02 Oktober 2009

...KeRaNa aKu iNSaN BiaSa...

Saat kata-kata tak punya makna
biar letih bibir
menutur kata
tetap tidak berguna
saat diri hilang hak
membela...mempertahan diri
tiada erti lagi airmata
walau selaut dicurahkan
dimana perginya simpati
kemana hilang belas kasihan
luputnya persefahaman
kepentingan diri diutamakan
perasaan sendiri difikirkan
bagaimana harus aku katakan
bahawa aku cuma manusia biasa
alpa..lalai..leka..dan
lupa itulah fitrahku
yang aku pinta bukan
sindiran atau cemuhan
tapi teguran..nasihat berhikmah
yang mampu mengejutkan aku
dari kealpaan dan salah langkah
kerana aku
tiada upaya untuk sentiasa melihat
dan merasa
setiap tindakanku yang adakalanya
di luar batasan
andai kata maaf
mampu menjernih suasana
mengembalikan kemesraan
ku susun jari sepuluh
dengan kerendahan hati
ku pohon ampun maaf
kemaafan itu harapnya menjadi milikku
kerana aku insan biasa
yang punya rasa dan jiwa...

1 ulasan:

Za berkata...

i like ur writing at all

NOTA buat da'ei. Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia. -khas buat diri yang faqir ini-