22 Disember 2008

PRoGRaM BeRSaMa BeRiTa HaRiaN...

Salam ukhuwah dan Salam kasih sayang...
Alhamdulillah,selamat sampai ke Kedah jam 6.48pagi tadi.Dengan perasaan sebu bercampur geram,ana ucap syukur juga.Ana tak tau la macam mana perasaan Pak Tam dengan Hafiz.First time balik naik bas dalam keadaan yang amat-amat menyengalkan.huhuhu...
Namun begitu apabila terkenang kembali 3 hari lepas, perasaan agak terubat.Ana berkesempatan untuk bersama Krew Berita Harian dalam Kem Kecemerlangan Diri di Benum Hill,Raub, Pahang. Pengalaman baru yang agak menarik. namun akibat kesihatan yang kurang stabil, terasa sedikit terganggu dan tidak selesa sepanjang program. batuk yang tak surut ditambah demam pulak pada hari sabtu.Namun,dengan semangat dan kekuatan yang ada,tugasan perlu diteruskan.heheheee...rasa tak wajar baring saja dikatil sedangkan sahabat lain bergelut dengan tugasan masing-masing.
Pengisian yang agak padat sepanjang 3hari 2malam banyak memberi ana pengalaman baru.Kehadiran Dr.Fadzley,Waheeda dan Zainal Abidin juga memberi 'view'baru buat ana kerana untuk pertama kalinya ana melihat mereka berceramah secara 'live'.Dr.Fadzley dengan gaya yang penuh intelek,Waheeda dengan lenggok manja dan bersahaja dan juga Zainal Abidin yang 'sempoi' giler...jika sebelum ini ana hanya melihat mereka menyanyi sahaja di tv.satu pengalaman baru...
Untuk program kali ini ana diamanahkan tugas sebagai urusetia. bukan tak nak jadi fc tapi ana merasakan lebih baik jika diberikan tugas sebagai fc kepada adik-adik yang baru. Bukan nak bagitau yang ana dah expert dalam bidang fasilitator ni, tapi jika kita tak memberi peluang kepada wajah-wajah baru,nanti adik-adik selepas ana mungkin kurang berkeyakinan untuk mengendalikan program.Zalim tue...tak nak la..
Kehadiran Afifuddin,ust Md Nor,Bang Teh,Hasydan,Muhaimin,Bob,Hafiz,Farhan,Pak Tam,Husna,Farihah,Faridah,dan Mardhiah sebagai fc cukup banyak membantu.Tak lupa sahabat urusetia K.Aziey,Farih,Awi,Nazri dan juga Hafiz yang paling bertungkus lumus ana rasa dalam team kami.Pastinya penghargaan kepada team Berita Harian yang banyak memberi peluang dan ruang kepada kami dan bantuan serta nasihat yang amat berguna untuk bekalan pada masa depan.En Firdaus(Bos),Abg Edy,Abg Saiful,Abg Ben,Abg Saiful,Pak Tam,Akmar,dan sesapa lagi yang terlibat.Terima kasih yang tak terhingga atas jasa kalian.Moga ada kesempatan untuk bertemu dilain program.InsyaAllah...
Ana nak download gambar tapi tak ambik lagi..next time..Enjoooooyyyyy...

16 Disember 2008

GRaViTi HaTi...

Graviti Hati: Daya Tarikan Hakiki

“ kenapa semua orang tinggalkan saya? Apa salah saya?”
“kami sekarang umpama retak menanti belah…”

Memiliki ramai kawan, sahabat dan orang-orang terdekat adalah antara perkara yang disenangi oleh setiap manusia. Dunia terasa sunyi tanpa orang-orang untuk disayangi dan menyayangi. Namun berapa banyak keluhan seperti yang disebut di atas, sama ada terluncur dari mulut ataupun setakat keluhan di dalam hati? Saya pernah menerima Khidmat Pesanan Ringkas(SMS) yang berbunyi “ A lot of people will walk in and out of your life, but only true friends will leave footprints in your hearts…”.
Ya, benar! Memang ramai oang yang datang dan pergi dalam hidup kita, tetapi hanya sahabat sejati yang meninggalkan kesan di hati kita. Banyak perhubungan terjalin, ada yang berkekalan dan tidak kurang yang putus di tengah jalan. Kita bergerak setiap hari dalam arus manusia, namun berapa ramai yang ‘bermakna’ bagi kita? Ada orang yang di depan mata, tapi bukan siapa-siapa bagi kita. Ada yang jauh dipisahkan benua, tetapi kita berusaha sedaya upaya untuk terus berhubung. Semacam ada satu daya tarikan antara orang-orang tertentu sehingga berlaku ikatan atas berbagai label dan nama- persahabatan, kepimpinan, kepengikutan, kekeluargaan, kerakyatan dan sebagainya.

DAYA TARIKAN DI SELURUH ALAM SEMESTA
Daya tarikan dalam perhubungan antara manusia suatu yang sangat kompleks. Mari kita lihat alam semesta. Semoga daripadanya kita dimudahkan untuk memahami daya tarikan antara manusia. Mula-mula, graviti bumi. Kehidupan di muka bumi menjadi selesa dengan adanya gravity yang cukup kuat untuk ‘memegang’ benda-benda agar tidak melayang-layang atau terapung-apung di udara. Bayangkan kalau kita tinggal di bulan yang gravitinya sangat kurang. Bagaimana pula keadaannya kalau gravity bumi terlalu kuat sehingga sukar kita mengangkat kaki untuk berjalan?
Ingat lagi eksperimen mudah sewaktu zaman sekolah, bagaimana daun tumbuhan bergerak mencari sumber cahaya? Akarnya bergerak ke dalam tanah mencari sumber baja. Air mengalir dari tempat tinggi ke tempat rendah. Semuanya ada kaitan dengan ‘daya tarikan’.
Penyelidik mutakhir mendapati adanya daya tarikan antara seluruh semesta (bintang-bintang, matahari, bulan, planet, dan lain-lain) semuanya bergerak dalam paksi yang tersendiri secara stabil tanpa perlanggaran antara satu sama lain. Malah dikatakan seluruh semesta ini tertarik ke satu pusat tarikan paling kuat disebut ‘Black Hole’. Maha Suci Allah yang menciptakan segalanya dengan Maha Bijaksana.

TAK DILIHAT OLEH MATA, TAPI DIRASAI OLEH INDERA
Daya tarikan terbukti wujud, tanpa dilihat oleh mata lahir, tetapi dirasai oleh seluruh indera kita. Menyedari wujudnya daya tarikan di seluruh alam jagat, saya ingin menarik fokus kepada persoalan mengenai daya tarikan paling bermakna antara manusia dari perspektif yang jarang diperkatakan umum, untuk sekadar menjadi renungan bersama. Lebih khusus lagi, apakah daya tarikan paling bermakna antara manusia yangb dilantik Allah sebagai pemakmur alam, memikul amanah sebagai khalifah dan hamba di muka bumi milik Allah ini?


SOAL HATI
Perhubungan adalah soal hati. Apa juga perhubungan yang ‘bermakna’ di antara manusia adalah soal hati, tidak kira bagaimana ia tercetus. Tutup mata dan bayangkan orang-orang yang bermakna dalam hidup kita, pasti ada ‘rasa’ yang hanya kita sendiri memahami. Lihat pula kelompok manusia ramai dalam mana-mana perhimpunan umum yang tidak ada apa-apa hubungan dalam hidup kita. Apa yang dirasakan? Tentu tidak sama dengan membayangkan orang-orang yang ada ‘hubungan’ dengan kita. Soal ‘rasa’ adalah soal hati. Kesan daya tarikannya dirasa apabila ada sesuatu yang saya panggil ‘graviti hati’ antara sesama manusia.

GRAVITI HATI SESAMA MANUSIA
‘Graviti Hati’- inilah yang melahirkan rasa kasih sayang, ukhuwah, persaudaraan sehingga kita dengan sukarela menjadikan orang-orang tertentu begitu istimewa dalam hidup kita. Seluruh fokus hidup kita terarah kepadanya. Apa yang mereka lakukan begitu memberi kesan terhadap perasaan kita. Sedih dan gembira; marah dan tenang; rindu dan benci. Malah tidak keterlaluan kalau saya katakan, orang-orang ini seolah-olah menentukan bahagia atau deritanya kehidupan kita.
Soalnya, pasti kita sedari ini adalah perkara yang di luar kemampuan kita untuk mengawalnya. Tak semudah kita memegang bola dan membalingnya. Mengapa? Kerana kita makhluk yang lemah, perlukan kekuatan dari Dia Yang Maha Gagah. Segalanya adalah di bawah kekuasaan Allah, Tuhan yang Maha Pencipta dan Pemilik Mutlak seluruh alam :

“…Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis. Dialah yang mematikan dan menghidupkan. Dialah yang menciptakan berpasang-pasangan lelaki dan perempuan dari air mani apabila dipancarkan…” (An Najm: 43-46)

Dialah juga yang menciptakan gravity hati antara hamba-hambaNya. Dia pemilik seluruh graviti yang wujud.

KEMERDEKAAN MENGURUSKAN GRAVITI HATI
Sebagai makhluk yang dilantik memegang amanah khalifah pentadbir muka bumi dengan pendekatan sebagai ‘hamba’ yang mesti tunduk kepada peraturan syariat-Nya, kita diberi kebebasan untuk menyubur atau meracuni graviti hati yang mengikat atau meretakkan hubungan antara kita. Dia memberi kita kebebasan untuk menyubur atau meracuni graviti hati sesame kita, kebebasan yang tidak diberi kepada bumi, bulan, bintang, matahari, gunung-ganang dan makhluk yang lain.
Kita adalah makhluk dan hamba yang tidak berdaya, namun kita ada Dia Yang Maha Gagah! Maka untuk menangani ‘soal graviti’ ini, mintalah kekuatan daripada-Nya.

SUBURKAN GRAVITI HATI KEPADA ALLAH
Pilihan paling bijak adalah memastikan graviti hati kita lebih kuat terikat kepada Dia yang empunya seluruh alam supaya apa jua yang cuba menjauhkan kita dari orang-orang yang bermakna dalam hidup kita, ‘kejauhan’ itu akan dapat ‘ditampung’ dengan kekuatan graviti antara hati kita dengan Dia Yang Maha Tinggi.
Daya tarikan terhadap fizikal, terhadap wang ringgit, terhadap anak-anak, pasangan, sahabat handai semuanya tidak sekuat graviti hati yang menjadi pusat rasa. Namun tidak akan ada satu kuasa pun yang berdaya melemahkan graviti yang kita suburkan terhadap Allah. Apabila kita menjadikan Allah sebagai pusat graviti hati, maka terpeliharalah segala jenis graviti yang lain dibawah satu ikatan yang paling puncak- ikatan Tauhid. Graviti antara hati yang diikat oleh ikatan akidah.

IKATAN PERHUBUNGAN PALING KUKUH
Siapa yang lebih menyayangi? Siapa yang daya tarikan hatinya kepada Tuhan paling kukuh, maka dialah yang palling berdaya untuk menyayangi orang lain. Betapa tidak, kerana ikatan hati yang berteraskan daya tarikan kepada zat Yang Maha Agung mampu mengatasi apa juga daya lain yang cuba memisahkan. Kasih sayang tanpa syarat hanya yang berasaskan kekuatan hubungan hati dengan pencipta- Dia yang mencipta orang-orang yang bermakna dalam hati kita.

IBLIS DAN SYAITAN, PEMECAH ‘GRAVITI’ ANTARA HAMBA DAN TUHAN
Makhluk yang tidak pernah berputus asa sejak dahulu, kini dan sehingga kiamat, untuk memutuskan daya tarikan teragung antara manusia dan Tuhan adalah iblis dan syaitan- atas nama ego dan kesombongan. Makhluk terkutuk ini menggunakan segala pendekatan licik untuk melemahkan graviti antara manusia dengan Tuhan agar dia mendapat seramai-ramainya ‘kawan’ di dalam neraka sejak tercetusnya ‘konflik’ antaranya dengan Nabi Adam di syurga dahulu. Hanya Allah yang mampu memberi kekuatan untuk berhadapan dengan makhluk ini.

KASIH SAYANG TANPA SYARAT
Maka jika terasa seolah-olah semua orang ‘lari’ daripada kita, apabila ukhuwah terasa mula retak, apabila rumahtangga semaki berkocak, apabila persahabatan menuju nokhtah, renungilah hal ini. Langkah pertama yang paling penting adalah pastikan graviti hati kita tarikan utamanya adalah kepada Allah. Graviti antara hati yang sama-sama ditarik kea rah Tuhan Yang Maha Esa tidak akan putus, malah mampu merentas alam ke alam hingga berjaya menduduki syurga di akhirat di mana Tuhan sendiri menampakkan diri-Nya kepada penghuni syurga.
Inilah resepi utama yang memberi kuasa graviti paling ampuh antara hati kita sehingga tidak lagi retak atau pecah sepanjang kita menghadapi apa jua takdir yang telah ditetapkan dalam perjalanan melalui alam dunia kea lam syurga tempat asal dan tempat kembali hamba-hamba yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang.
Kasih sayang dan cinta tanpa syarat hanya mampu dimiliki dan diberi oleh hati yang graviti terkuatnya adalah kepada Sang Pencipta graviti itu sendiri dan jangan biarkan iblis dan syaitan mengambil peluang untuk melemahkan graviti ini!
Maka kenalilah Tuhan dengan sesungguhnya supaya kita mampu menjadikan Dia sebagai pusat graviti kita.

05 Disember 2008

JoM SaMa-SaMa MeMeRiaHKaN..

Salam Ukhwah dan Salam Kasih Sayang..
Jemputan untuk semua sahabat dan sahabiah ke Majlis Ijtimak Aidiladha dan Himpunan Mahasiswa dan pelajar bersama Menteri Besar kedah.
Tarikh: 11/12/2008
Tempat: DEwan Sri Mentaloon (Kediaman MB)
Masa:9 pagi

Mari sama-sama kita memenuhi undangan ini. Gerakan mahasiswa bermula di sini.
Syukran...

01 Disember 2008

PeRKoNGSiaN iDea Di RuaNGaN SuRaT PeMBaCa aKHBaR BeRiTa HaRiaN-28/11/2008

Mahasiswa disaran dekati masyarakat musim cuti


PELAJAR sekolah sudah mula bercuti hujung tahun. Saya pasti ketika ini cuti semester bagi kebanyakan universiti tempatan sudah bermula. Pelbagai cara dibuat untuk mengisi musim cuti panjang.

Bagi ibu bapa daripada golongan berada, mereka membawa anak melancong di dalam dan luar negara. Ada juga pulang bertemu datuk dan nenek di kampung selain menghadiri majlis perkahwinan keluarga dan saudara mara.

Dalam pada itu, sesetengah pelajar universiti dan lepasan sekolah menengah mengisi masa cuti dengan bekerja sambilan sama ada di stesen minyak, pusat beli-belah atau menjadi jurujual. Namun, apa juga pekerjaan yang dilakukan, harus memberi manfaat kepada diri dan keluarga, sekurang-kurangnya tidak terlalu mengharapkan ibu bapa untuk membeli kad prabayar telefon bimbit, pakaian dan mengisi minyak kereta atau motosikal.

Apa pun, dalam usaha membantu negara melahirkan modal insan yang sering kali dicanangkan, perlu kita lihat bagaimana pengisian musim cuti seorang mahasiswa yang memberi manfaat kepada diri dan orang lain.

Pada pendapat saya, musim cuti adalah masanya mahasiswa turun kepada masyarakat. Apatah lagi dengan cuti agak panjang ini, pelbagai aktiviti boleh dilakukan bagi memberi manfaat kepada masyarakat sekeliling dan juga diri sendiri.

Jika di kampus, kita disibukkan dengan tugasan, mengulangkaji, ujian dan juga hal-hal akademik yang lain, kenapa tidak pada musim cuti begini, kita sumbangkan sesuatu pula kepada masyarakat. Sekurang-kurangnya kita seimbangkan keperluan fizikal dan mental kita. Kita bukan sekadar menerima tetapi juga memberi.

Pelbagai aktiviti boleh dilakukan mahasiswa, baik secara individu mahupun melalui persatuan. Kemahiran insaniah seseorang mahasiswa boleh diterapkan melalui aktiviti membawa mahasiswa kepada masyarakat.

Saya kira ada pelbagai medium yang boleh digunakan oleh mahasiswa untuk men dekati masyarakat. Kewujudan pelbagai badan organisasi baik disediakan kerajaan mahupun NGO sewajar-nya digunakan dengan sebaik mungkin.

Apabila seseorang mahasiswa pulang ke kampung halaman, di sana pasti ada sesebuah organisasi ataupun persatuan menganjurkan program di tempat berkenaan. Ia terpulang kepada kebijaksanaan seseorang mahasiswa untuk mencari dan mengambil peluang yang disediakan. Gunakan sebaik mungkin peluang yang ada untuk memberi manfaat kepada semua.

Mahasiswa hari ini perlu sedar tuntutan perlu dilaksanakan. Jangan tunggu masyarakat menjemput kita kepada mereka, sebaliknya kita perlu dekat kepada masyarakat. Buangkan semua persepsi menganggap mahasiswa kini tiada jatidiri dan tiada nilai.

KHAIRUL MARDZIYAH MD HUSSAIN,
Timbalan Presiden Persatuan Mahasiswa Kedah,
Universiti Malaya.

19 November 2008

aMaNaH Di PiKuL...LoMPaNG Di SaNa SiNi


Salam ukhwah dan Salam kasih sayang..
Entah kenapa malam nie ana agak beremosi dalam meeting. ana rasa sangat sedih tiba-tiba. bukan kerana sahabat-sahabat disekeliling, tapi ana rasa terlalu banyak berhutang dengan amanah yang dipertanggungjawabkan.
Saat Hafiz membacakan ayat Quran yang bermaksud:"Sesungguhnya telah kami mengemukakan tanggugjawab amanah ini kepada langit dan bumi serta gunung ganang(untuk memikulnya). Maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya(kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya) dan (pada ketika itu) manusia sanggup memikulnya. Sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia itu suka melakukan kezaliman dan suka pula berbuat perkara-perkara yang tidak patut dilakukan".-Surah Al-Ahzab ayat 72,hati ana terkesan dengan ayat tersebut. mudah untuk kita terima tanggungjawab,tapi apa usaha kita untuk laksanakan tanggungjawab tue.mungkin ada yang terasa dengan kata-kata ana tadi,tapi ana lebih menyesali kealpaan diri sebenarnya.lemahnya diri memikul amanah yang telah dipertanggungjawabkan.
Kepada sahabat-sahabat pimpinan,ana mohon maaf...ana harap kita semua dapat perbaiki diri.Masa yang ada moga ada peluang untuk kita langsaikan hutang yang telah tertangguh.kita punya kekuatan ukhwah yang dapat bantu kita jalankan amanah ini dengan baik.jadi,mari sama-sama kita perbaiki kelompangan yang telah terjadi.ana bukan nak menunjuk ana yang terbaik,namun sebagai seorang sahabat yang sangat menyayangi kalian,ana bertanggungjawab untuk saling ingat mengingatkan. moga Allah beri kita kekuatan untuk ,meneruskan amanah ini.
JOm hayati maksud hadis yang cukup masyhur ini:
"Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya dari hal yang telah kamu dipertanggungjawabkan kepadanya.Seorang Imam(pemimpin negara)adalah pemimpin dan akan ditanya akan apa yang yang dipimpinnya.Seorang lelaki(suami)adalah pemimpin terhadap ahli keluarganya dan akan ditanya apa yang dipimpinnya, seorang isteri adalah pemimpin dalam rumahtangga suaminya, dan dia akan ditanya tentang apa yang dipimpinnya.Seorang khadam(pembantu) adalah pemimpin kepada harta tuannya(majikannya) dan dia akan disoal tentang kepimpinannya, dan setiap daripada kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan dipersoal tentang apa yang telah dipimpinnya". Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim.
wallahua'lam...

18 November 2008

SaTu PeRTeMuaN...aNuGeRaH TeRiNDaH Di TaHuN 2009

Alhamdulillah...hanya ungkapan syukur itu mampu ana ucapkan atas pertemuan yang telah terjadi dengan izinNya...
ana baru naik lepas hantar ira dan adik-adik balik.sepanjang jalan ke rumah berlegar-legar di kepala apa yang telah ana lalui sepanjang 3 hari nie, sebak dada...pantas jer airmata bergenang...sekejap jer rasanya. namun syukur,pertemuan yang dirancang telah berjaya direalisasi...
Hari nie ana mengantok sangat.semalam jam 4.45 baru tidur.ada task yang perlu dibuat.Alhamdulillah,mujur ada ira,kalau tak rasanya...da awal syahid....task kemana...apa kemana...Jazakillah dik,atas bantuanmu yang sangat bermakna.banyak jugak borak ngan ira semalam...suka sangat!
Semalam,kuar ngan ira dan adik2 dengan izatul&dalila.plan asal nak g petrosains.tapi sampai jer klCC,petrosains tutup plak.sian...kecewa adik2 tue.lepas tue jumpa satu rombongan adik2 um gak,diaorg nak g muzium kesenian islam.so,plan bertukar ke sana.
penat jugak la berjalan.dekat 1 jam lebih jugak dalam muzium tue.bila da kuar ramai2 gini aktiviti wajib,mestilah bergambar.posing sakan la....
lepas solat kat masjid negara, terus ke masjid jamek.jalan-jalan kejap..makan then cari barang...lepas solat asar terus balik.memang penat sangat.sakit kaki...tengok muka adik,kesian jer...Alhamdulillah,awal jugak sampai rumah. kalau hari ahad,kuar...kol 10 mlm baru sampai rumah.urmmmm...
Hari ahad,sempat ke UKM.dari kL sentral ambik komuter ke sana.First time sampai UKM...urmm...no komen...hehehee..tapi masjid UKM cantik sangat.Lepas tue sempat pergi kompleks PKNS,jalan2,solat...beli buku....
Then,g kajang pulak.kakak ira nak ke rumah abangnya.ikut jer la.lepas solat maghrib terus balik.aktiviti sepanjang 3hari 3 malam bersama adik kesayangan ana.insyeerah...
yang paling best jugak dapat rasa ayam masak rose yang sebelum ini hanya didengar dan dibaca sahaja.thank's dik...seeeeeeeeeddddddaaaaaaaaaappppp sangat...
Alhamdulilah..syukur sangat.moga akan ada lagi pertemuan selepas ini.dengan sahabat2 yang ana dah lama tak jumpa...
ana dah tak tau nak tulis apa lagi.namun apa yang mampu ana katakan ana cukup bersyukur dengan pertemuan ini.ana sertakan gambar untuk gambarkan suasana yang kami lalui sepanjang percutian yang amat bermakna ini.
sekian...




09 November 2008

CoNGRaTuLaTioNs!!!

Salam Ukhwah Fillah dan Salam Kasih Sayang...
Terlalu sibuk dengan final exam hilang sebentar cakna pada isu kampus,sedangkan baru-baru telah berlaku satu peristiwa penting dalam kampus Universiti Malaya.
Tampuk kepimpinan telah berganti di Universiti Malaya. Universiti Malaya telah menerima NC baru bagi menggantikan Bonda Datuk Rafiah Salim.
Jutaan terima kasih kepada bonda Datuk Rafiah Salim atas khidmat bakti beliau selama hampir dua tahun di Universiti Malaya.jujurnya ana amat mengkagumi wanita berhati waja.bukan sedikit mehnah yang dihadapi sewaktu memimpin Uni Perdana ini.Moga Bonda terus dianugerahkan kesihatan untuk terus menabur bakti diluar Uni Malaya.ana sarankan sahabat melawat blog sahabat ana sebagai informasi tambahan mengenai isu ini.http://razalizaidin.blogspot.com/
Selamat Datang kepada NC baru Universiti Malaya,Prof Datuk Ghauth Jasmon.Ana sertakan latar belakang NC baru diruangan ini.Moga Universiti Malaya akan terus berkembang sebagai sebuah institusi pendidikan paling baik di Malaysia dan tidak mustahil di dunia...Selamat Berkhidmat.




Prof Datuk Ghauth Jasmon

President/CEO, Multimedia University Malaysia

Prof. Datuk Ghauth Jasmon was born in Batu Pahat, Johor on 1st of November 1956. He is the Founder President/ CEO of Universiti Telekom now renamed as Multimedia University (MMU), the first private university in Malaysia located in Melaka and Cyberjaya. After completing his MCE in 1974, he was offered a JPA scholarship to further his studies in the United Kingdom in Electrical Engineering. He graduated with a First Class Honours Degree in Electrical Engineering in 1979 from the University of London. Upon completion of the Bachelors Degree, he was offered 2 scholarships to continue his studies to the PhD level, one was a tutorship from the University of Malaya and the other was the Drapers Scholarship from the University of London. He chose the tutorship, as his ambition was to contribute to the nation after his studies. He researched in the area of Power Systems Engineering and was awarded the PhD degree from the University of London in July 1982 and thereafter he returned to Malaysia to serve the University of Malaya.His career began with the appointment as a lecturer in the Department of Electrical Engineering at the University of Malaya in 1982. He was appointed the Head of the Electrical Engineering Department in 1986 to 1988. Based on his research, publication and consultancies, Prof. Ghauth was promoted to the rank of Associate Professor in 1989 and to full Professor at the University of Malaya in 1992. In the same year, he was appointed as the Dean of the Faculty of Engineering and held the position until August 1995. During this period as Dean, he introduced the Built Environment Programmes in the University of Malaya namely Degrees in Architecture, Land and Quantity Surveying and also several new Engineering degrees such as Materials, Telecommunication, Manufacturing and Environmental. Based on this track record, Prof Ghauth was appointed the Deputy Vice Chancellor (Development) in August 1995. In this position, he was responsible for the physical development whereby he secured financial allocations from the government and managed the construction and renovation of many buildings and physical infrastucture for various faculties and centers in the University.
Prof. Ghauth was invited by Telekom Malaysia to set up and build Universiti Telekom in October 1996 and commenced duty as University President in December 1996. In March 1997, the Malaysian Cabinet instructed the university to build the Multimedia University in the heart of the Multimedia Super Corridor (MSC). The Cyberjaya Campus in the MSC as envisioned by the Prime Minister was to act as a catalyst for the development of the MSC analogous to the role of Stanford University in the Silicon Valley. Both campuses in Melaka and Cyberjaya were registered as the Multimedia University in 1999. As of January 2006, the Multimedia University has more than 20,000 students and 1,500 staff in both campuses, having 7 faculties and one Foundation Centre. Currently the Multimedia University has international students and staff from 77 countries and collaborates with many international companies and agencies.

06 November 2008

SeMaLaM Yg BeRLaLu...

Salam Ukhwah dan Salam Kasih Sayang...
Lenguh mengadap buku,ana online sebentar..sekadar berehat meregangkan badan.hurmm..esok exam Kaunseling Kelompok...InsyaAllah,moga semuanya ok...
Entah kenapa tiba-tiba ana jadi teramat rindu pada kenangan-kenangan ana bersama Laman MAP(Motivasi Alihan Pelajar).Lantas ana selongkar kembali private Massage yg ana terima lewat setahun yang lalu.Betapa tak aktifnya ana...lama ana menyepi dari menyertai perbincangan di Laman yang mencetuskan Perhubungan ana dengan alam maya ini.Apakan daya,hambatan tugas dan kekangan waktu untuk online menyebabkan ana hilang sekejap dari Laman kesayangan ana itu.
Ana kenal MAP secara tak sengaja bila ana dengar siaran radio di radio Kedah.Fm.Kehadiran Dr. Tengku Asmadi waktu itu dengan kata-kata yang penuh semangat buat ana tertarik untuk ana hantar adik ke Program beliau. Bukannya ana dah bagus tapi ana merasakan adik ana lebih bekeperluan untuk menyertai kursus itu.Bermula dari situ ana bersama Laman MAP.mungkin adik ana menerima pembelajaran secara langsung dari Dr. TengKu Asmadi,namun ana juga menerima banyak pengajaran secara tak langsung dari Laman ini.
Ana mengenali Laman MAP saat ana sedang berperang dengan perasaan sendiri. Saat kawan-kawan ana berjaya melangkah kaki ke IPT sedang ana,tercicir... ana rasa mungkin itu salah satu sebab mengapa Laman MAP begitu berbekas dihati ana. di Laman penuh informasi itu ana kenal insan paling istimewa dalam hidup ana.Salmi@amiera Dan Insyeerah.Insan yang paling banyak membantu ana mencari semula potensi diri setelah semangat ana jatuh ditempat paling bawah suatu ketika dulu.Kami tak pernah kenal pada awal perkenalan.tak tau macam mana muka,perangai..tapi ajaibnya ukhwah fillah itu,dapat menyimpulkan hati-hati insan yang benar2 berukhwah keranaNYa..
Dibesarkan tanpa kehadiran adik beradik perempuan dalam keluarga buat ana cepat jatuh sayang pada dua insan ini.hubungan kami lebih kukuh dan mesra selepas pertemuan di Alor Star.Ana dah lupa tarikhnya,tapi dah lama sangat...dan sekarang ana sangat2 merindukan mereka.Sempat bertemu amiera study week baru2 nie, Alhamdulillah...Tapi pertemuan dengan Insyeerah entah bila akan berlaku.ana tak pasti..yg ana pasti ana sangat2 merindukannya...
Saat paling gembira dalam hidup ana bila ana diberi kesempatan untuk sama2 dalam gathering MAP,ana kira hampir 2 tahun lepas.pertemuan dengan Dr.Tengku Asmadi,akh Shidee&K.Nor,Ira dan sahabat2 lain sangat menggembirakan hati ana. cumanya saat itu,ana tak mampu berkongsi banyak benda kerana tidak sihat, baru baik demam denggi...
Dr.Tengku Asmadi dan akh Shidee juga antara insan yang banyak membantu ana secara langsung dan tidak langsung. sokongan yang diberikan lewat ana aktif sebagai forumers dulu masih terkesan dihati.Ana faham kesibukan dua insan penting di MAP ini..Namun,bila email ana masih berbalas ana cukup terharu.cukuplah ana simpulkan ana cukup bahagia dalam ukhwah ini...
mungkin ana merepek ntah apa-apa.tapi ana teringin sangat nak mencoret sesuatu tentang Laman MAP malam nie.ana sangat rindukan suasana dulu.Hari semalam yang sudah pergi teringin ana mahu kembalikan semula.Namun,banyak perkara perlu dudahulukan buat ana terlepas semua itu...
tak pe la...takkan semua benda yang kita nak kita akan dapat kan...hurmmm..apa la erti hidup kalau macam tue...
saat ana membuka semula private msg2 yg lama tadi ana tertarik utk berkongsi satu sajak yang dikirim kepada ana...ana sangat sukakannya...Thank's...
Moga ada pertemuan selepas ini.Ana Rinduuuuuuuu....

Wahai Muslimah ku tahukah dikau….

Bidadari itu jelitawan yang sangat mekar,
Riasnya indah lagi memukau,
Lentuknya tertib lembut gemalai,
Nur kasihnya terang cemerlang terpancar,
Serba sempurna akhlak gemilang.


Wahai Muslimah ku tahukah dikau..

Bidadari itu tersangat suci,
Si dara perawan perindu abadi,
Menyambut pemiliknya dengan gembira dan pelukan hangatnya,
Hilang rindu dendam hilanglah duka ,
Hidup bahagia di alam syurga.


Wahai Muslimah ku tahukah dikau…

Sesungguhnya bidadari itu mempunyai Ratu,
Yang sangat sempurna dari yang sempurna,
Yang sangat dicemburui oleh sekaliannya,
Yang menjadi peneman paling utama,
Yang sangat memukau melebihi segalanya.

Wahai Muslimah ku tahukah dikau…

Ratu bidadari ada dunia fana ini,
Isteri solehah gelaran di beri,
Tiada tertanding akhlak dan pekerti,
Tiada terbilang kesetiaan dan ketaatan diberi,
Tiada ternilai budi dan pengorbanan pada Allah dan suami,
Itulah Ratu bidadari di alam syurgawi.


Wahai Muslimah ku tahukah dikau…

aku mengidam bertemu dengannya,
Hanya mengharap pada Ilahi,
Agar niat, amalan dan ikhlas ku di perhalusi,
Dalam merafakkan kesyukuran kepadaNya,
Agar syurga menjadi imbalannya,
Supaya hajatku menjadi terlaksana.


Wahai Muslimah ku tahukah dikau..

Sesungguhnya Ratu bidadari menjadi idamanku,
Bukan sahaja membawaku ke syurga Allah,
Malah menjadi Ratu penemanku di alam sana,
Dan menjadi harapan dan doaku selama ini ……
Agar Ratu bidadari itu adalah awak….……
InsyaAllah…..

01 November 2008

THe TiMe CoMiNg uP! eXaM FeVeR...

Assalamualaikum...
Salam ukhwah dan Salam Kasih Sayang untuk semua...
Semester nie tiba ke penghujungnya. Saat nie ana yakin semua sedang bergelut dengan ulangkaji untuk berhadapan dengan final exam yang bakal tiba. Moga kalian semua diberi kekuatan untuk menghadapi final exam kali nie.
Bagi ana, semester nie agak berat. Yer la, subjek semester nie banyak yang praktikal. Setakat Teknik kaunseling lanjutan dan Kaunseling Kelompok, ana kira agak senang untuk catch up dari segi teori mahupun praktikal. Tapi satu subjek yang agak membebankan ana pada semester nie adalah kajian tindakan. Dah abes satu semester pon, banyak lagi yg ana kena study balik. Walaupun subjek nie melibatkan kajian yang perlu dilakukan dari masa ke semasa, tapi masih blur lagi dengan subjek yang satu nie. Nasib baik lecturer 'sporting', tak jemu-jemu ajar. Allahuakbar! tak tau la.
Solutionnyer, study week yang diperuntukkan memang kena cover semua topik yang dah belajar dari awal semester hingga last week sem nie. Memang berat...tapi itu la natijahnyer kalau dah tak serius dari awal.
Ok,Doakan kejayaan kita sama-sama yer. Untuk semua sahabat yang disayangi di seantero universiti, SELAMAT MENEMPUHI FINAL EXAM. Bittaufik Wannajah...Best Of Luck!
Moga Allah memberi kemudahan dan kelapangan serta ketenangan hati kepada kita untuk menghadapi final exam nie. Rabbi Yassir Wala Tua'ssir, Rabbi Tammim BilKhair...Ameen

26 Oktober 2008

SeLaMaT PeNGaNTiN BaRu aDiKkU...


Hingga waktu ini ana tak dapat melelapkan mata.Rasa sedih dan terkilan memenuhi segenap hati dan jiwa. Apa tidaknya, ex-roomate semasa di 9th dulu bakal menamatkan zaman solonya tak sampai 24 jam lagi. Tapi ana tak dapat berada disampingnya sebagaimana yang dia harapkan. Maafkan akak dik...
Awal perkenalan ana dengan dijah, ana disogokkan dengan cerita negatif mengenainya. Tapi sikap ana yang tak kisah buat ana dan dijah boleh 'ngam'. Ana akui Dijah agak sukar didekati, tapi mungkin cara ana yang happy go lucky akhirnya ana serasi dengan dijah. kami(ana,dijah&ju) pada masa tue sangat happy.Ana dan Ju sama janji kalau diizinkan Allah,kami akan bersama Dijah pada hari bersejarahnya. Kami merancang perkara ini sebelum Dijah grad lagi...Tapi perancangan Allah itu lebih baik. Ana tahu ada hikmah disebaliknya. JU tak dapat pergi sebab final exam. sedangkan ana terpaksa pulang ke kampung. Ana telah berusaha sedaya mungkin untuk sampai ke Rumah Dijah, tapi itulah dikatakan kuasa manusia, sebaik mana perancangan jika tidak diizinkan Allah, pasti tidak terjadi...
Walaupun Dijah mengatakan dia tidak marah, tapi ana tahu jauh disudut hati pasti dia bersedih. Dijah agak susah untuk rapat dengan sesiapa...kami antara insan bertuah yang rapat dengannya tidak dapat bersamanya pada hari bersejarahnya. Kalau ana ditempat Dijah pasti ana juga sedih...tapi apakan daya...
untuk Dijah yg akak sayang..
Akak doakan dirimu bahagia dik..moga perkahwinanmu diberkatiNya...Moga kekal hingga keakhir hayatmu...
walau akak tidak dapat bersamamu, doa dan ingatan akk sentiasa bersamamu...
Salam Sayang dari kejauhan...

15 Oktober 2008

Selamat Berjuang...



Special dedication 4 my Beloved Brother...
MOhd Luthfi Md HUssain

aku pasti saat ini
pasti tiba...
kau takkan selamanya..
disisi kami..
disamping ibu yang kita cintai..
bersama ayah yang kita kasihi..

telah 2 dekad lamanya...
kita tak pernah..
terpisah jauh...
kini...
masanya tiba...
demi impianmu yang mulia..
insan yang kau sayang
terpaksa kau tinggalkan
demi memenuhi panggilan
dari bumi anbiya
'ardhul Kinanah...

tabahkan hatimu dik
kuatkan azam dan tekadmu...
doa kami sentiasa mengiringi perjalananmu
doa kudus seorang ibu
harapan kasih seorang ayah
ingatan tulus ikhlas...
abang2 dan kakakmu
moga apa yang kau impikan
diizinkan Allah
untuk kau milikinya...

jaga dirimu sebaiknya
jantung hati kami semua
moga adik sejahtera di bumi anbiya'
dalam jagaan Allah Maha Esa...

Salam Sayang penuh Kerinduan...
Mak&Ayah,abg Nan&K.Shidah,B.E&K.Syah,B.Din&K.Tie,B.Ad&K.Ina,dan akak...
tak lupa utk p.ndak disana,salam dari Firdaus,Iqmal,Najihah,Iqbal,Faridhuan&Nurul Iman...

Best Of Cares...



05 Oktober 2008

RaMaDhaN Yg berLalu..

Ramadhan Kali Ini…

Ana dalam bas saat ini. Bosan membilang neon dijalan, ana ‘on’kan laptop. Malam ini ana ada masa untuk mencoret sesuatu bagi mengisi blog yang agak suram. Meniti hari-hari terakhit di bulan Ramadhan, hati dibuai pelbagai rasa. Apakah Ramadhanku kali ini lebih baik dari sebelumnya. Dimana tahap imanku, amalku selepas keluar dari madrasah Ramadhan kali ini??? Dalam masa yang sama hati dipagut rindu pada ayahbonda dikampung. Ramadhan ini, ana langsung tidak ada waktu untuk balik berpuasa bersama keluarga tercinta. Masa yang cukup terbatas hanya ana boleh gunakan untuk menziarahi abang-abang dan ibu saudara di KL. Kadang-kadang bila dengar je ada kawan yang balik kampong hujung minggu, rasa geram sangat…jeles pun yer…
Tahun ketiga melalui Ramadhan sebagai pelajar memberikan ana pengalaman berbeza setiap tahun. Tahun pertama, ana disibukkan dengan tanggungjawab ana sebagai ad-hoc Program untuk sepanjang bulan Ramadhan. Ana rasa Ramadhan yang paling ana sesali kerana ana sering membelakangkan fadhilat-fadhilat yang patut dinikmati dalam bulan ini hanya kerana ana terlalu komited dengan tugas yang diamanahkan. Ramadhan kedua, ana lalui dalam fasa PilihanRaya Kampus. Ditaklifkan amanah yang amat berat, ana ditakdirkan bertanding sebagai calon Fakulti. Satu pengalaman yang amat mahal, apatah lagi ana laluinya dalam bulan Ramadhan, cukup menguji diri. Siang hari yang panas dan dalam keadaan letih, ana dan sahabat menapak dari kelas ke kelas untuk menjalankan kempen. Malamnya iftor bersama dimana sahaja berkesempatan. Letih dan penat, namun amat manis jika diingat kembali. Rahmat Ramadhan memberikan kejayaan kepada calon-calon Pro-M yang bertanding apabila ada yang menang di peringkat umum, dan juga fakulti. Alhamdulillah.
Ramadhan kali ini, di tahun pengajian yang ketiga, tanggungjawab ana lebih berat. Diamanahkan dengan jawatan Timb Presiden Persatuan Mahsiswa Kedah (PERMADAH) cukup menguji. Ramadhan kali ini boleh dikira dengan jari berapa kali ana berbuka dirumah. Hinggakan housemate akan pelik bilamana ana berbuka dirumah. Hampir sebulan Ramadhan, jelajah PERMADAH untuk menemui ahli di kolej kediaman dan juga diluar kampus membuatkan semua pimpinan akan berada bersama ahli sekurang-kurangnya 2 kali seminggu. Alhamdulillah, jelajah yang dijalankan mendapat sambutan yang baik. Namun, Ramadhan kali ini ana sudah bersedia kerana ana tak mahu lagi berulang sejarah Ramadhan pertama dulu. Alhamdulillah, Allah ,mudahkan jalan untuk ana. Sepanjang Ramadhan ini, tanggungjawab ana terhadap Islam cuba ana sempurnakan dalam masa yang sama tanggungjawab sebagai makhluk tetap ana perlu tingkatkan. Mudah menjalin hablul minannas, tapi agak berat dalam mengukuhkan hablul minallah, sedangkan itu yang paling utama.
Alhamdulillah, Ramadhan ini ana sempat ke kampung Pandan melihat sendiri kanak-kanak di sekolah pertuturan mengkhatamkan Al-Quran. Subhanallah, ana yang sempurna ini, rasa kerdil bila disamping adik-adik comel yang punya masalah mendengar dan bertutur. Terpegun dengan kesungguhan guru-guru yang mengajar, juga kemahuan adik-adik ini merealisasikan kata-kata, “segalanya mungkin”.
Moga perkongsian ini jauh dari sifat takbur dan sifat mazmumah yang lain. Sekadar berkongsi pengalaman, idea dan perkongsian sebahagian perjalanan hidup. Moga Ramadhan terus membersihkan hati dan jiwa kita, dan moga Syawal yang bakal tiba akan terus menyatukan dan mengeratkan hati-hati kita. Wallahua’lam..

27.09.08/ 2 a.m.

26 September 2008

Salam Eid Mubarak...


Salam Ukhuwwah dan Salam Kasih Sayang...
Pimpinan Permadah 08/09 Mengucapkan kepada semua adik beradik di segenap peringkat, persatuan anak negeri lain juga persatuan-persatuan lain yang sama-sama bergerak aktif di UM...
mOga kehadiran Syawal ini mengeratkan lagi kerjasama yang telah dicipta...
Manfaatkan Baki Ramadhan Yang ada, dan sambutlah Syawal dengan penuh kesyukuran...
Kullu 'am Wa antum Bilkhair...
Assalamualaikum...

17 September 2008

Fikir-fikirkan..

Salam Ukhwah Fillah..
ana kira berita hari ini sudah diketahui oleh rakyat Malaysia. namun, ana sengaja qoute kan disini, supaya berita ini bukan hanya masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. apa yang perlu difikirkan mengapa perkara ini berlaku. mengapa hanya selepas kegagalan pakatan rakyat membentuk kerajaan pada 16 september semalam...
kita punya akal...kita punya pengetahuan tentang apa yang berlaku...fikir-fikirkan...
Abdullah ambil alih jawatan Menteri Pertahanan
17/09/2008 2:42pm

PUTRAJAYA 17 Sept. - Perdana Menteri Datuk Seri Menteri Abdullah Ahmad Badawi mengambil alih jawatan Menteri Pertahanan daripada Datuk Seri Najib Tun Razak berkuat kuasa serta merta. - Bernama

Abdullah serah jawatan Menteri Kewangan 1 kepada Najib
17/09/2008 6:58pm


Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi dan timbalannya Datuk Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak (kiri) pada sidang akhbar khas selepas menghadiri mesyuarat kabinet di Bilik Mesyuarat Utama, Bangunan Perdana Putra , Jabatan Perdana Menteri di sini, hari ini.

PUTRAJAYA 17 Sept. - Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi hari ini menyerahkan jawatan Menteri Kewangan 1 yang disandangnya kepada Timbalannya Datuk Seri Najib Tun Razak berkuat kuasa serta merta - Bernama

31 Ogos 2008

RaMaDHaN YaNG DiRiNDui...


Ramadhan Yang Dinanti...

Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam yang bermaksud: “ Andaikata hambaKU mengetahui hal(keutamaan) bulan Ramadhan, nescaya mereka mengidamkan agar dalam setahun itu dijadikan bulan Ramadhan.” (Riwayat Ibnu Khuzaimah).mnerusi ungkapan hadis tersebut menggambarkanbetapa hebat dan bernilainya bulan Ramdhan!
Ramadhan sentiasa dinanti bagi golongan yang cintakan kebaikan. Bulan tesebut terkandung seribu rahmat. Dari Jabir bin Abdullah RA bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud, “ Di bulan Ramadhan umatku dianugerahi lima(keutamaan) yang tidak pernah diberikan kepada Nabi-nabi sebelumku:
1. Ketika malam pertama di bulan Ramadhan, Allah SubhanahuWata’ala melihat mereka (Ummat Muhammad) dan sesiapa yang dilihat oleh Allah, nescaya tidak akan diberikan seksaan untuk selama-lamanya.
2. Bau mulut orang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.
3. Para malaikat memohon keampunan bagi mereka pada setiap siang dan malam.
4. Allah memerintahkan kepada Malaikat : Siapkanlah dan hiasi para hambaKu yang beristirehat sejenak dari kesibukan duniawi untuk menuju ke rumahKu dan kemuliaanKu .
5. Ketika telah datang akhir malam, Allah mengampuni mereka (orang yang berpuasa) semuanya. Kemudian salah seorang daripada kaum itu bertanya : Apakah itu malam Lailatul Qadar? Lantas nabi menjawab: Tidak, apakah kamu tidak melihat para pekerja, ketika mereka selesai melaksanakan tugasnya, maka diberi upahnya.” (Riwayat Al-Baihaqi)
Di bulan Ramadhan umat Islam diwajibkan berpuasa. Puasa dalam bahasa arab disebut as-shiyaam atau as-shaum yang bermaksud : Menahan diri dari sesuatu perbuatan. Menurut istilah Syara’: Menahan diri diri dari melakukan perkara-perkara yang membatalkan puasa seperti makan, minum, dan sebagainya bermula terbit fajar hingga terbenam matahari dengan disertai niat ibadah kepada Allah. Kewajipan berpuasa dinyatakan dengan jelas menerusi firman Allah yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana orang sebelum kamu supaya kamu bertaqwa.” (Al-Baqarah:183)
Ganjaran pahala dan penghapusan dosa-dosa yang telah lalu telah dikurniakan kepada orang yang ikhlas berpuasa semata-mata kerana Allah. Sabda Rasulullah yang bermaksud: “ Sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan ketulusan, maka akan diampunkan dosa-dosanya yang terdahulu.” (Riwayat Bukhari, Muslim, dan Abu Daud)
Ganjaran pahala turut diberikan kepada orang yang bangun sahur. Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam yang bermaksud: “ Bersahurlah kamu walaupun dengan seteguk air.” (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmidzi)
Hadis ini membuktikan betapa pemurahnya Allah memberikan ganjaran pahala sekalipun bersahur hanya dengan seteguk air. Maksud yang tersirat di sebalik perbuatan ini ialah untuk menilai sejauh mana kepatuhan manusia terhadap perintah Allah. Siapakah yang sanggup bangun di waktu sedang enak dibuai mimpi sedangkan selera makan ketika itu jarang terbuka. Tetapi itulah ujian Allah bagi menguji keimanan hamba-hambaNya. Sekalipun bersahur tidak wajib tetapi bagi golongan yang ingin mendapatkan pahala, peluang ini diambil denga sebaik-baiknya. Malahan dengan makan sahur, sekurang-kurangnya menjadi penahan lapar dan dahaga di siang hari.
Bukan sekadar sunat bangun sahur, bahkan keberkatan turut diberikan kepada sewaktu mengakhiri sahur. Rasulullah bersabda yang bermaksud: Tiga perkara yang dicintai Allah: Bersegera berbuka, Mengakhiri sahur, dan meletakkan kedua tangan(iaitu) salah satunya di atas yang lain ketika solat.” (Riwayat At-Thabarani)
Puasa turut dijadikan perisai daripada melakukan kejahatan. Sabda Rasulullah yang bermaksud: “Puasa itu bagaikan perisai, apabila seseorang kamu berpuasa, jangan berkata kotor dan kasar. Jika seseorang mencacinya atau menyerangnya maka hendaklah dia mengatakan: ‘aku ini puasa’.” (Sahih Bukhari)
Di bulan-bulan lain, terdapat godaan daripada melakukan kebaikan, tetapi setelah datangnya Ramadhan, jin dan syaitan dirantai daripada terus menggoda manusia. Peluang tersebut hendaklah diambil dengan sebaik-baiknya untuk melakukan kebaikan. Sekiranya di bulan lain, kita terkadang leka dengan nikmat dunia, sempena Ramadhan amalan kebaikan dilipat gandakan agar puasa yang dilakukan diterima oleh Allah. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Apabila kamu berpuasa, maka hendaklah pendengaranmu, penglihatanmu, dan lidahmu turut berpuasa dari segala yang haram. Jauhilah dari suka menyakiti jiranmu, hendaklah kamu bertenang, beramal, dan janganlah biar hari tidak berpuasa dan hari berpuasa adalah sama.” (Riwayat Bukhari)
Malam Lailatul Qadar menjadi rebutan setiap umat Islam. Malam tersebut tidak diketahui oleh sesiapa melainkan Allah jua. Lantaran itu, umat Islam digesa supaya melakukan amalan secara berterusan bagi mendapatkan malam tersebut. Mengalahkan malam-malam yang lain. Terkandung seribu rahmat dan amatlah beruntung sesiapa yang memperolehinya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “ Sesungguhnya bulan ini ( Ramadhan) telah mendatangi kamu, yang di dalamnya terdapat satu malam yang nilainya lebih baik berbanding seribu malam. Oleh sebab itu, sesiapa yang menghormatinya, ia menghormati kebaikan itu semuanya. Tidak akan menghormati kebaikannya kecuali orang yang mulia.” (Riwayat Ibnu Majah)
Ramadhan merupakan bulan kemerdekaan. Sekalipun lapar dan dahaga sepanjang hari, namun kesihatan tetap milik kita. Bahkan dengan berpuasa dapat menyihatkan tubuh badan terutamanya sistem penghadaman yang sering bekerja setiap hari tanpa henti. Di saat berpuasa seseorang bebas dari perhambaan makan dan minum. Ini merupakan antara nikmat kemerdekaan yang tersirat di sebalik berpuasa.
Sejarah membuktikan tentang kehebatan orang yang berpuasa. Hayatilah kisah Thalut. Beliau telah melarang bala tenteranya meminum air yang terlalu banyak sekalipun dalam keadaan kehausan. Namun hanya segelintir yang mengikut arahannya. Malahan kejayaan mampu diraih oleh golongan yang sedikit itu (yang mampu menahan hawa nafsunya). Berjaya melawan hawa nafsu merupakan kemerdekaan yang hakiki.
Sembahyang sunat Terawih digalakkan pada bulan Ramadhan. Solat tersebut hanya Berjaya dihabiskan oleh orang yang sabar. Bilangan 20 rakaat bukanlah senang untuk dihabiskan, namun apabila mengenangkan galakan daripada Allah dan ganjaran pahala yang menanti, seseorang mampu melakukannya setiap malam di sepanjang Ramadhan. Ini juga dinamakan kemerdekaan. Kemerdekaan bukan sekadar melepaskan diri daripada cengkaman musuh bahkan termasuk juga jihad melawan hawa nafsu.
Ramadhan merupakan bulan yang terkandung seribu hikmah. Bulan kemerdekaan bagi golongan yang berpuasa. Bukan setakat menahan makan dan minum, meninggalkan perkara-perkara yang membatalkan puasa. Malahan dipenuhi dengan pengisian rohani kea rah kebaikan. Janganlah dibiarkan Ramadhan berlalu sepi. Gunakanlah peluang yang ada di hadapan mata dengan sebaiknya.
Akhirnya, sama-samalah kita renungi dan hayati sabda Rasulullah yang bermaksud: “……inilah bulan yang pada awalnya Allah menurunkan rahmat, di pertengahannya dikurniakan keampunanNya dan dipenghujungnya Allah membebaskan daripada api neraka Jahanam…” (Riwayat Ibnu Khuzaimah daripada Salman RA)
Menerusi sebuah hadis yang lain, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “ Apabila telah tiba Ramadhan, dibuka pintu-pintu Syurga, ditutup semua pintu neraka dan diikat semua syaitan.” (Riwayat Imam Bukhari, Muslim, Nasai’e, Ahmad, dan Baihaqi). Jelaslah Ramadhan merupakan bulan kemerdekaan! Merdeka daripada godaan Syaitan dan segala-galanya.

Ya Allah, bulan ramadhan telah tiba dan sudahpun menaungi kami, oleh itu selamatkanlah dia untk kami dan selamatkanlah kami untuknya. Kurniakanlah kepada kami keupayaan agar kami dapat melakukan puasanya dan menghidupkan malamnya. Dan berikanlah kepada kami kecekalan, kesungguhan dan kerajinan di dalamnya, dan lindungilah kami di bulan mulia ini daripada segala bentuk fitnah”

Ya Allah, telah datang bulan kami dengan selamat dan keislaman, dan aman dan keimanan, ampunilah segala kesalahan kami yang telah berlaku, dan bebaskanlah kami di dalam bulan ini daripada kehangatan api neraka, dan tolonglah kami untuk mempertingkatkan lagi amal kebajikan, wahai yang maha Mulia Lagi Maha Pemberi Kurnia, dan ampunilah dosa-dosa kami, dosa-dosa ibu bapa kami, begitu juga dosa-dosa semua muslimin muslimat yang masih hidup ataupun yang sudah wafat, dengan rahmatMu, wahai Allah yang Maha Pengasih.
ameeenn...

Oppss!MaSiH aDa YaNG SaYaNG...

Salam Ukhuwwah Sekencang Dakwah...

30 Ogos 2008

Usai solat Maghrib, ana bersama Munirah dan K.Azie bersiap untuk bergerak untuk ke KLCC. Untuk kali ini ana memilih untuk bergerak lebih awal, kerana daripada pengalaman yang lalu, bila ana bergerak agak lewat...keadaan dalam LRT sangat menyesakkan. Untuk apa ana dan teman-teman ke KLCC? Untuk berseronok meraikan malam kemerdekaan?urmmm..sudah tentu tidak.... Alhamdulillah, untuk kali ke 2 Allah beri ana kesempatan untuk menyertai PERKID dalam program 'Opsss!Masih Ada Yang Sayang V'. Ana bersama rakan PERMADAH yang lain dengan seliaan Kelab Fasilitator turut sama membantu menjalankan kerja dakwah ini...InsyaAllah...
Seperti biasa, penerangan tentang perjalanan penuh program dilakukan oleh ust. Masridzi. Namun, kali ini berbeza perjalanan program..ana nampak ketegangan di wajah ust Masridzi semasa beliau berucap di depan sukarelawan yang ada kira mencecah ratusan orang. Rupanya perjalanan program kali ini tidak seperti 4 siri program yang lepas. jika 4 tahun lepas, kami akan membawa remaja-remaja yang bermasalah yang kami temui di sesuatu tempat ke Masjid untuk dimuhasabahkan, namun kali ini kebenaran untuk membawa anak muda itu dinafikan oleh pihak berkuasa. Kami hanya dibenarkan untuk menemui anak-anak muda di tempat2 tertentu, cuba bercakap kemudian pergi macam tue saja. Ana tidak nampak dimana efektifnya cara tersebut.
Jika dulu, melalui program ini kami dibenarkan untuk mengumpulkan anak2 remaja ini dimasjid dan kemudian cuba membantu mereka mencari diri mereka semula, tapi apa yang kami mampu lakukan tahun ini hanya melihat dan menegur dengan cara paling baik. Apa sama teguran yang kami beri berbanding dengan teguran yang diberikan ust Masridzi bila mereka dikumpulkan di dalam masjid. Kerana melalui pengalamna lepas ana dapat liuhat sendiri, airmata keinsafan yang mengalir dipipi mereka. tapi malam ini, adakah kami mampu memberikan kesedaran yang serupa?
Selepas dibagaikan dalam kumpulan masing-masing, dan usai bacaan doa oleh ust Masridzi, kami bergerak keluar dari Masjid AsSyakirin untuk ke tempat operasi yang telah dibahagikan. Jika tahun lalu, ana ke Dataran Merdeka, tapi kali ini ana ke Bukit Bintang. Agak cuak sebenarnya, namun ana kuatkan hati... mula2 dah rasa semacam, namun ana tepis jauh2 rasa itu...Jam 1.20pagi, kami memulakan perjalanan dengan berjalan kaki ke Bukit Bintang. Sepanjang perjalanan, bila ada saja 'geng2' moto yang lalu pasti ada yang 'membooo'..ada jugak yang ucap salam dengan nada yang lucu ana kira pada mereka. Kami pekakkan telinga... ana tahu mereka sudah mengagak kedatangan kami.
Apabila kami hampir kepada mereka, mereka cepat2 lari. Pakaian dan pergaulan yang amat menakutkan ana ramai disitu. Hampir dua jam disitu, kami cuba dekati adik2, akak2, dan juga abg2 yang berkelakuan kurang menyenangkan. ada yang beri kerjasama, tak kurang yang bertindak kurang sopan dengan kami. Rata-rata yang datang ke situ, golongan remaja dan MELAYU ISLAM. ini kerana mereka yang memulakan salam, tak pun kalau kami memulakan salam mereka akan menyambutnya....Allahuakbar!!! Ana dan kawan cuba dekati adik2 perempuan disitu, kami berborak seadanya. itu saja yang boleh kami lakukan kali ini. sebelum bergerak pulang, kami cuba menghubungi Pihak JAWI yang tidak membenarkan kami membantu mereka untuk turun membantu anak2 remaja yang bebas melakukan perkara yang menjolok mata disitu, hasilnya kami dimarahi kerana semua pegawai mereka tiada di pejabat kerana semua telah turun untuk operasi malam itu. tetapi mengapa mereka tiada di Bukit Bintang??? akhirnya dengan nada cukup tidak mesra pegawai itu meminta kami menghubungi semula jam 4pagi nanti untuk membuat aduan semula. Jika anda ditempat kami, apa anda rasa???? Apakah salah jika anak muda yang punya kesedaran ingin turut sama melakukan amar makruf nahi mungkar...??? Seperti kata Ust Masridzi, apa makna 51 tahun Merdeka andai kita tak mampu nak bantu anak bangsa sendiri keluar dari kemaksiatan??? Kenapa kita tak dibenarkan utk melakukan kerja dakwah, tapi hiburan melampau, konsert sana sini diluluskan...inilah agaknya suasana baru pemerintahan ISlam HadHari...Moga Allah ampunkan kita semua...
satu kata2 ana pahatkan di hati, Kita telah berusaha untuk melakukan kebaikan dan cuba mengajak orang kepada kebaikan, namun kita tidak dapat mengubah diri mereka mengikut kehendak kita kecuali dengan izin Allah...
Ya Allah, Redhailah apa yang kami lakukan dan bantulah Umat Islam di Malaysia dan juga diseluruh dunia yang ingin menegakkan agamaMU...ameeenn..
Maaf atas kekasaran kiranya ada...

Ana sertakan suasana malam tadi buat teman-teman semua...



28 Ogos 2008

SaLaM KeMeRDeKaaN!!!


InsyaAllah,31 Ogos bakal tiba lagi.Bermakna sudah hampir 51 tahun kita mengecap nikmat kemerdekaan. Alhamdulillah, Allah mengizinkan bumi Malaysia terus bebas dari penguasaan penjajah, biarpun tidak sepenuhnya...namun kita masih boleh melakukan semua perkara tanpa dihalang atau ditentang sebagaimana yang berlaku pada zaman sebelum merdeka....
Persoalannya, apakah Rakyat Malaysia bersyukur dengan nikmat kemerdekaan yang dikecap selama ini. Daripada apa yang terzahir pada setiap kali upacara sambutan Ulangtahun Hari Kemerdekaan, ana rasa tidak ada satu simbol yang boleh mengukur sejauh mana rakyat malaysia mensyukuri nikmat kemerdekaan selama ini. Mungkin hanya Perarakan sahaja yang membuktikan kecintaan kita pada negara...???
Ayuh kita pelihara anugerah kemerdekaan ini dengan sebaiknya. Sekiranya punya waktu dan masih rasa kita rakyat Malaysia, cuba telusuri semula sejarah dulu, bagaimana susahnya hidup dizaman penjajah, betapa pemimpin-pemimpin dulu berusaha memerdekankan Tanah Melayu ini dengan izin Allah.
Kita membesar dengan sejarah dan pengalaman. Sejarah mungkin berulang, jadi pelihara dan hargailah nikmat kemerdekaan dengan sebaiknya. Jangan sampai kita kehilangannya sekali lagi...

Salam Kemerdekaan....!
Merdeka! Merdeka! Merdeka!

"PERPADUAN TERAS KEJAYAAN"

24 Ogos 2008

23 Ogos 2008…Dua Rasa Satu Malam….

Salam ukhuwwah dan Salam kasih sayang…

Entah kenapa ana terasa ingin mencoretkan sesuatu, mungkin di dorong gangguan emosi yang berlaku semasa ana menonton Buletin Utama malam tadi… kebelakangan ini, ana sebenarnya amat tidak gemar untuk menonton berita. Tak tahu kenapa, mungkin mual agaknya dengan macam-macam pembohongan yang berlaku…namun atas tuntutan untuk berindentiti sebagai seorang mahasiswa yang lebih cakna dengan isu, kadang-kadang ana ikuti juga siaran berita, walau pada hakikatnya ana lebih gemar membaca. Namun ana akui, kesan dari membaca dan melihat adalah tidak sama, dengan melihat kita dapat menilai apa yang disampaikan melalui ‘body languange’ seseorang…

Ah! Lupakan seketika tentang membaca dan menonton ini, apa yang lebih penting…ana ingin kongsikan betapa walangnya hati ana menonton Berita malam tadi… fenomena baru ana lihat dalam dunia politik Negara, akuan sumpah seolah perkara biasa…semalam saja dalam siaran berita, ana dengar 3 akuan sumpah yang dengan beraninya menyebut nama Allah, satunya yang amat ana sakit hati, Nampak sangat main-mainnya dalam nak bersumpah, sambil gelak-gelak, melatah lagi menyebut nama Allah….apa semua nie????? Ana fikir hanya ana yang geram dengan perkara itu, tapi abang ana juga, bila tiba-tiba ana dengar dia cakap,”ish! Main-main pulak dengan sumpah…”. Secara tak sedar, mata ana hangat…sedih dengan apa yang berlaku. Ana bukan sesiapa untuk menentukan samada sumpah mereka serius atau main-main, tapi sebagai pemimpin Negara yang hebat, diiktiraf Negara Islam pulak tu, ana pelik kenapa perkara ini boleh berlaku, namun apa yang lebih ana bimbangkan kesan sumpah tersebut. Kerana ana bimbang, bilamana azab Allah datang, kadang-kadang bukan tertumpu kepada orang yang bersumpah tetapi Negara dan rakyat didalamnya…
Ana tidak seperti sahabat-sahabat ana yang lain, bijak menganalogikan fenomena yang berlaku. Apa yang terlintas difikiran, ana analogikan fenomena ini dengan sesuatu paling buruk…mungkin tidak kena dengan isu, biarlah ana simpan sendiri..mungkin ana terlalu beremosi, namun inilah rasa hati ana. Ana tidak berani meninggalkan komen tentang penulis blog yang menyarankan menjelang hari kemerdekaan ini, rakyat Malaysia dinasihatkan memasang bendera terbalik bagi menggambarkan situasi Negara masa kini… ana tersenyum sendiri…kita tahu apa yang terjadi…kita lihat kita dengar, nilailah sendiri….

Malam yang sama, emosi ana bertukar. Bukan bermakna ana lupakan isu yang menggeramkan hati tadi, namun tak adil rasanya untuk tidak berkongsi kegembiraan dan kebanggaan atas kemenangan berganda pasukan KEDAH dalam perlawanan bola sepak malam tadi. Di minit-minit terakhir terasa debaran yang kuat, bukan apa… bimbang jugak kalau-kalau impian Kedah tak kesampaian. Tapi alhamdulillah, akhirnya KEDAH JUARA LAGIIIII!!!!!!!!!. Terus tangan laju mencapai telefon minta blog PERMADAH diisi dengan berita gembira ini. Gelombang hijau kuning kelihatan begitu gah di Stadium Nasional Bukit Jalil, tak kurang juga gelombang merah kuning…tanpa sengaja terlintas di hati…. Andai Islam di dokong dan di akar umbi oleh gelombang itu, apakah akan wujud suasana yang berlaku pada hari ini????

Apa pun tahniah kepada pasukan Kedah...Moga sukan bola sepak terus bersinar dan gemilang...jom kita kongsi kemeriahan semalam...


28 Julai 2008

KEMBARA SEPANJANG MEI DAN JUN

“ Statiknya air akan merosakkannya, statiknya pemuda (dengan banyaknya masa lapang dia)akan membunuh dirinya…”

Pepatah Arab yang ana petik dari buku Saiful Islam…’Aku Terima Nikahnya’ cukup memberi kesan. Selautan syukur ana panjatkan pada Yang Esa, Allah izinkan ana mengisi masa cuti ini dengan pelbagai program yang mendidik jiwa… menguatkan fizikal dan emosi. Alhamdulillah…pengalaman yang ana kutip hari ini, ana pasti cukup berguna untuk ana realisasikan impian ana suatu hari nanti…insyaAllah.

Ana nukilkan perjalanan pergembaraan ana sepanjang Mei dan Jun ini. Satu pengalaman yang cukup berharga ingin ana kongsikan dengan semua. Moga Allah menjauhkan ana dari segala sifat mazmumah dari perkongsian ini.

10-15 MEI 2008
Usai exam 5 Mei, tak mengizinkan ana untuk terus pulang ke kampong. Program pertama yang begitu menduga. Cukup mencabar, bukan ana selayaknya disitu. Program mendidik jiwa ini membawa ana ke Klang, Selangor. Tugas fasilitator yang ana galas cukup berat ana rasa. Alhamdulillah, Allah beri ana dan sahabat2 kekuatan untuk melancarkan program.




16-18 MEI 2008
Pagi 16 Mei ana dan rakan2 berkumpul di ‘bus stop’ belakang library. InsyaAllah, hari ni ana dan rakan2 akan bertolak ke Port Dickson untuk Kursus Pengurusan HEP&A kepada semua Pimpinan Persatuan Badan Pelajar yang Berdaftar dibawah HEP&A. Pastinya ana mewakili PERMADAH, termasuk Amin, Dalila dan Shidah. 3hari 2malam cukup memberi pengalaman dan ilmu baru untuk meneruskan sesi depan dengan baik. Dapat kawan-kawan baru, pelbagai bangsa dan gelagat. Idea dan pendapat baru banyak yang ana dapat. Ana rasa cukup teruja bila bersama-sama dengan individu-individu yang memang berminat dalam berpersatuan. Tambah pula dengan penglibatan bersemangat pegawai-pegawai HEP&A, cukup teruja! Usai prog, terus pulang ke rawang untuk pulang ke kampong. Lama benar rasanya tak balik…

23 & 24 MEI 2008
Program seterusnya, bersama rakan dari pelbagai IPT… pertemuan dengan rakan-rakan yang agak lama terpisah cukup menggembirakan. pelbagai perkongsian yang ana dapat, dan banyak maklumat baru yang anak dapat hasil perkongsian ana dengan rakan-rakan dari tempat lain. Pengisian yang cukup padat amat memberi kesan yang baik.


25-29 MEI 2008
Jam 6.45 pagi ana keluar dari rumah untuk ke Shahab Perdana, ana kena sampai ke Butterworth sebelum jam 9.30 pagi. Hari ni bermula program ana di Maktab Melayu Kuala Kangsar(MCKK). Bersama Dalila, Alhmdulillah, selamat sampai ke Kuala Kangsar. Ana tak pasti sebenarnya program ini ‘under’ sape dan untuk sape. Main datang je bila Afufuddin ‘offer’. Lepas tu baru la tau, program ‘under’ Dr. Shukri Abdullah, pakar motivasi, untuk anak-anak kakitangan Tenaga Nasional Berhad(TNB). Alhamdulillah, satu pengalaman baru yang amat berharga. Cukup membantu ana.


12-13 JUNE 2008

Program pertama Persatuan Mahasiswa Kedah yang ana dapat ikut. Program bertempat di Sek. Men. Kebangsaan Jeneri sudah menjadi program wajib untuk Kelab Fasi PERMADAH. Alhamdulillah, selamat sampai ke rumah Rodhiyah untuk sesi taklimat penuh program. Program yang berlangsung selama 3hari 2malam amat memberi faedah. Asalnya ana diamanahkan untuk menjadi pengerusi forum, tapi bila Nazri ‘offer’ diri nak replace, an asker la sangat. Bukan pa, tengok panel2 bukan main lagi. Ketaqqq chek…! Tapi tetap tak terlepas, malam muhasabah ana diminta untuk conduct sesi muhasabah. Lagi berat dari jadi pengerusi forum..huhuhu…. tapi ana try jer… punya la takut, buat macam2 benda nak hilangkan takut. Tapi alhamdulillah, sumernyer ok walaupun ana tak puas hati sangat dengan apa yang ana wat. Tak pe, mula2 cam tue la kan…
Alhamdulillah, lepas jer habis program hari sabtu, sempat buat meeting PERMADAH. Agak susah nak kumpul time cuti cam nie, coz masing-masing da hal masing2. da juga resolusi yang nak.


24-25 JUNE 2008

Sejak melanjutkan pelajaran ana telah ketinggalan dalam acara penting tahunan sekolah. Ihtifal Sekolah. Alhamdulillah, tahun ini Allah beri ana dan rakan-rakan kesempatan untk sama-sama menyumbang sedikit tenaga dan sama-sama memeriahkan majlis sambutan ihtifal sekolah. Agak meriah namun ana rasa sambutan Ihtifal pada zaman kegemilangan ana dan rakan2 masih segar dalam ingatan. Satu acara yang berupaya menghimpunkan sahabat-sahabat lama. Biasa la bila dah jumpa kawan2 lama meriahnya semacam ja…tak peduli dah orang kat kiri kanan.hehehehe…program 2hari 2malam agak meriah dengan aktiviti dari guru dan jugak pelajar… suasana mesra antara guru dan pelajar masih seperti dulu….Alhamdulillah…




26-28 JUNE 2008

Akhirnya hari yang dinanti tiba juga. Sejak balik bercuti, baru serius mula terlibat dengan gerak kerja untuk program daripada persatuan bekas pelajar untuk adik-adik di sekolah lama. Pertemuan pertama di kolej kediaman ke-Lapan,Universiti Malaya sedikit sebanyak memberi view awal tentang perjalanan program yang bakal dijalankan. Kali nie azaharah bertanggungjawab sebagai pengarah. Alhamdulillah, ada pelapis yang ada idea serta kesungguhan untuk menganjurkan program di sekolah. Pelbagai kesukaran yang ditempuhi membuatkan semangat untuk mengadakan program kian berkobar-kobar. Alhamdulillah, akhirnya semuanya selamat dijalankan. Pengisian 3hari 2malam sangat padat dan banyak juga benda yang hendak diberikan terpaksa disimpan dahulu kerana kekangan masa. Walaupun program sebegini merupakan program wajib setiap tahun, namun program kali ini amat berbeza. Dengan pendekatan yang agak berbeza dan penglibatan bekas pelajar yang agak ramai cukup meninggalkan kesan yang luar biasa. Pengisian yang sangat padat dicampur dengan karenah kawan2 yang dah lama tak jumpa…waduhhhhhhhh…..gamat!!!!!
Sejarah berulang, tapi kali nie dapat tggu sampai post mortem….maksudnya tahun lepas tak sempat tunggu program abes betol2…kena g perlis.sayang sangat2. tahun ni pon sama. Kena p perlis jugak. Tapi bila balik sampai rumah ja, mak cakap tak payah p dulu. Pegi la sekolah semula.. kemas apa yang patut. Program paling best tahun nie!!!
Harap2nya tahun depan lebih ramai penglibatan rakan2, adik2 dan kakak2 dari persatuan bekas pelajar. Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat belajar….hehehehe. Sireh Pulang Ke Gagang…

Pengalaman yang serba sedikit nie ana kongsikan bukan atas apa-apa niat. Ana cukup bersyukur diberi kesempatan untuk melalui semua ini. Masa yang sedikit ini moga dapat memberi manfaat yang banyak kepada sesiapa sahaja.

Wallahua’lam

14 Julai 2008

INDAHNYA BERBAIK SANGKA

Hubungan yang baik antara satu dengan yang lain dan khususnya antara muslim merupakan sesuatu yang harus dijalin dengan sebaik-baiknya. Ini kerana Allah telah menggariskan bahawa mukmin itu bersaudara. Segala bentuk sikap dan sifat yang akan memperkukuh dan memantapkan persaudaraan harus ditumbuhkan dan dipelihara, sedangkan segala bentuk sikap dan sifat yang dapat merosak ukhwah harus ditinggalkan. Dengan itu, agar hubungan ukhuwah islamiyah tetap terjalin dengan baik. Salah satu sifat positif yang harus dipenuhi adalah ‘husnuzh zhan’ (berbaik sangka).
Oleh itu, apabila kita didatangi oleh sesuatu informasi negative yang berkait rapat tentang hal peribadi seseorang, terutamanya mereka itu adalah saudara seIslam, maka kita hendaklah melakukan ‘tabayyun’ (penyelidikan) terlebih dahulu sebelum mempercayainya, jauh sekali memberi tindakbalas secara spontan, Allah berfirman yang ertinya:
“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah(untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu(mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.” (Q.S Al-Hujuraat : 6)

Manfaat Berbaik Sangka

Ada banyak nilai dan manfaat yang diperolehi seseorang itu apabila mengamalkan dan memiliki sifat ‘Husnuzh zhan’ ini.
Pertama, hubungan persahabatan san persaudaraan menjadi lebih baik. Berbaik sangka dalam hubungan sesama muslim akan dapat menghindarkan terjadinya keretakan di dalam sebuah perhubungan. Bahkan keharmonian dalam hubungan akan semakin terasa kerana tidak ada sebarang halangan psikologis yang menghambat hubungan itu.
Kedua, terhindar dari penyesalan dalam suatu perhubungan . Berburuk sangka akan membuatkan seseorang itu cenderung untuk menimpakan keburukan kepada orang lain tanpa bukti yang benar. Hal ini dapat dilihat dengan jelas melalui firman Allah sebagaimana yang disebutkan di atas.
Ketiga, akan turut merasa kebahagiaan walaupun di atas kejayaan atau kemajuan yang dicapai oleh orang lain. Perasaan kebahagiaan ini dikongsi bersama meskipun kita sendiri belum mencapai kemajuan sepertinya. Perkara ini memiliki erti yang sangat penting. Ini kerana dengannya jiwa kita akan menjadi tenang dan terhindar dari iri hati, yang boleh menjurus kepada dosa besar. Ini bererti kebaikan dan kejujuran akan membawa kita kepada kebaikan dan seterusnya. Manakala dosa atau keburukan yang kita lakukan akan membawa kepada kemusnahan dan dosa yang lebih besar lagi.

Ruginya Berburuk Sangka

Apabila kita melakukan atau memiliki sifat buruk sangka, aka nada sejumlah kerugian yang akan kita perolehi, baik dalam kehidupan di dunia mahupun di akhirat kelak.
Pertama, mendapat dosa. Berburuk sangka merupakan perbuatan yang amat jelas rendah nilainya. Di samping kita menganggap orang lain tidak baik, tanpa dasar yang jelas, bahkan tidak berusaha untuk menyelidiki perkara tersebut, akibatnya perbuatan ini akan membawa kita untuk melakukan mengungkapkan segala sesuatu yang buruk terhadap mangsa kita tadi. Pastinya perbuatan ini amat buruk sekali dan menjadi tegahan di dalam Islam. Allah berfirman yang ertinya:
“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan(supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati?(jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.” (Q.S Al-Hujuraat : 12)
Kedua, dusta yang besar. Berburuk sangka akan membuat kita menjadi rugi, kerana apa yang kita kemukakan merupakan suatu dusta yang amat besar, perkara ini dijelaskan melalui sabda Rasulullah:
“Jauhilah prasangka, sebab prasangka itu adalah perbicaraan yang paling dusta.” (HR. Muttafaqun alaih)
Ketiga, menimbulkan sifat atau tabiat buruk. Berburuk sangka terhadap orang lain tidak hanya membawa akibat kepada penilaian dosa dan dusta semata-mata. Tetapi ia juga akan mengakibatkan munculnya sifat-sifat buruk yang lain, yang sangat berbahaya, baik dalam perkembangan peribadi mahupun hubungannya sesame manusia. Sifat-sifat itu antara lainnya ialah ghibah, kebencian, hasad, dengki, menjauhi hubungan dengan orang lain dan sebagainya. Terdapat hadis yang meriwayatkan bahawa Rasulullah pernah bersabda :-
“Hendaklah kamu selalu benar. Sesungghnya kebenaran membawa kepada kebajikan dan kebajikan membawa ke syurga. Selama seseorang itu benar dan selalu memilih kebenaran dia tercatat disisi Allah seorang yang benar(jujur). Berhati-hatilah terhadap dusta, sesungguhnya dusta membawa kepada kejahatan dan kejahatan membawa kepada neraka. Selama seseorang itu dusta dan selalu memilih dusta dia tercatat disisi Allah sebagai seorang pendusta.” (HR. Bukhari)

Larangan Berburuk Sangka

Berburuk sangka merupakan perbuatan yang hina dan sangat tercela. Perbuatan ini sangat dilarang di dalam Islam sebagaimana yang disebutkan dalam surah Al-Hujuraat Ayat 12 di atas. Untuk menjauhi perasaan berburuk sangka , maka kita harus menyedari betapa hal ini sangat tidak baik dan tidak benar dalam hubungan persaudaraan, apatah lagi dengan sesama muslim dan aktiviti berdakwah.
Apabila timbulnya benih buruk sangka di dalam hati kita, maka seharusnya perkara ini segera dicegah dan dijauhi. Perbuatan berburuk sangka adalah perbuatan yang datang dari godaan syaitan yang bermaksud buruk terhadap kita. Namun, apa yang lebih penting lagi ialah memperkukuhkan jalinan persaudaraan sesama muslim. Apa yang patut dan seharusnya kita kembangkan adalah berbaik sangka, bukannya berburuk sangka.
Oleh kerana itu, Khalifah Umar Al Khattab pernah menyatakan:
“ Janganlah kamu menyangka dengan satu kata pun yang keluar dari seorang saudaramu yang mukmin kecuali dengan kebaikan yang engkau dapatkan bahawa kata-kata itu mengandungi kebaikan. Demikian perkara-perkara dasar yang harus mendapat perhatian kita dalam kaitan dengan sikap husnuzh zhan (berbaik sangka).”
“Ya Allah, bukakanlah dan limpahkanlah ke atas kami nikmatMu dan limpahilah ke atas kami khazanah rahmatMu, Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Wahai Tuhanku, tambahkanlah ilmuku dan luaskanlah kefahamanku. Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku.”
“Seandainya engkau menyampaikan keburukan saudaramu, jika itu benar, maka bererti kamu sudah membuka aib saudaramu, dan jika itu salah, maka engkau sudah melakukan fitnah.”

13 Julai 2008

Rejab Kembali Lagi...



Salam Rejab untuk semua. MOga Allah memberi keberkatan kepada kita sepanjang bulan Rejab dan Sya'ban... moga Allah memberi kesempatan juga kepada kita untuk berada di bulan yang amat dirindui...Ramadhan.ameeen...
Salam Kasih Sayang untuk semua...

21 Mei 2008




Coretan tentang hari ibu ini ana tulis pada hari ibu yang lalu, namun tak berkesempatan nak post sebab kena ‘bertapa’ selama seminggu lebih di dalam hutan. Bermula 10-18 Mei 2008 ana kena berada di dua tempat untuk 2 program berbeza. di kampung pulak terlibat dengan program kat sini...so, di penghujung Mei baru ana sempat post...Dari kampung tercinta ana kirimkan nukilan sempena hari ibu biarpun telah pun melewati hari guru....SELAMAT HARI GURU UNTUK SEMUA GURU-GURU ANA DI Sek Keb Panglima Awang dan Sek. Men. Agama Al-Khairiah...

IBU, INSAN TERISTIMEWA

Selamat hari ibu ku ucapkan buat ibu tersayang, jauh nun di utara tanah air… juga kepada semua wanita yang bergelar ibu, bonda,ummi, mak, mama, mummy atau apa lagi nama yang dipanggil. Yang pastinya ia hanya merujuk kepada seorang insan yang berkorban jiwa dan raga dalam membesarkan anak-anak. Bermula dari alam rahim hingga anak itu kembali kepada Allah, jasa dan pengorbanan ibu tiada tepinya.
Hari ibu kali ini aku tak dapat bersama ibu atas tuntutan tugas yang belum selesai. Niat di hati ingin pulang sekejap sebelum datang semula untuk kursus pada minggu depan, tapi abang cakap tunggu je la kat sini, buat apa nak membazir, ana turut saja…walau hati kuat membentak…kali terakhir ana balik, untuk membuang undi pada pilihanraya umum yang lalu. Betapa ana amat rindukan mak dan ayah. Hati ana pasti sebak apabila ingat akan keduanya… ana sempat menelefon emak pagi hari ibu yang lalu di tempat program, sekadar ucapan mampu ana kirimkan. Mak sempat pesan, “tak payah la nak beli hadiah apa-apa kat mak, cukup la doa anak-anak mak untuk hari ibu nie”. Letak saje telefon, laju airmata ana mengalir, ana terlalu rindukan mak. “Ya Allah, beri aku kesempatan untuk bertemu dengan ibu dan ayahku, agar dapat ku cium tangan mereka. Agar dapat kutatap lagu wajah suci mereka….”
Hari ibu dirai saban tahun. Ana melihatnya sebagai satu perkara yang amat positif. Mungkin pada hari ibu ini anak –anak yang sering sibuk akan meluangkan masa untuk meraikannya. Mungkin juga pada hari ibu ini, anak-anak yang kadangkala ada krisis dengan ibu masing-masing, hubungan kembali jernih. Ana kagum dengan rakan-rakan ana, ana sering mendengar perbualan telefon antara rakan-rakan ana dengan ibu masing-masing tanpa sengaja. Perbualan mesra yang memakan masa hampir 10 minit setiap kali bercakap, kadang-kadang ana senyum sendiri. Usik mengusik dan ucapan rindu dari anak yg jauh dari ibu membuat ana sebak sesekali. Ramai rakan-rakan ana di akhir perbualan mengatakan I love you siap dengan ciuman di angin lalu. Ana tersenyum lagi. Ana ingat bila mana ana berborak dengan emak di telefon, susah nak berenti. Macam-macam mak cerita…hal keluarga, jiran-jiran, sekolah anak sedara, hal adik yg tak selesai selagi tak ‘terbang’(moga Allah permudahkan),tak lupa hal politik(makin galak emak cerita lepas PRU yg lepas…hehehe)… emak…emak…
Namun begitu tetap ada kes yang menampakkan kebiadapan terhadap ibu sendiri. Ana teringat lecturer ana pernah menceritakan seorang pelajar beliau sanggup berpura-pura tidak kenal ibu yang datang dari kampong hanya kerana pakaian yang dipakai buruk dan malu dengan kawan-kawannya. Anak jenis apakah ini. Ada juga dikalangan pelajar dan remaja sekarang yang lebih rela menghabiskan cuti bersama rakan-rakan daripada pulang ke kampong bertemu ibu dan ayah. Teman-teman, syukurilah apa yang ada dengan kalian, hargailah mereka selagi mana Allah beri mereka umur untuk bersama kita. Betapa ramai kita lihat anak-anak yang terbiar tanpa ibu, alangkah baiknya jika ibu yang kita sia-siakan itu menjadi ibu mereka.
Ana pasti semua teman-teman ana menyayangi ibu masing-masing. Bagi yang masih mempunyai ibu, belum telefon bertanya khabar, elok segerakan. Kita tak tau jika kita melengah-lengahkan ucapkan kata saying kita pada ibu hari ini, apa mungkin kita aka nada lagi peluang itu esok. Buat teman-teman yang telah kehilangan ibu, jangan bersedih..sedekahkan doa buat ibu kalian. Mereka sedang tersenyum memandang kalian meneruskan kehidupan di dunia sementara ini.
Buat kesekian kalinya, “SELAMAT MENYAMBUT HARI IBU BUAT SEMUA YANG BERGELAR IBU”
Wallahua’lam.

09 Mei 2008


TANGGUNGJAWAB MELEBIHI MASA YANG ADA…

Salam ukhwah Fillah dan salam kasih sayang untuk semua. Hati ana terpanggil untuk berkongsi dengan kalian kata-kata yang pernah diungkapkan oleh Assyahid Al- Imam Hassan Al-Banna…“…kewajipan yang perlu kamu lakukan lebih banyak daripada masa yang kamu ada...” Kata-kata ini amatlah familiar dengan petugas-petugas Islam. Di saat rakan-rakan lain mengucapkan..” relaks la, muda sekali jer, enjoy la dulu…”, petugas-petugas Islam merasakan andainya waktu yang dibazirkan oleh rakan-rakan mereka mampu diberikan kepada mereka lantaran ketidakcukupan masa dalam menjalankan kerja-kerja fardhul muslim dalam masa yang sama hak terhadap diri dan keluarga perlu ditunaikan. Ana pasti masih ramai wujud golongan-golongan petugas Islam yang komited yang berfikiran seperti ini. Dalam masa yang sama, ana menyoal diri, cukup komitedkah ana? Ana rasa tidak, masih banyak masa ana berbaki ana isi dengan kerehatan yang melampau. Astaghfirullah…

Ana kagum dan berbangga dengan para du’at yang berada di sekeliling ana. Begitu bersungguh menyampaikan Islam dengan pelbagai cara. Ada yang berliqo’, ada yang bersama mad’u di alam maya, riadhah bersama, makan-makan…cukup kreatif. Kadang ana muhasabah semula, bagaimana hubungan ana dengan mad’u ana. Cukupkah apa yang ana buat untuk merasai kehidupan Islam sebagaimana ana dan sahabat-sahabat lain rasa. Beberapa minggu yang lepas, ana telah menjalankan sesi kaunseling(latihan) dengan ana usrah ana, ana belum cukup mengenalinya, jadi ana jadikan sesi ini sebagai satu platform untuk ana kenal dan bantu adik ana ini. Di akhir sesi sebelum berpisah, ana cukup tersentuh bila mana adik ana menyatakan yang ana telah membiarkannya tanpa membuat liqo’ seperti awal semester dulu. Allahuakbar…ana rasa amat bersalah. Ana terlalu sibuk dengan hambatan tugas sampai ana lupa sebenarnya ana punya mad’u yang menanti-nanti ana untuk bersama mereka. Terlunaskah semua tanggungjawab ana hingga tiada masa bersama adik-adik ana? Tak juga…Astaghfirullahal’azim…
"Dan hendaklah ada di antara kalian segolongan umat yang menyeru kepada
kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegab dari yang mungkar;
merekalab orang-orangyang beruntung." (Ali Imran: 104)

Ayat ini ana kira ramai antara kita telah melaziminya. Firman Allah ini jugalah yang menjadikan sahabat-sahabat ana begitu hebat berpencak di lapangan dakwah. Ana kadang hilang cara dan hilang idea bagaimana ana mampu teruskan tanggungjawab ana. Alhamdulillah, Allah anugerahkan ana sahabat-sahabat yang begitu kuat mendokong ana untuk beristiqamah dalam melakukan kerja-kerja Islam. Lalu ana sematkan di hati…”selagi mana ana masih ada masa untuk melakukan sesuatu yang memberi faedah kepada diri ana dan orang lain, kenapa ana perlu membataskan pergerakan ana, ibu bapa sudah memberikan redha, apa lagi alasan ana, ana tak pasti adakah esok ana akan dapat peluang yang sama macam ana dapat pada hari ini….”. Namun muncul juga persoalan, apakah tanggungjawab ana terlangsai dengan masa yang ana ada…? Tak juga…

Ana cuba menyingkap tulisan karya Syaikh Abbas Hasan As-Siisi, seorang tokoh da'i yang mempunyai banyak pengetahuan dan pengalaman tentang rahsia hati. Buku beliau yang bertajuk “Bagaimana menyentuh Hati” ana cuba selami penulisannya, begitu banyak panduan dan pedoman yang ana perolehi untuk memikat objek dakwah, Cuma harapan ana, ana mampu mempraktikkanya.
Firman Allah yang bermaksud:
"Maka disebabkan rahmat dan Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka.
Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari
sekelilingmu
." (Al-Imran: 159)

Syaikh Abbas Hasan As-Siisi dengan jelas mengingatkan kepada para du’at supaya berhati lembut kerana hanya hati yang sebegini dapat menyentuh hati-hati orang yang ingin kita dekati. Tulisan beliau ada menyebut ,”Para da'i itu juga harus memiliki kemampuan untuk membangkitkan "indra ketuhanan" demi menarik simpati hati, menyatukan jiwa, dan berinteraksi dengan gerakan dakwah beserta medannya yang membentang luas. Ini semua dapat terwujud dengan ajakan dan seruan yang baik, cara yang baik, metode dialog, dan argumtasi yang lebih baik, serta keteladanan yang "tanpa cela". Ana menyarankan teman membaca tulisan beliau ini, terlalu banyak mutiara hikmah didalamnya untuk para da’ie.

Persoalan awal mengenai tanggungjawab dan masa ana ungkap kembali…sekadar muhasabah untuk diri sendiri. Kerana ana merasakan masa ana terlalu banyak lapang dari terisi. Adakah cukup sekadar bermesyuarat, bergerak kerja selama ini untuk menyumbang kepada kesinambungan perjuangan Islam di kampus tercinta ini. Ana teringat hadis Nabi Sallallahu’alaihiwasalam yang bermaksud, "Dua nikmat yang ramai orang yang tertipu di dalamnya iaitu kesihatan dan kelapangan waktu." Riwayat Bukhari. Juga hadis seterusnya yang mengingatkan tentang dua nikmat terbesar ini, "Sesungguhnya di antara nikmat yang pertama kali ditanyakan kepada hamba pada hari kiamat ialah dengan mengatakan kepadanya, "Bukankah Kami membuat badanmu sihat dan Kami menjirus dengan air yang dingin?" Riwayat Tirmizi, Ibn Hibban dan Hakim.

Sihat dan kelapangan waktu adalah nikmat yang besar. Bila tidak sihat iaitu sakit, barulah manusia akan terasa betapa besarnya nilai sihat. Apabila manusia tidak sedar nikmat sihat, maka banyak orang tidak mengingat Allah,tidak takut pada Allah bila mereka sihat. Dan sebaliknya mereka melakukan maksiat kerana mereka sihat. Inilah yang dikatakan orang yang telah kufur nikmat iaitu orang yang telah mempergunakan nikmat Allah untuk kembali menentang Allah.
Satu lagi nikmat ialah kelapangan. Banyak orang tidak sedar mengenainya. Bila lapang, sihat, rezeki melimpah,harta telah mencukupi, banyak kemudahan ada, mereka lupa pada Allah. Mereka gunakan kelapangan ini untuk kepentingan diri mereka sahaja, tidur, keluar bersuka-suka, melancong ke tempat maksiat, melengung di kedai kopi, bersembang-sembang dan sebagainya. Sedangkan masa lapang yang Allah bagi hendaklah diguna untuk mengingati Allah, bekerja ke jalan Allah, melakukan kerja kebajikan masyarakat dan sebagainya. Bila waktu sibuk datang semula kepada mereka, mereka akan terus melupakan tuhan! Apa tidaknya, jika masa lapang pun mereka tidak mengingat Allah, apalagi bila sibuk, khususnya sibuk mengejar dunia.
Ana tinggalkan coretan kali ini untuk kita sama-sama bermuhasabah. Apakah sudah cukup kerja-kerja yang kita lakukan yang melunaskan tanggungjawab kita kepada Allah, Agama, ibubapa, masyarakat, dan diri sendiri. Doakan kita semua istiqamah dalam menjalankan tanggungjawab yang tidak akan pernah selesai selagi mana kita bernafas. Selamat bercuti untuk semua, dan jadikan cuti kali ini sebagai medan yang paling luas untuk kita meng’cover’ semula tanggungjawab yang perlu kita lakukan. Kerana masa yang kita dapat hari ini kita takkan dapat lagi pada hari esok…
Moga Allah jauhkan ana daripada menjadi sebahagian golongan yang hanya pandai berkata-kata tapi tak pernah membuat apa yang dikatakan…ana cukup terkesan dengan peringatan Allah dalam surah Assaff yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?(surah Assaff, ayat 2)

Wallahua’lam….

19 April 2008

salam'alaik


salam ukhwah fillah dan salam kasih sayang untuk semua...

untuk semua teman-teman seperjuangan di seantero ipt ana ucapkan selamat menghadapi peperiksaan terkecuali teman-teman di UIAM yg dah abis pon..

untuk teman-teman di UM, tolong alert dengan perubahan jadual waktu exam akibat kebakaran yang berlaku dfi bangunan peperiksaan. moga Allah mudahkan semuanya..

buat seluruh pimpinan PERMADAH dan PMI, serta penggeraknya...ana doakan kalian diberi kemudahan dan kelapangan hati utk berhadapan dengan exam kali nie...

moga kejayaan kita akan memartabatkan maruah Islam....moga segala apa yang kita usahakan akan menatijahkan keputusan yang baik utk diri kita semua...

Attaufik wannajah fil Imtihan

01 April 2008

aku rindu.....

salam kasih sayang untuk semua....



melewati blog sahabat2, hati ini berbunga girang..indahnya ukhwah di alam maya...

hurmmm...lama rasanya tak menulis. kesempitan waktu yang menghimpit membuatkan aku rindu masa lalu....aku rindu untuk berjalan-jalan di pekan Kuala Nerang...menjelajah dari satu kedai ke kedai yang lain..seronok memerhati gelagat manusia...aku rindu untuk berada dalam kelas tingkatan 6 atas di Sek. Men. Agama Al-khairiah..mengulangi kebisingan dan bergelak tawa, bergurau senda dengan Shikin, Ros, Akmar, Lini, Fizah(fizah mustafa&fizah md daud) , dan ramai lagi teman2ku... aku rindu mengulangi kehidupanku di asrama...masak sendiri, usik mengusik cikgu kalthumdan cikgu mus...adik2ku...jah, zahidah, pikah, k.Chik..terasa begitu cepat masa berlalu....

aku telah kehilangan masa laluku yang amat aku rindukan....aku rindukan kemesraan yang tercipta di setiap kali program yang dianjurkan... aku rindukan gerai Perkasih yang menghimpunkan kembali aku dan teman2 yang amat aku sayang. aku rindukan suasana masak memasak yang riuh rendah disetipa kali prog...kesungguhan Ghazali...keletah P.Cik yg tak habis dok ngusik orang, kelibat Suhaili yang kejap ada kejap tak ada...Kemunculan Mat yang sering memeriahkan keadaan, rajinnya taufik, Khai(tak lama lagi da nk jadi suami orang), midi(dah jadi isp agaknya kawan sorang nie), hisyam(da nak grad pon), dan m.Khir(nama ja satu U,tp tak pernah jumpa). tak ku lupa kelibat orang paling sibuk...Lukman n Zul(sampai ke skrg mcm YB), kat mana2 ada muka diaorang...

aku rindu saat pertama kali aku masuk ke hutan bersama fizah...pengalaman pertama mencari rebung...sebetulnya aku hanya banyak memerhati alam dari mencari rebung...hehehee...curi tulang...

aku rindu berada dalam dunia kasih sayang itu..aku rindu untuk mengulangi kenangan2 itu, walaupun aku amat pasti aku yak mungkin dapat mengulanginya....

kini, bila aku jauh dari teman2 yang ku sayang..aku terasa kehilangan...walaupun aku dikelilingi teman2 yang baru dan makin ramai namun mereka tetap tidak sama dengan teman2 ku dulu...

buat teman2 ku, pelajar2 sek men. Agama Al-Khairiah tingkatan 5-6 atas...aku amat rindu kalian....sekiranya aku diberi seribu teman baru selepas kalian..mereka tetap tidak sama dengan kalian....moga satu hari nanti kita dapat bersama walaupun sekejap...aku rindu kalian...

untuk teman-temanku, kiranya kalian terdengar lagu ini, ingati daku selalu...

HADIAH BUATMU TEMAN

Jalinan persahabatan
Kita abadikan sepanjang zaman
Berpanjangan dan berkekalan
Manisnya iman
Hidup di dalam perjuangan
Kasih sayang kuhadiahkan
buatmu teman
Untuk kau simpan
ingat-ingatan
Jadinya bekalan perjalanan
Hidup di dalam perantauan
Gunung didaki
lembah sama dituruni
Kita diuji berulang kali
Nyata setia sebati
Gelap ditempuhi
cerah sama disusuri
Cinta yang murni
rahmat Ilahi
Harumnya kita kecapi
Chorus
Syukur padamu Tuhan
Syukur kita dihadiahkan
Hadiah iman
Hadiah kasih sayang
Cinta seorang teman
Dan syukur buatmu teman
Syukur kita dipertemukan
Pengorbanan dan kesetiaan
Tak mungkin kulupakan
(Allah Allahu ya Allah...)
NOTA buat da'ei. Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia. -khas buat diri yang faqir ini-