu terjadi dalam sistem persekolahan di sana, namun daripada pemerhatian sepanjang berada di sana, ana mengangguk setuju. ana melihat kecintaan menuntut ilmu dalam anak mata tiap anak Indonesia yang tekad mengubah kehidupan mereka. dan suasana itu bukan hanya kelihatan di UPI tapi juga di panti Asuhan yang menjadi tempat persinggahan kami selama 2 hari.
Hampir selesai membaca novel ini, makin teruja untuk menghabiskannya kerana ada novel lain yang menggamit ana untuk menatap dan mengambil isi daripadanya. Kalimah yang ditekankan dalam novel ini iaitu ' Man Jadda Wajada' ternyata mengingatkan ana kembali saat persekolahan dulu, dan sebenarnya hingga kini dan juga sampai bila-bila sifirnya tetap sama..Sesiapa yang bersungguh-sungguh, akan berjaya..
Kerana apa ana highlihtkan Posting kali ini dengan judul Allah Sayang Padaku..Ya, tidak lain tidak kerna melalui pembacaan ini, kesedihan dan kelelahan ana terubat. Allah telah mengenalkan aku dengan sahabta yang baik yang membantu aku mencari sumber terbaik untuk berhadapan dengan mehnah kehidupan. Syukur Ya Allah...

Hidup Perlu Semangat!!

10 Julai 2010

:.HaTiku BeRBaGi...TiDaK LaGi SeMPuRNa.:

Salam Ukhuwwah dan Salam Kasih Sayang untuk semua...
Emosi masih belum stabil,empangan mata masih tidak mampu teguh menahan airmata. Tanpa kata, tiba-tiba mengalir air jernih..rindu serindunya. Belum 48 jam meninggalkan mereka, hati ini makin sesak mengingatkan semuanya. Mata tak mampu dipejam lama. pasti memori itu datang singgah di fikiran. Perjalanan yang singkat meninggalkan kesan yang begitu mendalam. Pastinya semua ini atas dasar jalinan ukhuwah yang dibina ikhlas tanpa syarat.
Permulaan kepada terjadinya program ini, ana melihat ianya sebagai satu peluang yang dapat memberi satu view baru tentang negara lain kerana ini kali pertama ana berpeluang mempelajari budaya lain. namun hati tidak terlalu menaruh harapan kerana merasakan tidak sepatutnya terlalu mengharap. waktu itu ramai teman-teman lain juga memberi nama. rancangan awal ke China, namun akhirnya ditempatkan di Bandung,Indonesia. Walaupun sedar bahawa berkeperluan untuk memfokuskan kepada usaha untuk mencari kerja, namun ana bulatkan hati untuk terus menanti mengikuti program ini. kerana pada ana peluang tidak akan datang untuk kali kedua.
Alhamdulillah, semua urusan dipermudahkan, dan Allah mengizinkan ana untuk mengikuti rombongan ini. jauh di sudut hati, masih punya rasa kekurangan untuk berdepan dengan pelajar Indonesia yang ana maklumi begitu menguasai bidang kaunseling ini. Sambutan yang kami terima seawal menjejakkan kaki di lapangan terbang Bandara sehinggalah hari akhir semalam sedikit pun tidak berkurang. malah makin bertambah...
Pengisian program yang sangat padat dengan kepelbagaian corak begitu memberi manfaat yang besar. bermula daripada pembelajaran formal, hinggalah pembelajaran daripada alam dan manusia, semuanya memberi ilmu yang tiada batasnya. mulanya terasa lelah, namun semakin hari makin terbiasa dengan jadual program ini.tiada hari tanpa bersama teman dari Malaysia dan juga Indonesia. Semuanya bagai satu keluarga..
Peserta daripada Universiti Pendidikan Indonesia yang semuanya sebaya dengan adik ana, membuatkan kami semakin erat. dipanggil pula kakak lagi rasa bahagia..belum seminggu bersama, kami sudah seperti lama kenal. Dalam landasan yang sama menjadikan kami lebih mudah untuk memahami satu sama lain. lagi pula, penggunaan bahasa dan budaya yang hampir sama membuatkan semuanya mudah.Alhamdulillah..
bermula aktiviti di kelas hinggalah ke tempat shoping, semuanya ditemani. Sungguh mereka sangat memuliakan kami. Sangat terharu!Kawah putih, situpatengan, Maribaya,tangkuban perahu, dago pakar juga tempat lain yang menjadi destinasi wisata menjadi saksi eratnya hubungan kami. Keindahan dan keajaiban ciptaan Tuhan menjadikan kami lebih menghargai apa yang kami ada. Kesempatan untuk mempelajari angklung juga merupakan moment terindah dalam program ini. Hingga adanya kelas untuk kami mempelajari angklung. Sangat Menarik!
Kesempatan untuk mengunjungi tempat perlindungan(juvana) dan juga tempat pemulihan Dadah sangat memberi makna yang besar, kerana peluang ini tidak ana perolehi di Malaysia. dapat berkongsi cerita dengan mereka menjadikan diri makin bersyukur. Tidak semua yang berlaku dalam hidup ini atas kehendak kita, tapi kita mampu untuk memilih.
Terlalu banyak yang berlaku dalam tempah 26 hari perjalanan ini. kebaikan dan sikap sporting Dosen2nya(lecturer) sangat menyentuh hati. Bapak-bapak dan Ibu-ibu, diri ini bahagia dapat bersama kalian. Adik-adikku tersayang, Dodi,Nadia Aulia,Lingga, Ratih,Feby,Uly,Eem,Coco,Emon,Caesar,Baim,Via,Pitri,Isman, O'os, Devi, Nandha, MJ, Aci, Ubet, Aboy, dan beberapa adik2 yang juga turut sama bersama sepanjang program, atur Nuhun! Sebahagian hati kakak masih bersama kalian,jadi kita tetap dekat ya!
Allah sahaja yang dapat memberi ganjaran atas kebaikan kalian. Kakak hanya mampu memberi kasih dan sayang untuk kalian.
Ana akui, program ini bukan sekadar mengeratkan hubungan yang baru dibina, namun juga telah merapatkan hubungan sesama teman Malaysia yang selama ini hanya kenal begitu sahaja. dalam perjalanan ini, kami makin saling memahami, makin erat hubungan antara satu sama lain. saling memberi semangat dan motivasi, semuanya atas kuasa dari-Nya. Fara, Suzi,Diana,Nas,Ira,Ain,Nadrah,Aida,Chloe,Alyn,Mei Fong, Bhavani, Rani, Fikri, Fredy dan Syam..terima kasih atas segalanya. Kamu semua amat baik untuk diri ini. Tak terbalas semuanya..Kalian selamanya akan terus berada dalam hati ini. Luv u all so much!
Memetik kata2 Alyn, tempoh sebulan ini lebih bermakna dari 4 tahun bersama...BENAR!

Ya Allah, Hatiku ini kecil, namun semua insan yang aku sayang punya tempat dihati ini, izinkanlah kami untuk saling menyayangi. Dan aku akan terus menyayangi mereka walaupun pada suatu saat nanti aku tak punya tempat lagi dihati mereka. Ya Rahman, lindungi kami dan eratkan hati-hati kami selagi mana kami benar dijalan-Mu.

**Terima kasih atas segalanya.Harap tiada yang berkecil hati. Tak mampu lagi untuk terus menulis kerana airmata ini tak dapat lagi nak dibendung. Tak bisa merakam semuanya, tapi semuanya akan terus tersemat kemas dihati ini.Maaf atas segalanya..terima kasih atas semuanya..

Lots of Loves...
Hidup Tidak Seperti Dulu..

19 Jun 2010

::BeRaKHiR JuGa aKHiRNYa..::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. dalam bengkak mata menangis meraikan malam terakhir bersama Saudara di Universiti Pendidikan Indonesia, hati masih tega untuk menulis. terlalu lama tidak menulis, masa yang ada amat bernilai dan padat sekali aktivitinya sehingga kurang punya waktu untuk mengeksperasikan rasa.
Jika pada pertengahan bulan lalu semasa mula-mula sampai ke bumi Bandung, terasa seakan putaran waktu terlalu lambat bergerak. ingin rasanya memutar roda waktu agar masa kian singkat. Namun bila hari ini tiba, cepat pula rasanya. sudah namanya manusia, jarang sekali bersyukur apatah lagi redha dengan ketentuan. redha meniti di bibir namun jauh di sudut hati berkecamuk pelbagai rasa yang mencalar nilai redha.Astaghfirullah..
Setiap sesuatu pasti akan ada akhirnya, kerana hakikat penciptaan makhluk memang begitu.kerana Allah itu mahu mendidik manusia sifat sabar dan tenang serta mengurniakan hati yang saling berkasih sayang dengan rasa rindu.
Bukan tidak betah menghadapi perpisahan, tahun ini sahaja sudah beberapa kali diri ini menghadapi perpisahan besar. yang mengundang airmata yang bukan sedikit, yang merobek rasa bukan secubit. namun, sebagai makhluk apa daya kita untuk melawan takdir. syukur juga patut dipanjatkan kerana Allah masih memberi ruang waktu untuk saling mengenali dalam corak budaya berbeza. Allah menyatukan hati dan jiwa walau dalam idealogi yang berbeza. dan Allah memberikan perpisahan ini untuk mengukuhkan lagi hubungan ini. mengeratkan lagi kasih sayang, menyemarakkan rindu yang pasti bertandang.
Melewati waktu-waktu terakhir, hati dipagut rasa sayu. betapa selama ini, terlalu banyak ilmu dan 'ibrah yang telah dikutip. baik secara langsung mahupun tidak langsung. dalam dua budaya yang berbeza, ana melihat baik buruknya, lebih dan kurangnya. Ada yang patut dijadikan teladan, tak kurang juga banyak yang perlu dijadikan sempadan.
Dalam ruang waktu yang terbatas, ana sempat menebak rasa insan-insan yang telah banyak berkorban untuk ana dan teman-teman sepanjang berada di bumi Siliwangi ini. Allahuakbar, betapa kasih sayang tidak bersyarat itu menghadiahkan kebahagiaan yang bukan sedikit.Alhamdulillah..
teruja untuk berkongsi pengalaman, namun untuk kali ini cukuplah disini. urusan masih ada untuk diselesaikan. dini ini, mata masih ana paksa untuk menyiapkan proses packing. bimbang terlebih muatan kalau tak rapi mengemas.memaksimumkan apa yang ada. Moga bumi UPI ini akan ana jejaki lagi suatu hari nanti.insyaAllah.
Salam Sayang..

Last Day di Bandung
09.07.2010
02.36pagi

.:uJiaN iNi MeNGHaDiaHkaN CiNTa&KaSiH SaYaNg:.

Salam'alaik. salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. moga masih dalam zikir kepada-Nya. Hati yang tetap hidup biar dilambung juga terhentak pada ganasnya ombak dan teguhnya batu, diharapkan hati itu makin dekat dengan-Nya. Kerana hidup ini pilihannya hanya dua, ya atau tidak, sedih atau gembira juga bahagia atau derita... dan selagi mana nadi masih berdenyut selagi itu kita harus memilih. hati diserang rasa khuatir kerana seringkali proses pemilihan itu akan bertembung antara keperluan dan juga kehendak. dan telah menjadi sunnatullah, seringkali keperluan itu berlawanan dengan kehendak. Disini, kekuatan hati menjadi kayu ukurnya. hati yang hidup dengan iman tidak akan sesekali goyah dengan ujian dan dugaan dari-Nya kerana semua itu dijadikan batu asas kepada makin teguh hubungan kita dengan-Nya juga sesama manusia.
Sengaja ana melalui jalan yang panjang dalam posting kali ini kerana hati tersentuh saat membaca karya tulisan terbaru ust Pahrol M0hd Juoi yang bertajuk "Dimana Dia Di hatimu". saat menemani teman yang dihadiahi ujian dari-Nya ana teliti buku itu, moga mampu menjadi sumber kekuatan kepada ana dan juga teman.
Jauh dinegeri orang, tiada saudara mara...bila ujian tiba, ukhuwwah itu makin manis terasa. jika dahulu hanya kenal biasa-biasa saja, namun bila tiada lagi keluarga pada saat yang amat memerlukan, perhubungan itu makin membuahkan cinta dan kasih sayang yang utuh. andai tiada ukhuwwah, mana mungkin kita sanggup mengenepikan hak sendiri semata-mata untuk menjaga kebajikan orang lain. Dalam kepahitan menanggung ujian, Allah kurniakan satu perasaan yang tenang, saat teman mengenggam erat tangan memohon sokongan tika jarum menyuntik lengan menyedut darah. pilu hati saat mendengar desis kesakitan yang dituturkan. kekuatan yang bertambah selepas berbual dengan bonda kurang 3 minit semalam ana kongsikan bersama teman. Tiada kata susah andai hati rela mengorbankan kesenangan itu. kerana dikalangan kami saling punya amanah, bila saling bergantian, yang ke kuliah akan menyampaikan kepada yang menjaga dirumah sakit. terasa hubungan itu makin erat dan mesra.Hikmahnya berada dalam kesulitan yang dianugerahinya, kerana selepas datangnya ujian yang payah itu pastinya ada kegembiraan dan kesenangan dihujungnya. kerana sifat Rahman dan Rahim Allah itu selalu mendahului Murka-Nya.
Ana bersyukur kerana Allah mengizinkan ana untuk melalui pengalaman ini. pengalaman yang memerlukan ana untuk mempraktikkan apa yang selama ini begitu mudah meniti di bibir. betapa apabila kita berada pada realiti kita jadi makin berani sebenarnya. kerana belum pasti si penutur itu akan mampu berdepan dengan apa yang dituturkan. kerana ana pernah berada di situasi itu, terasa betapa dhaifnya diri saat itu.
Ana menjadi makin merindui semua sahabat-sahabat ana. ruangan sosial yang ana membolehkan ana melihat perkembangan setiap mereka walaupun tidak semuanya. menatap gambar kebahagiaan mereka, cukup membahagiakan hati ini. ana memahami kini, mengapa Allah memisahkan kami, kerana dengan pertemuan selepas itu kami menjadi makin mesra.Allahuakbar! terlalu hebat rencana-Nya.
Maaf, mungkin agak beremosi, namun dalam kerinduan ini, ana bahagia...bahagia kerana masih punya waktu untuk memberi. kerana kerinduan itu mengajar ana untuk lebih menghargai. kerana bahagia itu memberi ruang untuk lebih mengenali. walau apa pun, Alhamdulillah wa syukurillah kerana hati ini masih punya ruang untuk merasa semua rasa itu. dan diri ini masih diberi sisa waktu untuk mengecap nikmatnya yang terlalu luas...
Salam Sayang sahabatku semuanya...sesungguhnya diri ini terlalu menyayangi dan merindui kalian. moga ikatan ukhuwwah ini hanya berakhir dengan kalimah innalillah...

Lot of Loves:

Khairul Mardziyah Md Hussain
Dormitory, Universiti pendidikan Indonesia,
Bandung. (11.03malam)


16 Jun 2010

DaRi BaNDuNG::GeMBiRa+KeRiNDuaN

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. Dalam kerinduan pada ibu ayah tercinta, 3 hari tidak mendengar suara mereka, jadi penasaran.huhuhuhu..moga dipermudahkan cara untuk dapat berhubung dengan ibu ayah tercinta. mata sering bergenang dengan airmata yang tanpa sedar tumpah saat mengingatkan ibu ayah di malaysia. tidak dapat bertanya khabar buat ana diserang berbagai rasa. kadang-kadang hanyut dalam perasaan hingga terlepas pelajaran. Oh tidak! moga semua ini cepat berlalu kerana ana perlu fokus untuk tugasan kuliah.
Hari pertama sampai ke Bumi Indonesia, bagaikan mimpi. Universitas Pendidikan Indonesia yang letaknya dibandung ini tersangat la cantik. namun sepanjang perjalanan, mata dihidangkan dengan kesibukan jalan disini. terlalu..terlalu..dan terlalu sibuk.kepadatan penduduk disini dapat dilihat dari atas flight lagi.teramat padat! sesaknya tengok..patut la ramai yang sanggup ke malaysia walaupun untuk kerja-kerja yang tak mahu orang malaysia buat. Bersyukur menjadi rakyat malaysia.
Namun apa yang paling membekas dihati adalah layanan yang diperoleh daripada warga kampus universitas ini. melangkah kaki keluar dari airport saja, mata sudah terarah pada Banner merah terang yang mengalukan kedatangan kami ke sana. amat gembira!sambutan yang diberikan bermula dari lapangan terbang sehinggalah sesi taklimat dan dihantar ke bilik penginapan amat SUPERB! terima kasih ya teman-teman UPI. kelihatan Prof Suradi juga terhibur dan berbangga dengan layanan yang diberikan. sesudah mendapat view awal tentang perjalanan program, agak memeranjatkan juga, kerana perjalanan program agak padat yang bekeperluan kepada menyiapkan penulisan ilmiah. AllahuRabbi.moga-moga dipermudahkan urusan.
Seawal hari pertama sudah dibawa bersiar-siar oleh adik-adik UPI ke sekitar bandung. makan-makan dan membeli sedikit barang keperluan. apa yang boleh ana simpulkan disini makanannya mmg BEST!semuanya sedap dan pasti HALAL. pelbagai jenis dan rasa yang ada, sangat teruja bila dapat merasa berbagai jenis makanan dari daerah yang berbeza dan sedap belaka. i love foods!hehehe..
Hari kedua dilalui dengan majlis perasmian dan juga pengenalan sistem belajar di Indonesia. pening jugak kepala dengan istilah-istilah yang pelik.disabarkan saja, kalau curious sngat terus saja tanya dengan adik-adik UPI. suasana yang amat berbeza yang dapat ana lihat disini adalah dari sudut hubungan sesama mereka. SANGAT MESRA...antara pelajar dan pensyarah itu bagai tiada beza. jalan bergandingan, kadang-kadang seperti anak dan ibu ayah, saling mengambil berat antara satu sama lain dan juga aksi-aksi lain yang menunjukkan kemesraan mereka. mungkin disebabkan dengan panggilan 'bapak' dan 'ibu' itu mungkin yang menyebabkan mereka menjadi close. usai urusan belajar terus mencari makanan. hari kedua, menu baru lagi dicuba, dengan suasana tempat makan yang unik, menambah selera. aduss!indonesia memang kaya dengan makanan dan tempat tradisional.
Hari ketiga kuliah bermula. mengujakan! terbukti pensyarah disini begitu open. kelas selama 5 jam dilalui dengan bersemangat. pelbagai ilmu baru ana perolehi. betapa perbezaan yang ada perlu dicari titik temunya yang akan menguatkan lagi sesuatu perkara. sangat bagus. di hari ketiga, mood sedikit berubah, terganggu. kerana apa...masalah tidak dapat menhubungi parent di malaysia amat membekas. tengah kuliah, boleh mengalir airmata tanpa sedar. aduh!kerinduan banget sama ibu ayah.huhuhu..
Menanti untuk meneruskan hari-hari seterusnya. memang agak padat jadual, setiap hari selama sebulan nie ada saja aktiviti. Dalam kelas, bersiar-siar, dan lain-lain complete dalam jadual. moga diberi kekuatan untuk melakukan semua kegiatan dan moga ada manfaatnya untuk ana praktiskan bilamana berpeluang menjadi kaunselor suatu hari nanti.Allahuamin...
Doakan ya..
SEDIH::TERUJA..
salam sayang...

13 Jun 2010

aLHaMDuLiLLaH...

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang..salam keceriaan penuh kebahagiaan. Alhamdulillah wa syukurillah..Allah mengizinkan ana untuk melalui saat-saat indah bersama teman-teman dan kini insyaAllah, satu lagi impian akan dapat direalisasikan. Alhamdulillah...
Perjalanan Mei dan Jun ini agak padat dan gembira. padat dengan kenduri yang tersangat banyak, gembira kerana dapat berkumpul kembali dengan teman-teman semasa di SMUK dulu. tersangat gembira dengan pertemuan itu. syukur sangat...
Gembira meraikan hari bahagia teman-teman sama gembiranya melalui masa bersama sahabat-sahabat SMUK yang pada agak lama terpisah. Alhamdulillah, masing-masing sudah establish dengan kerjaya sendiri. sudah mampu beli kereta lagi. rezeki masing-masing, moga Allah terus mempermudahkan urusan semua.
Usai urusan kerja kahwin sahabat baik, fokus ana pada program pertukaran pelajar yang akan bermula 14 Jun ini. Alhamdulillah, Allah mengizinkan ana untuk merasai peluang belajar ditempat orang. melihat perbezaan di tempat sendiri dan jugak ditempat orang. berkesempatan menyumbang tenaga untuk melancarkan majlis perkahwinan sepupu. bila ada bersama masyarakat ini, pasti soalan paling famous akan ditanya,"Bila lagi?"..kalau dengan kawan-kawan boleh dibawa bergurau.."bila apa?..kalau bila nak balik, sat lagi....kalau bila nak konvo...bulan 8..urmmm..." "sudah2.."jawab teman. tapi bila dengan mak cik2 nie hanya dijawab dengan senyum simpul.hehehe..insyaAllah, masanya akan tiba, biar la reda dulu penat kenduri nie.."huhuhu.
malamnya bertolak ke KL untuk check in pada petang ahad-13.06.2010 sebab flight akan berlepas pada 14 Jun 2010. nasib baik ada abang E kt sana, kalau tak, tak tau la..terumbang ambing jugak. dengan duit yang tak ditukar lagi...Alhamdulillah, dipermudahkan urusan, selamat smpai ke UM.gembira bertemu coursemate dan tak sabar nak mulakan perjalanan.
bertemu di Bandung ya...Doakan semua selamat.
Universitas Pendidikan Indonesia...Waiting 4 us!hehehe..

26 Mei 2010

:.KoMPaS CiNTa...SeMua PeRLuKaNnYa.:

Salam ukhuwah dan salam kasih sayang. Salam keceriaan dengan rasa syukur atas segala nikmat pemberian-Nya. Alhamdulillah, mata masih mampu melihat ciptaan-Nya, Bibir dan lidah masih mampu mengalun zikir dan mengucap syukur pada-Nya. walau terkadang alpa dan leka, namun nikmat-Nya masih melimpah ruah kepada kita. Alhamdulillah...
Ana sedang mengecapi nikmat masa terluang, masa yang akan disoal di padang mahsyar kelak. apa isi untuk masa senggang ini. Allahuakbar! adakah saat itu tangan dan kaki serta mata ini sanggup bersaksi bahawa diri ini cuba mengisi sebaik mungkin ruang masa yang ada ini...
Dalam mencari peluang pekerjaan untuk meneruskan peringkat seterusnya dalam kehidupan, masa yang ada tidak boleh disiakan. Alhamdulillah, penganjuran progran memerlukan ana untuk terlibat dalam agenda yang telah dirancang. sedikit sebanyak, tidak terlalu banyak masa yang kosong. Hari ini, ana berazam untuk mula serius membaca kembali. Bukan apa, tak mampu menahan rasa untuk memiliki dua buku baru yang amat menyentuh rasa. Jadi, hukuman untuk diri, kena habiskan buku-buku yang belum dibaca. kerana semuanya akan di soal 'di sana' nanti..
Permulaannya, ana capai satu buku yang agak ringan dan santai...Kompas Cinta, Hasil tulisan penulis yang amat ana minati, A.Ubaidillah Alias.
terkesan saat menyelak helaian awal... kata-kata yang ditujukan kepada pembaca..

Untuk nakhoda yang baru memasang layar cinta,
Untuk pengembara yg tersesat di belantara,
Untuk pecinta yang mahu pulang ke titik mula,
Marilah ke sini... kita tuju Pulau Bahagia..

Bila membaca tinta pengantar, sekali lagi ana tertarik dengan susunan kata yang menusuk rasa. belum masuk isinya..baru menyelak helaian awal. Bijak penulis ini menarik minat yang membaca. cara penyampaian yang bersahaja dengan bahasa yang mudah dan ringkas menjadikan ana terbuai dengan isinya. penulis membawa pembaca untuk masuk bersamanya melihat suasana yang berlaku pada masa kini. ana bersetuju dengan penjelasan yang diberikan dari satu topik ke topik yang lain. bermula dengan kesalahan dalam mendefinisikan makna cinta, topik seterusnya menjadi makin menarik dengan kesinambungan kesan daripada kesalahan dalam memberi makna kepada cinta.
Benar apa yang dikatakan. suasana hari ini kurang menyokong remaja untuk mendapat makna sebenar cinta. kerana, pada masa kini, makna cinta itu terlalu sempit. tersangat kecil skopnya... kadang-kadang kasihan dengan pemahaman sempit remaja kini bila berbicara soal cinta. pendedahan yang tidak adil dalam menyampaikan maksud cinta menyebabkan remaja kita terlalu jauh dengan erti cinta yang sebenar. ana melihat perkara ini menjadi salah satu sebab mengapa masyarakat hari ini terlalu sukar untuk dididik. kerana makna cinta itu hanya kepada satu perkara; cinta sesama manusia yg berlainan jantina. itu sahaja!
Andai semua tahu dan faham cinta itu cabangnya terlalu banyak. hubungannya terlalu luas. berapa ramai yang tahu tentang kecintaan kepada negara,'Hubbul watan'? skop cinta diterangkan dengan jelas dalam buku ini. bukan itu saja, malahan jalan mengemudi cinta selari dengan syariatullah juga ditunjukkan.
Alhamdulillah, dengan membaca buku ini kefahaman dan pengetahuan tentang apa dan mengapa kita jadi begini dan begitu sedikit sebanyak dapat dileraikan. ana tak mahu mengulas panjang, adalah sebaiknya kita baca keseluruhan buku ini dan kita akan dapat sesuatu yang bermakna dalam semua aspek kehidupan, bukan sahaja cinta...
ana qoute kata-kata yg ada dalam buku ini, "no one can turn back to past and start a new beginning, but everybody can start today to make a better ending."
Jadi, Jom! mulakan perubahan kerana Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan kita sendiri yang mengubahnya.
Wallahua'lam..

25 Mei 2010

::MaNa MiLiK KiTa???::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang untuk semua teman-teman tersayang. perjalanan hidup yang penuh warna yang kadangkala mengundang secarik senyuman dan tak kurang juga terpaksa menitiskan airmata atas segala yang menimpa. Ujian dan dugaan adalah sunnatullah dalam kehidupan. apa yang membezakan cuma berat atau ringan ujian itu berkait rapat dengan nilaian iman dan taqwa yang ada dalam diri setiap individu.

Siapa sangka, seseorang yang berdiri gagah semalam telah jatuh terduduk hari nie. Adakah mustahil andai hari ini kita gembira dikelilingi orang-orang yang kita sayang, esok mereka TIADA lagi. mustahilkah???pastinya tidak! kerana apa? kerana apa yang kita ada adalah milik-Nya...SEMUANYA... ibu ayah..adik abang...teman-teman...suami isteri...kesenangan..kegembiraan..kesedihan..hatta denyut nadi kita juga milik-NYa. Hakikat barang pinjaman pasti akan dikembalikan semula. dengan rela atau secara paksa, bukan milik atau hak kita untuk terus berada bersama kita.
Menghayati bait-bait lagu terakhir yang dialunkan oleh almarhum ust Asri Rabbani, menitis airmata tanpa sedar. betapa bangganya menyatakan itu dan ini milik kita, namun hakikatnya..kita tiada apa-apa. apa yang diusahakan semua pinjaman dari-Nya. hakikat redha itu amat mudah terucap dek lidah yang tidak bertulang, namun bagaimana pelaksanaannya? Teramat payah..terlalu sukar untuk meredhai seumpama redhanya para sahabat Rahimahumullah dalam urusan kehidupan seharian mereka. Melihat senario masyarakat hari ini, ana merasakan betapa hakikat redha itu perlu diperhalusi. entah kenapa ana rimas dengan kata-kata yang tak sepatutnya diucapkan lewat ujian yang menimpa. bukan ana merujuk kepada sesiapa kerana kadang-kadang tanpa sedar ana juga begitu. kerana kita insan biasa dan kadang-kadang tingkah kita berada dalam alam separa sedar, jadi lupa pula apa yang dituturkan. hakikat insan memang begitu. namun itu bukan alasan dalam usaha nak memperbaiki diri. menjadikan hari ini lebih cemerlang dari semalam...
Meneladani kisah duka yang terjadi kepada teman dan juga junior ana yang kehilangan suami tercinta dalam usia 5 bulan perkahwinan mereka. Siapa sangka...jika sebelum ini apa yang dipaparkan di akhbar tidak terlalu memberi kesan, namun apa yang terjadi pada teman ana benar-benar menyentuh. terbayang kegembiraan awal tahun lalu saat meraikan hari bahagianya. Dan 2 hari lepas ana menerima khabar duka itu. ana sedih..teramat sedih. apalagi teman ana...buatnya ana titipkan pesan...untuk dia dan juga untuk ana...Suami itu pinjaman Allah untukmu, dan kini Allah mengambilnya kembali, redhai pemergiannya..moga Allah sediakan sesuatu yang lebih baik untukmu..insyaAllah. Ya Allah, kurniakanlah kekuatan pada temanku, sesungguhnya dia layak untuk ujianMu, kerana itu Engkau memilihnya untuk ujian ini, Ya Allah...seiring dengan ujian yang Kau berikan kepadanya, kurniakan juga kekuatan untuk dia menghadapi ujian ini...ameen.
wallahu'alam..

21 Mei 2010

::Peringatan Rasulullah Untuk Wanita::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang untuk semua. terlalu lama rasanya meninggalkan halaman ini. bebanan tugas yang memaksa ana untuk menumpukan perhatian kepadanya. keinginan untuk menulis sangat menekan, terlalu banyak nak dicoretkan..tapi ada perkara lain yang lebih penting.
disini, ana nukilkan peringatan yang ditinggalkan oleh Nabi Junjungan untuk wanita...sebagai satu peringatan untuk diri yang sering alpa dan juga perkongsian bersama dengan teman-teman tersayang.

"Wanita, apabila dia bersembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat akan suaminya, maka masuklah dari mana-mana pintu syurga yang dia kehendaki."
(Riwayat Ahmad, Ibnu Hibba, Thabrani, Anas Bin Malik)

"Perempuan itu aurat, maka apabila dia keluar, maka mendongaklah syaitan memandang akan dia." (Riwayat Tarmizi)

"Dinikahi wanita kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. maka carilah yang kuat agamanya nescaya kamu bertuah." (Riwayat Bukhari)

"Dunia adalah sebaik-baik perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita(isteri) yang solehah." (Riwayat Muslim)

"Apabila lari wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya sehingga dia kembali dan menghulurkan tangan kepada suaminya (memohon maaf)." (Riwayat Hassan)

"Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaan berhias (bukan untuk suami atau muhrimnya) adalah seumpama gelap gelita pada hari kiamat, tiada nur baginya." (Riwayat Tarmizi)

"Mana-mana wanita yang memakai bau-bauan, kemudian dia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi agar mereka tercium bau harumnya, maka dia adalah perempuan zina dan tiap-tiap mata yang memandangnya adalah zina." (Riwayat Ahmad, Thabrani dan Hakim)

"Kamu sekalian adalah pemimpin dan kamu masing-masing akan ditanya tentang mereka yang kamu pimpin. Raja Pemimpin kepada keluarganya dan isteri pemimpin rumahtangga suaminya dan anak-anaknya. Maka kamu sekalian pemimpin dan akan bertanggungjawab atas pimpinanmu."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

"Syurga itu terletak dibawah kaki ibu." (Riwayat Imam Ahmad)

"Wanita yang meminta suaminya menceraikannya dengan tiada sebab yang dibenarkan oleh syarak, haramlah baginya bau syurga."
(Riwayat Abu Daud, Tarmizi)

"Wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya masuk dia ke dalam syurga." (Riwayat Tarmizi)

**Sesungguhnya bagi setiap wanita itu terdapat kelebihan dan kekurangan yang menyediakan laluan yang mudah untuk ke syurga-NYa..terserah kepada wanita itu sendiri samada ingin mengikut tuntutab hawa nafsu atau mendidik diri dengan syariat Allah menjadi WANITA SOLEHAH...insyaAllah..

Salam Sayang dari Hawa untuk Hawa...;-)

29 April 2010

...KoC JaMiN KeSeLaMaTaN WaNiTa...

SEKUMPULAN penumpang menaiki koc khusus untuk wanita yang
diperkenalkan KTMB bagi laluan Sentul-Pelabuhan Klang, selepas
beroperasi secara rasmi semalam.

KTMB perluas gerabak merah jambu laluan Rawang-Seremban 15 Mei





KUALA LUMPUR: Koc komuter khusus untuk wanita yang diperkenalkan Keretapi Tanah Melayu Berhad (KTMB) bagi laluan Sentul-Pelabuhan Klang semalam, akan diperluaskan untuk laluan Rawang-Seremban bermula 15 Mei ini.


Pemangku Pengurus Besar Perkhidmatan Komuter, Mohd Hider Yusoff@Othman, berkata koc ‘Wanita Saja Sepanjang Masa’ bertemakan merah jambu itu diseragamkan ke semua laluan bagi memberi jaminan keselamatan dan keselesaan kepada golongan sasaran.

“Berdasarkan maklum balas penumpang sebelum gerabak ini direalisasikan, lebih 95 peratus bersetuju sekiranya koc berasingan disediakan dalam usaha mengurangkan risiko wanita menjadi mangsa gangguan seksual atau penyeluk saku.“Koc Merah Jambu ini juga dibuka setiap hari dengan pelekat khas merah jambu pada bahagian pintu dan tingkap malah lokasi pemberhentian koc juga ditanda dengan warna sama,” katanya selepas membawa rombongan media menaiki gerabak itu di sini, semalam.Begitupun, kanak-kanak lelaki 12 tahun ke bawah yang bersama ibu mereka boleh menaiki gerabak khas malah KTMB turut mempertimbangkan keselesaan penumpang lain dengan menukar koc wanita sebagai koc biasa sekiranya berlaku insiden atau kelewatan tren yang teruk.Sementara itu, rata-rata penumpang menyambut baik usaha KTMB memperkenalkan koc itu namun meminta khidmat komuter ditingkatkan terutama dalam mengurangkan kekerapan kelewatan tren yang masih berlaku.

Pereka Grafik, Noor Hakimah Daud, 24, berkata kebiasaannya wanita perlu berasak-asak dengan lelaki terutama pada waktu puncak namun hari pertama koc wanita diperkenalkan, keadaan tampak berubah.Bagi pelajar, Nandra Fairuz Indra, 18, berkata insiden begnya diseluk tahun lalu membuatkannya cuak apabila menaiki komuter dan pengena-lan koc itu mampu mengelakkan wanita lain menjadi mangsa.Pegawai Bank, Ong Choe Kent, 25, berkata makluman kewujudan koc itu perlu dihebahkan bukan sekadar menampal pelekat merah jambu atau membuat pengumuman di stesen kerana masih ramai tidak sedar adanya koc itu.

**Kali pertama mengetahui tentang berita ini, pujian seharusnya diberikan atas tindakan yang diambil, mungkin ianya tidak banyak membantu gejala negatif yang makin menjadi-jadi sekarang, namun cukuplah langkah ini sebagai satu langkah mencegah yang boleh dilakukan.

25 April 2010

..::TeNTaNG HaTi::..

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. Salam kemesraan dan salam keceriaan di ambang tekanan dan debaran mengocak ketenangan minda.
Tempoh 3 minggu ini sahabat-sahabat dan adik-adik yang dikasihi Allah sedang berdepan dengan Final exam, Satu kayu ukur untuk menilai tahap penguasaan ilmu yang telah dicurahkan seawal tahun ini. Biarpun ana tidak perlu menduduki exam pada semester akhir ini, ianya bukanlah satu peluang yang boleh ana gunakan untuk berjimba-jimba sesuka hati. dengan bebanan report yang perlu diselesaikan, ditambah pula dengan view baru terhadap task sebenar yang perlu dihantar, menyebabkan sedikit perancangan ana tergendala.
datang awal ke UM dengan harapan punya masa untuk pulang sebentar meraikan hari bahagia Faisal dan Juwairiah. namun perancangan ana tidak seperti yang ditetapkan-Nya. Mujur terlintas dihati untuk berjumpa dengan PA Prof, terduduk ana saat melihat apa yang diperlukan sebenarnya.gambaran mudah dan ringkas sebelum ini berubah menjadi berserabut dan berselirat, mengundang rasa tidak kena pada hati. Jadi berkampunglah ana di bumi bertuah ini untuk menyelesaikan segalanya supaya tidak menjadi masalah dihari kemudian.
Mengapa ana meletakkan tajuk posting sebegitu...Tidak lain tidak, ianya lantunan hati yang caca marba, resah dan gelisah dengan ujian yang kunjung tiba.
ana muhasabah diri untuk melihat apa sebenarnya yang terjadi. apa yang membuatkan hati ini susah benar mahu lunak dan tenang.
ana cuba mencari sesuatu yang boleh membantu, dan ini yang ana temui....

Hati adalah sumber ilham dan pertimbangan, tempat lahirnya cinta dan benci, keimanan dan kekufuran, taubat dan sikap degil, ketenangan dan kebimbangan. Hati juga sumber kebahagiaan jika kita mampu membersihkannya namun sebaliknya ia merupakan sumber bencana jika kita gemar menodainya. Aktiviti yang dilakukan sering berpunca daripada lurus atau bengkoknya hati.

Abu Hurairah r.a. berkata, “Hati adalah raja, sedangkan anggota badan adalah tentera. Jika raja itu baik, maka akan baik pula lah tenteranya..Jika raja itu buruk, maka akan buruk pula tenteranya”.

Hati yang keras mempunyai tanda-tanda yang boleh dikenali, di antara yang terpenting adalah seperti berikut:

1. Malas melakukan ketaatan dan amal kebajikan
Terutama malas untuk melaksanakan ibadah, malah mungkin memandang ringan. Misalnya tidak serius dalam menunaikan solat, atau berasa berat dan enggan melaksanakan ibadah-ibadah sunnah. Allah telah menyifatkan kaum munafikin dalam firman-Nya yang bermaksud, “Dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan.” (Surah At-Taubah, ayat 54)

2. Tidak berasa gerun dengan ayat al-Quran
Ketika disampaikan ayat-ayat yang berkenaan dengan janji dan ancaman Allah, hatinya tidak terpengaruh sama sekali, tidak mahu khusyuk atau tunduk, dan juga lalai daripada membaca al-Quran serta mendengarkannya. Bahkan enggan dan berpaling daripadanya. Sedangkan Allah S.W.T memberi ingatan yang ertinya, “Maka beri peringatanlah dengan al-Quran orang yang takut dengan ancaman Ku.” (Surah Al-Qaf, ayat 45)

3. Berlebihan mencintai dunia dan melupakan akhirat

Segala keinginannya tertumpu untuk urusan dunia semata-mata. Segala sesuatu ditimbang dari segi keperluan dunia. Cinta, benci dan hubungan sesama manusia hanya untuk urusan dunia sahaja. Penghujungnya jadilah dia seorang yang dengki, ego dan individulistik, bakhil serta tamak terhadap dunia.

4. Kurang mengagungkan Allah
Sehingga hilang rasa cemburu dalam hati, kekuatan iman menjadi lemah, tidak marah ketika larangan Allah diperlekehkan orang lain, tidak mengamal yang makruf serta tidak peduli terhadap segala kemaksiatan dan dosa.

Usai membaca artikel ini, ana berfikir kembali..apakah selama ini benar nilai yang ana letak dalam setiap tindak tanduk yang ana lakukan. istighfar kepada-Nya saat menyedari bahawa tidak semua perkara yang ana lakukan selari dengan syariat-Nya. mungkin itu penyebabnya kepada keresahan ini. Ya Muqallibal Qulub,Thabit Qulubana 'ala Diinik Wa taa'atik...
Ya Allah, hatiku ini kotor dengan debu noda dan dosa, aku memohon dengan rahmat-Mu, sucikanlah hatiku...astaghfirullahal'aziimm..wallahu'alam...

21 April 2010

::PSIS DiHaTi::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang...Salam seladang kerinduan buat teman-teman, dan adik-adik tersayang. Saat ini, ana teramat rindu, rindu pada hari-hari yang lalu. terimbau segala kenangan saat pertama kali bermulanya latihan professional
Hari pertama melangkah kaki ke bumi Politeknik Sultan Idris Shah, bercampur berbagai rasa. takut, cemas, teruja, dan macam-macam lagi. ada terfikir, mampukah ana menjalankan internship dengan baik disini. seminggu pertama yang sunyi kerana belum ada pelajar. menghabiskan masa melawat kawasan dan mengemas bilik. merancang program dan aktiviti yang boleh dijalankan. masih tidak nampak view yang luas kerana belum berjumpa dengan 'target person'.
Alhamdulillah, peluang yang diberikan untuk bersama pegawai Psikologi mengendalikan slot untuk minggu suai kenal merapatkan ana dengan adik-adik PRS. mereka adalah ahli-ahli kelab dibawah Unit Psikologi dan Kerjaya. jadi, inilah insan-insan yang akan membantu ana dalam menjalankan kerja-kerja latihan professional disini.
Program pertama mendapat sambutan yang baik daripada pelajar-pelajar. Minggu Eksplorasi
Mengenali Personaliti Diri. Habis 5 meter kain rentang dalam masa 2 hari sahaja. hingga sampai hari akhir program, kain tue dah berserabut dan tak dapat nak baca lagi.Teruja betul adik2 meluahkan rasa. Pengarah PSIS pun turut menandatangani mission 2010.
Minggu-minggu yang berlalu dilalui dengan aktiviti dan sesi kaunseling yang perlu dilaksanakan.Seronok bersama adik-adik PRS membantu dan kadang-kadang memantau program yang mereka jalankan. sudahlah nama remaja, pasti ada kurang dan lebihnya, Alhamdulillah, adik-adik ini terbuka menerima pendapat dan pandangan dari kami yang tak la banyak sangat pengalaman.
Suasana dalam Bilik kaunseling tidak pernah sunyi. ada saja pelajar yang datang walaupun hanya untuk 5minit. kadang-kadang bilik itu dijadikan tempat study dan juga tempat perbincangan tentang pelajaran. di akhir minggu lalu, hati dipaut rasa sayu bila melihat mereka tidak lagi study dibilik kaunseling, masing-masing belajar di kafe. bila ditanya kenapa, jawabnya..kami tiada lagi disana...oh tidak! adik-adik DTK,DKE,DIP,DSK,SKA dan lain-lain lagi, akak mendoakan kalian terus bersungguh-sungguh dalam pelajaran. akak terkesan dengan kesungguhan korang dalam pelajaran. 'Keep it on'...
Jika hendak disenaraikan Program-program yang telah dijalankan di PSIS, tidak cukup ruangan ini rasanya. jadi biarlah kenangan itu terus terpahat, bersemadi di sudut paling istimewa dalam hati ini. Disini ana belajar tentang kehidupan, mengambil pengajaran daripada perkongsian masalah orang lain. betapa ana melihat adik-adik seawal usia belasan tahun bisa mendapat pengalaman hidup yang sukar yang tidak pernah ana bayangkan. Alllahuakbar!sesungguhnya kalian KUAT, dengan itu ujian itu layak buat kalian.
Disini juga ana belajar erti kehendak dan keperluan. betapa bila keperluan terpaksa dilupakan, apatah lagi dengan kehendak. kerana hidup tidak selamanya indah, tak selancar dan semudah mencatat perancangan di atas helaian kertas.
Disini ana belajar untuk menerima tanpa syarat, kerana kita tidak akan hanya menerima atau memberi apa yang kita suka sahaja. kerana keunikan yang ada pada setiap insan itu membuatkan kita perlu menghormati setiap individu sebagai makhluk paling istimewa.
Disini ana diberi peluang untuk mengetahu ilmu-ilmu baru. ilmu berkaitan kejuruteraan, komputer, kesetiausahaan, pelancongan, masak-memasak, housekeeping, dan macam-macam lagi yang selama ini pada pandangan ana semua itu adalah perkara biasa. namun, melihat kepada kesungguhan setiap pelajar menguasai bidang masing ana makin mengkagumi kuasa-Nya dalam meletakkan manusia pada tempat yang layak bagi mereka. Ana berkesempatan merasa makan dihotel dengan dilayan oleh pelajar-pelajar, terasa amat praktikal dan sangat bagus pelajaran sebegitu. dengan kos yang kecil, setiap pelajar boleh diberi peluang untuk belajar adab dan etika yang betul ketika makan.
Tidak mampu rasanya mencatat semua kenangan dan pengalaman disini, apa pun layanan, penghormatan yang diberikan cukup membuatkan ana terharu dan rasa beruntung kerana bisa mencipta kenangan itu disini.
Kemuncak kepada berakhirnya perjalanan ana dan Fara dibumi PSIS ini adalah perjalanan ke Politeknik Tuanku Sultanah Bahiyah, Kulim yang ana kira cukup meninggalkan kesan dihati. Dalam kegembiraan meraikan adik-adik, slot spontan yang dicipta oleh Pegawai psikologi mengundang airmata yang berpanjangan. Luahan rasa setiap tubuh yang bersama ana dari mula menjejakkan kaki ke Bumi PSIS dan ada juga yang baru kenal semasa ke Kulim begitu meruntun hati. Betapa ana amat menyayangi mereka tidak dapat dizahirkan hanya dengan kata-kata. keakraban yang dibina buat ana lupa diri seketika, hinggalah persoalan itu menyapa telinga dan ana berfikir semula. Astaghfirullah...jazakallah atas soalan itu, biar apa sahaja tanggapan mereka, ana tahu ana yang bersalah...
Ana fikirkan episod penuh drama itu hanya berakhir di Kulim. namun, perancangan adik-adik ana ini terlalu panjang. tidak berakhir dengan mudah. setibanya di bumi PSIS, sekali lagi airmata ana tumpah dengan kasih sayang yang ditunjukkan oleh mereka. jika malam sebelumnya, kasih sayang dieksperasikan dengan kata-kata, namun kali ini kasih sayang ditunjukkan dengan barangan kenangan. adik-adik, apa juga yang kalian berikan, murah atau mahal bukan persoalan, kesudian kalian mengorbankan masa, wang dan airmata cukup menyentuh hati ini untuk menyayangi kalian kembali tanpa syarat.
Hari terakhir di bumi PSIS ana dan fara tinggalkan mereka dengan aktiviti terakhir. ingatkan acara untuk kami sudah selesai, tapi tidak pada adik-adik 'sporting' ini. ada sahaja buah tangan yang nak diberikan kepada kami. Sangat berbesar hati dengan sambutan kalian. Hanya Allah yang layak membalas dengan sebaik-baik balasan.
Bumi PSIS terlalu banyak meninggalkan kenangan yang ana kira susah untuk ana perolehi dimana-mana. Dedikasi Khas untuk Pegawai Psikologi, En. Mohd Khir Bin Salimin, Terima kasih atas segalanya, tunjuk ajar yang tak pernah jemu, kerjasama yang superb, teguran yang membina, dan paling penting terima kasih atas persahabatan ini. Moga terus diberikan kekuatan untuk bersama pelajar sementara mendapat Pembantu.
Adik-adik di PSIS, ruang dan peluang yang ada, manfaatkan dengan sebaiknya kerana kalian aset negara paling berharga, harta ayah ibu yang tidak ternilai. Tidak semua individu bertuah seperti kalian. jadikan kelemahan dan kekurangan sebagai satu batu loncatan untuk lebih cemerlang. Hidup ini terlalu singkat untuk membenci, terlalu pendek untuk bermain-main, dan terlalu banyak urusan yang perlu diselesaikan dalam usia sedikit ini. Gunakan kekuatan akal dan fizikal untuk menjadi yang terbaik antara yang terbaik. kamu semua selalu di dalam doa akak..


Akak sayang korang semua...Best Of Care..

16 April 2010

::BeBaSKaN PeMiKiRaN...MeLaYaNG::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. Salam petang Jumaat buat teman-teman tersayang. mengisi ruang masa yang ada untuk menulis sesuatu. Menulis untuk meringankan beban yang menyesak didada, bersarang di kepala...
kenapa akhir-akhir ini terlalu mudah hati ini tersentuh. jujurnya, ana tak suka perasaan ini. memang tak suka! kenapa? ianya menjejaskan 'mood' ana dan mengundang sakit kepala. pada mulanya, ana fikirkan kesakitan yang berulang akibat migrain, namun bila semua cara telah dicuba untuk menghilangkan migrain, kepala masih diserang rasa sakit. dengan simptom-simpton lain yang ana cuba perhalusi, dan akhirnya..ana akui..ana sedang dalam keadaan tertekan...stress!!!
hari ini, hari terakhir untuk ana menamatkan latihan profesional. perasaan saat ini...kosong. kosong sekosongnya. bukan gembira..tiada berduka..apa yang tinggal hanya fikiran yang berselirat..berserabut!
minggu terakhir nie makin ramai la pulak student yang datang. sakit kepala punya pasal membuatkan ana terpaksa 'take five' kerana ana hilang fokus. tak tau nak buat refleksi kat bahagian mana cerita klien ana itu. nasib baik klien ana ok. ya Allah..memang kesian sangat dengan klien yang terpaksa ulang cerita dan bersabar dengan masa yang agak lama ana ambik untuk simpulkan semuanya...
hari nie...ana dan ahli-ahli kelab pembimbing rakan sebaya akan bertolak ke Politeknik Kulim. walaupun dah masuk negeri kampung halaman, namun jarak perjalanan yang masih jauh menyebabkan ana tak dapat mengambil kesempatan untuk pulang. Report yang masih banyak perlu disiapkan walaupun tempoh latihan profesional telah tamat. berkemungkinan minggu hadapan, ana masih perlu untuk datang semula ke politeknik untuk mendapatkan pengesahan latihan. ana hanya mampu berdoa moga segalanya akan berjalan dengan baik.
untuk hari ini, untuk esok..dan untuk hari seterusnya..ana ingin bebaskan pemikiran...ingin terbang jauh tinggi di awan...melayang...ana ingin berhenti berfikir sejenak. biar masa menentukan segalanya...astaghfirullah...insyaAllah.
Salam Mesra..

13 April 2010

::..MeRuNTuN HaTi..::


Hanya keinsafan mampu sekat zina, kes buang bayi

Dangkal ilmu, iman tipis punca keruntuhan moral, akhlak masyarakat GEJALA membuang bayi begitu menjadi-jadi sejak kebelakangan ini. Tanpa naluri kemanusiaan, bayi yang dilahirkan itu dibunuh dengan kejam semata-mata bagi menutup dosa ibu dan pasangan ibu bayi berkenaan. Bayi tidak berdosa itu menjadi mangsa. Hak mereka untuk hidup di dunia dihakis manusia tidak berperi kemanusiaan itu. Mungkin di dunia ini mereka boleh terlepas daripada hukuman kerana pihak berkuasa tidak dapat mengesan orang yang membunuh bayi ini namun sudah pasti di akhirat kelak Allah akan membalas perbuatan mereka dengan azab seksaan. Di akhirat nanti kita sudah pasti tidak akan terlepas daripada hukuman Allah.

Di sana, tiada peguam yang akan mampu membela orang yang melakukan kesalahan di sisi Allah. Perbicaraan di padang mahsyar begitu adil. Setiap amalan walau sebesar zarah akan dibalas sewajarnya.
Gejala membunuh bayi begitu berleluasa kerana masyarakat sudah tidak lagi memandang aspek akhlak dan moral sebagai suatu yang begitu perlu dipertahankan. Sudah tidak ada lagi perasaan malu berdua-duaan ataupun melakukan perkara sumbang di kalangan masyarakat. Sudah sering kita lihat muda-mudi terkinja-kinja dalam parti dan disko tanpa segan silu, meminum arak dan berpelukan sudah menjadi kebiasaan di sesetengah tempat.

Malah, cubaan untuk mengawal moral sebegini sering ditentang kononnya melangkaui hak asasi manusia. Penggubalan undang-undang berkaitan kawalan moral tidak dapat dilakukan, malah undang-undang sedia ada berkaitan dengan moral juga hendak dihapuskan.
Persoalan mengenai sama ada ada undang-undang boleh mencampuri hal ehwal moral dicetuskan semula beberapa badan bukan kerajaan (NGO). Badan itu melihat undang-undang semata-mata dari lensa Barat dan tidak diadunkan dengan budaya masyarakat tempatan yang disulami dengan jahitan agama. Mereka menolak penggunaan undang-undang dalam menjaga moral individu. Mereka mengatakan undang-undang tidak boleh mengawal salah laku moral. Jika seseorang itu berdosa, hanya Tuhan yang layak menghukum mereka. Namun, apabila gejala membuang bayi berlaku, tidak pula kedengaran usaha bagi mengetatkan undang-undang moral.

Sebenarnya budi pekerti dan moral yang mulia adalah satu-satunya asas paling kuat untuk melahirkan masyarakat yang ikhlas dan amanah. Orang yang tidak bermoral akan mudah terjerumus di dalam aktiviti jenayah. Undang-undang sebenarnya bersandarkan kepada moral dan moral bertunjangkan kepada agama.
Walaupun satu daripada Rukun Negara adalah Kesopanan dan Kesusilaan, permasalahan moral ini sering diketepikan. Memang benar Rukun Negara tidak mempunyai kekuatan undang-undang untuk dilaksanakan, namun apa gunanya berikrar atas nama Rukun Negara sekiranya ia tidak mahu dipatuhi.
Sepatutnya dalam membuat sesuatu keputusan, kita merujuk kembali kepada Islam sebagai agama negara. Seperti diriwayatkan ketika ditanya kepada Saidatina Aishah: “Apakah akhlak Rasulullah” maka Aishah menjawab: “Akhlak Rasulullah ialah al-Quran.” Oleh itu, apabila al-Quran melarang orang Islam meminum arak, apakah salah kerajaan membuat perundangan bagi mengharamkan orang Islam minum arak? Apabila al-Quran melarang berzina, apakah silap kerajaan membuat perundangan mengharamkan perzinaan dan pelacuran?

Rasulullah pernah bersabda bermaksud: “Sesungguhnya Rasulullah SAW itu diutus untuk menyempurnakan akhlak yang terpuji.” Pada masa sekarang, kita tidak dapat lari dari mengkodifikasikan ajaran Islam kerana masyarakat Islam itu sendiri begitu asing dari Islam.
Kalau dulu apabila ayat al-Quran mengenai pengharaman arak diturunkan maka sahabat berduyun-duyun membuang arak tanpa mempersoalkannya. Tetapi sekarang selepas 1,400 tahun berlalu, penghayatan terhadap al-Quran amat rendah. Oleh itu hukuman berbentuk keduniaan ini perlu bagi berperanan sebagai penghalang kepada budaya meminum arak ini.

Akhlak manusia tidak akan terdidik tanpa panduan undang-undang. Pada masa ini, dengan perundangan yang adapun akhlak masyarakat amat menyedihkan. Apa akan jadi jika semua perundangan itu dihapuskan. Maka wujud lakonan dalam perundangan ini. Secara hipotetikal, apabila undang-undang dihapuskan, apa akan jadi jika dua orang melakukan perbuatan tidak sopan di depan kita atau keluarga kita. Biarkan saja kerana ia hak asasi mereka? Biarkan remaja kita menonton aksi tidak bermoral itu? Apa yang hendak kita lakukan? Bagaimana pula dengan hak asasi kita yang berasa jijik melihat perbuatan seperti itu?
Tidak dinafikan pendidikan adalah elemen penting mengawal moral. Tetapi pendidikan saja tidak mencukupi kerana ia bertindak sebagai ‘amar maaruf’, manakala hukuman dalam bentuk perundangan bertindak sebagai ‘nahi mungkar’.

Kedua-dua kaedah ini sebenarnya tidak boleh dipisahkan antara satu sama lain apatah lagi dalam keadaan negara mengambil Islam di dalam ruang yang begitu terhad dan berpilih saja. Amar makruf dan nahi mungkar sebenarnya saling melengkapi antara satu sama lain.
Dalam Islam, penguatkuasaan agama terletak dalam wilayah al hisbah. Mereka mempunyai hak dan tanggungjawab tersendiri. Jika kita meneliti kaedah hukum syarak, tidak timbul andaian suatu hari nanti mungkin ada undang-undang Islam yang membenarkan pegawai penguat kuasa masuk ke rumah dan periksa sama ada seseorang itu solat lima kali sehari atau tidak? Andaian ini adalah melampau dan meleset serta tidak diasaskan kepada kaedah fekah dan syariah Islam sebenar kerana Khalifah Umar yang terkenal garang pun pernah ditegur kerana mengintip rakyatnya melakukan kesalahan.
Selagi seseorang itu beragama Islam maka ia berada dalam suatu sistem yang lengkap. Islam tidak sekadar rutin ritual harian, tetapi suatu cara hidup yang merangkumi semua aspek kehidupan termasuk kawalan moral ataupun akhlak Islamiah.

Berbalik kepada gejala pembuangan bayi ini, sudah pasti jawapan bagi menangani gejala ini ialah berbalik kepada al-Quran dan al-Sunnah dengan memakai undang-undang yang digariskan Islam. Menjauhi zina adalah kewajipan setiap umat Islam. Memastikan zina tidak berlaku pula tanggungjawab masyarakat.
Orang yang melakukan zina adalah orang yang dangkal ilmunya. Keimanannya tipis. Zina akan membawa kepada pelbagai masalah sosial di kalangan masyarakat serta memusnahkan susun atur sosiobudaya masyarakat. Apatah lagi masyarakat Timur yang dibina atas dasar keimanan dan ketakwaan. Undang-undang tanpa kesedaran juga mungkin tidak dapat membendung perzinaan. Anda bertindak bijak dengan menjauhi zina!

oleh:Zainul Rijal Abu Bakar-Penulis adalah Presiden Persatuan Peguam-Peguam Muslim Malaysia

08 April 2010

iNGiN MeNuLiS...TaPi...

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang. seinfiniti kesyukuran dipanjatkan atas nikmat Allah yang sangat banyak tak terhitung, luas tak terjangkau. kesempatan masa yang sedikit menjadikan ana makin rindu untuk menulis. menulis tentang manusia, menulis tentang alam, menulis tentang rasa...
Menjadi tabiat manusia, melakukan perubahan ketara apabila keadaan memaksa. Minggu ini ana menjadi terlebih cakna dengan isu. mengapa 'terlebih'..? kerana sebelum ini ana hanya mengambil tahu soal isu semasa secara biasa-biasa sahaja. Tapi seminggu nie, seboleh mungkin ana akan 'search' dari permulaan isu hingga ke rentetannya. nak-nak pulak, sekarang makin banyak isu yang timbul. bermula dari isu politik hinggalah urusan kemanusiaan. belum reda soal penzaliman terhadap bayi-bayi yang tidak berdosa, sekali lagi dalam tempoh yang tidak terlalu jauh, kita dikejutkan dengan gempa bumi. Allahuakbar! Bumi sendiri sudah tidak mahu melihat kerosakan manusia...
meneruskan pembacaan buat ana tanpa sedar menggeleng tersedu...terlalu bimbang dan takut. dalam masa yang sama kasihan dengan mereka yang menjadi mangsa. kadangkala terfikir juga yang ana dan orang-orang yang ana sayang juga akan menjadi mangsa keadaan jika tiada persediaan dari sudut mental fizikal dan yang paling penting akidah yang utuh dengan redha dari-Nya. moga-moga kita semua diselamatkan dari ftnah di dunia ini. kerana bila sekali sudah terjatuh, agak payah untuk bangkit dan berjalan kembali. jika mampu berdiri dengan cepat dengan sekalipun pastinya pergerakan telah terbatas dengan kelemahan yang ada.
sejak akhir-akhir ini, emosi amat mudah tersentuh juga terganggu. entah kenapa, mungkin fasa baru kehidupan yang akan bermula membuatkan ana terlalu banyak berfikir dan berfikir...
dan mungkin juga persekitaran yang pelbagai mencorak pemikiran yang pelbagai yang kadangkala lebih menjurus kepada pemikiran yang negatif.
cukuplah sampai disini, ana terlalu ingin menulis..namun buat masa ini ana tidak pasti bagaimana nak menzahirkan apa yang hendak dikongsi memandangkan ketidakseimbangan emosi. maaf jika kepeningan membaca posting ana...
mungkin minggu depan keadaan akan lebih baik hendaknya. insyaAllah..

02 April 2010

..:SaBaR KeaJaiBaN MuKMiN:..

“Apakah aku seorang yang penyabar pada masa-masa yang lalu dan apakah aku mampu bersabar lagi pada masa-masa akan datang?”
Kemungkinan itu monolog hati kecil kita setelah kelihatan amat ‘lelah’ dan ‘semput’ menghadapi ujian getir dan bebanan hidup yang bertali arus memukul dan menghentam bahtera kehidupan kita.
Akan tetapi, atas kesedaran yang tinggi bahawa dunia sememangnya mutlak diciptakan Allah sebagai Negara ujian dan dugaan, maka mahu atau tidak kita mestilah memilih untuk terus bersabar, berlatih bersabar atau memaksa diri untuk bersabar dalam menanggung segala ujian, dugaan dan keperitan hidup itu kerana di sana tiada jalan lain untuk kita meraih keampunan, kejayaan , kemuliaan dan syurga dari Allah SWT.
Itulah persiapan awal yang paling tidak, mampu dan Berjaya dicapai, direalisasi dan dilestarikan dalam diri kita bagi mendepani rintangan hari-hari mendatang.
Kemampuan melestarikan kesabaran saat dirundung musibah adalah petanda kebenaran dan keampuhan iman di dalam diri mukmin.
Sabda Nabi Sallallahu’alaihiwasallam: “Ajaib sekali urusan(kehidupan) seorang mukmin. Semua urusan(perkara) dalam hidupnya baik belaka. Keajaiban itu tiada kepada seseorang melainkan pada diri mukmin. Jika dia dilimpahi kegembiraan(nikmat), maka dia bersyukur, maka itu baik baginya dan jika dia dilanda kemudaratan dia bersabar, maka itu juga baik baginya.” (Riwayat Muslim)
Sifat sabar yang dijana dan dilatih berterusan, mudah-mudahan ia akan membenihkan pula sifat redha yang sangat tinggi kedudukannya disisi Allah.
Selain itu, menurut sebahagian para ulama, kemuncak sifat sabar itu adalah sifat redha kepada Allah. Bermakna, lagi tinggi kesabaran seseorang itu, maka lagi lebat dan subur jugalah sifat redhanya.
Andai sabar itu milik golongan Abrar(para solihin), maka redha pula milik golongan muqarrabin(muttaqin).
Sabda Nabi Muhammad Sallallahu’alaihiwasallam: “Sesungguhnya besar ganjaran (pahala itu) beserta besarnya ujian (yang menimpa). Sesungguhnya apabila Allah mengasihi sesuatu kaum, (nescaya) Dia akan menguji mereka, maka sesiapa yang redha (dengan ujian tersebut) maka baginya (ganjaran) keredhaan dan sesiapa yang membencinya, maka baginya(balasan) kebencian.” (Hadis Hasan Riwayat at-Tirmizi)
Apakah pengajaran utama yang terdapat di dalam hadis di atas?
Dalam hadis ini terdapat anjuran dan galakan yang sangat penting dalam kehidupan beragama iaitu supaya kita dapat redha dengan ketentuan Tuhan ketika menghadapi segala dugaan hidup.
Nabi Sallallahu’alaihiwasallam pernah berdoa: “Aku memohon pada-Mu agar dikurniakan keredhaan selepas datangnya qadha (ketentuan-Mu).” (Hadis Sahih riwayat Imam Ahmad)
Sekalipun sifat redha itu sangat tinggi makamnya disisi Allah seakan sukar dicapai, namun Nabi tetap mengajarkan kita supaya sentiasa memohon kepada Allah agar dikurniakan sifat redha. Ya, paling tidak sebelum kita berangkat kea lam baqa.
“Sesungguhnya Allah itu, apabila Dia menentukan sesuatu qadha(ketetapan), Dia suka andai qadha itu diredhai oleh hamba-hamba-Nya.”
“Redha adalah pintu Allah Al-‘A’zham, syurga dunia(AlJannatul ‘A-jilah) dan pusat kerehatan sekalian ahlul ibadah.”
Demikian ungkap As Abdul Wahid ibn Zaid Rahimahullah.Bagi yang tidak sabar dan tidak redha, musibah yang melanda telah dirasakan sangat menekan jiwa dan menyesakkan dada seakan hunjaman awalan seksa sebelum seksa sebenar di akhirat. Allahul Musta’an.

25 Mac 2010

::MeNePuK aiR Di DuLaNG, TeRPeRCiK Ke MuKa SeNDiRi::

Salam ukhuwwah dan salam kasih sayang, salam keceriaan buat semua. Alhamdulillah, Allah masih mengurniakan kesempatan waktu untuk bernafas di bumi-Nya, terlalu banyak Allah Memberi, jadi tiada alasan untuk kita tidak memberi juga. Walaupun kadang-kadang kita merasakan kita memberi sesuatu yang tidak perlu, namun bukan semua manusia itu serupa. Mungkin pada kita tidak penting, tetapi kepada orang lain boleh jadi ianya dapat membantu mereka. Segala kata-kata sinis yang singgah di telinga biarkan ianya dibawa angin. Kerana bila kita membuat sesuatu yang memberikan hasil, memang akan ada dugaannya. Jika dengan sepatah kata telah memadamkan semangat kita, apa nilai ‘memberi’ kepada kita. Kadang-kadang kita merasakan memberi tanpa diminta seperti menunjuk-nunjuk, namun hakikatnya dalam ramai-ramai yang mungkin sinis dengan kita, ada seseorang yang bersyukur dengan ‘pemberian’ itu. Jadi, wahai temanku marilah kita berfikiran positif dalam berhadapan dengan manusia.
Bila berbicara soal ‘memberi’ kita terkadang terlepas pandang antara menyampaikan apa yang sepatutnya disampaikan dan apa yang tidak perlu diberikan. Kata-kata yang sering ana semat di minda, “bila kita terlalu banyak bercakap kita banyak buat salah, bila kita buat salah makin banyak la dosa kita”. Gentar hati saat mengingatkan kata-kata itu. Betapa ana kadang-kadang tidak sempat berfikir apa yang dikeluarkan daripada mulut hingga kadang-kadang secara tidak sedar ada hati yang terguris. Allahuakbar! Saat itu terasa sangat bersalah, dan dengan sebab itu ana lebih suka berdiam diri. Bimbang apa yang dicakapkan tidak sama dengan lakaran hati sebenarnya. Namun, kadang-kadang bila dikatakan sombong dan berlagak.. tersentap jugak. Tapi itulah ‘first impression’ yang ana dapat. Biarlah!
Ana ingin berkongsi cerita mengenai bahaya lidah nie. Bukan apa..agak terkesan dengan suasana di sekeliling yang kadangkala mengjengkelkan ana. Kadang-kadang geram jugak, terasa nak zip jer mulut diaorang. Bukan apa, kesiankan diaorang jer, nanti diaorang jugak akan malu sendiri. Ana punya pengalaman orang yang suka bercakap banyak nie, terlalu banyak bercakap itu dan ini dan akhirnya, tepuk kepala..bilamana apa yang dicakapkan terlalu jauh dari reality yang sebenarnya. Malu sendiri dan jugak pada orang lain bila tahu kisah sebenar. Tapi tak jugak serik-serik, tetap dengan sikap yang sama. Tanpa segan silu bercerita segala hal kepada semua orang, mungkin bangga dengan cerita sendiri, tanpa memikirkan penerimaan orang yang mendengar. Terlalu seronok bercerita sampai kadang-kadang mendedahkan kelemahan sendiri. Ya Allah, sungguh ana tidak faham dengan manusia seperti ini.
Mungkin idealogi masing-masing berbeza selari dengan uniknya setiap manusia itu sendiri. Namun, apa indicator yang harus digunakan untuk mengukur kematangan individu dalam bersosial. Apakah dengan kepetahan melontar kata tanpa makna, berdebat tanpa hujah atau diamnya dengan zikir dan fikir. Terlalu payah menilai manusia, memilih teman yang mampu seiring dengan rentak kita. Perbezaan itu penting namun bilamana sampai menimbulkan rasa bosan dan menyampah dek kerana asyik mendahulukan kepentingan diri, kepentingan orang lain dibelakangkan, apakah ianya adil.
Maafkan ana..mungkin semenjak dua menjak ini penulisan ana menjadi caca marba. Seserabut hati dan jiwa dengan ragam manusia. Kerana ana tidak selesa dengan tingkah insan yang dengan sengaja menepuk air di dulang, tanpa sedar air itu akhirnya akan terkena muka sendiri. Seumpama sering meludah ke langit, akhirnya berbalik kepada kita juga. Personality berbeza memang mewarnai dunia, namun jika warna itu tidak kena dengan jiwa manusia kerana terlalu terang ataupun terlalu gelap, apakah tidak boleh warna itu kita bantu untuk menjadi lebih cantik dan mendamaikan mata???
Wallahua’lam..
NOTA buat da'ei. Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia. -khas buat diri yang faqir ini-